Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Piramida tertua di dunia ditemukan bukan di Mesir atau Amerika, melainkan di Indonesia

Piramida tertua di dunia ditemukan bukan di Mesir atau Amerika, melainkan di Indonesia

Di dunia piramida kuno, sepertinya selalu ada perlombaan menuju masa lalu. Ada Kuno di Mesir? Peru? Hal ini telah dibahas sejak sekitar tahun 2001. Namun kini, ada pesaing baru dalam sejarah piramida: Indonesia.

Sebuah tim arkeolog, ahli geologi, dan ahli geofisika baru-baru ini menerbitkan laporan baru di kertas Survei Arkeologi Pada bulan Oktober 2023, Gunung Padang di Kecamatan Siangjur, Provinsi Jawa Barat sebenarnya bukanlah gunung alami seperti yang diperkirakan semua orang. Sebaliknya, mereka mengatakan itu sebenarnya adalah struktur kuno buatan manusia. Sebelumnya, Gunung Padang hanya menyebut kompleks batu megalitik di puncak gunung, yang diyakini sebagian arkeolog digunakan sebagai penanggalan langit (sebenarnya masih belum diketahui kegunaannya). Namun penelitian tim menunjukkan bahwa seluruh struktur – kompleks dan bergunung-gunung – diukir oleh manusia sekitar 8.000 atau 25.000 tahun yang lalu.

Ahli geologi gempa bumi dan salah satu penulis makalah tersebut, Danny Hillman Ndavidjaja, Ph.D, mengatakan bahwa pada tahun 2011, saat melakukan survei medan di daerah tersebut, dia “menemukan sebuah tebing kecil dengan bentuk yang aneh dan permukaan yang secara mengejutkan terpelihara dengan baik. .” .

“Gunung ini sangat kontras dengan medan terjal dan tererosi parah yang biasa terjadi di kawasan vulkanik Tersier di dekatnya,” katanya.

Penemuan ini memicu penelitian bertahun-tahun yang dilakukan Hillman Ndavidjaja, yang mengumpulkan berbagai kelompok peneliti untuk menggunakan radar penembus tanah dan tomografi resistivitas listrik 2D untuk menyelidiki situs tersebut. Pada tahun 2014, tim mengetahui bahwa mereka sedang menghadapi penemuan besar.

Dari dalam, Gunung Batang dibangun menjadi empat bagian. Yang pertama dan tertua ada di tengah, gunung vulkanik alami yang diukir manusia dari lahar mati. Bentuk piramida. Bagian selanjutnya terdiri dari pasir kasar dan struktur seperti pilar, diikuti oleh lapisan batuan kolumnar, dan terakhir lapisan permukaan batu megalitik, semuanya ditempatkan dan ditumpuk dengan cermat dengan tangan.

READ  Perekonomian Indonesia tetap kuat di tengah ketidakpastian global: resmi

Makalah yang diterbitkan ini merupakan diskusi lengkap pertama mengenai temuan mereka dan mencakup rincian seputar proses pasti yang mereka gunakan untuk menentukan usia bagian-bagian piramida yang mereka temukan.

“Kita tidak boleh mengabaikan perjalanan yang sama menarik dan mendalamnya untuk memahami sejarah kita sendiri.”

“Kami yakin bahwa temuan kami akan menginspirasi studi geo-arkeologi lebih lanjut, dan kami mengetahui banyak bangunan kuno berukuran besar. Harta Karun di Indonesia dan secara global belum dijelajahi dan tidak bertanggal dengan metode geokronologis,” kata Hilman Ndawitjaja. “Yang mengejutkan, situs-situs kuno paling terkenal di Indonesia, termasuk ikon Candi BorobudurTidak ada kencan yang pasti.

Dia percaya bahwa metode survei baru – radar dan tomografi, serta pendekatan multidisiplin dengan banyak ilmuwan – akan membantu dalam menentukan usia secara akurat struktur kuno lainnya. Moai di Pulau Paskah Dan ini Kompleks Nan Madol di Mikronesia.

“Meskipun manusia berupaya mengungkap misteri alam semesta dan mencari kehidupan di luar bumi, kita tidak boleh mengabaikan perjalanan yang sama menarik dan mendalamnya untuk memahami sejarah kita sendiri,” kata Hilman Natavidjaja. “Masih banyak yang belum diketahui dan dijelajahi, dan kami menunggu untuk mengungkap rahasianya.”

Secara keseluruhan, makalah ini masih menimbulkan kontroversi di komunitas ilmiah, beberapa di antaranya menyerukan penelitian lebih lanjut daripada yang telah dilakukan untuk sepenuhnya memverifikasi klaim tersebut.

“Penanggalannya agak kontroversial, tapi tampaknya solid,” kata Don Joyce, emeritus dan arkeolog di Kampus Museum Kenosha di Wisconsin. Klaim yang luar biasa memerlukan bukti yang luar biasa dan dapat ditiru.

Sementara itu, Hillman Natavidjaja menyambut baik kontroversi tersebut.

“Kami sepenuhnya berharap bahwa hasil penelitian kami akan ditanggapi dengan skeptis dan pertanyaan dari para ilmuwan dan cendekiawan di seluruh dunia,” katanya. “Meskipun demikian, kami menyambut baik kesempatan untuk terlibat dalam diskusi dan penelitian lebih lanjut… Pencarian kita akan pengetahuan harus mengarah pada pencerahan dan persatuan, bukan perpecahan.”

READ  Sheikh Mohammed bin Saeed Undang Presiden Indonesia Kunjungi Uni Emirat Arab

Ini Artikel muncul pertama kali Atlas ObscuraPanduan pasti menuju keajaiban dunia yang tersembunyi. Mendaftarlah untuk menerima buletin Atlas Obscura.