Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Petani Indonesia butuh perlindungan dari jatuhnya harga minyak sawit

Penulis: Matt Anthony Easwara, Fausan Kemal Mustoba dan Fidri Ayunisa, Lembaga Penelitian SMERU

Apa yang dimasak di tahun 2022? Di Indonesia, bukan minyak. Produsen minyak sawit terbesar di dunia saat ini menghadapi kelangkaan minyak goreng. Saat harga minyak goreng melonjak di akhir tahun 2021, Petugas Dan ahli Harga minyak nabati global naik dan penimbun menaikkan harga, yang menyebabkan larangan ekspor selama sebulan.

Tapi ini bukan hal baru – ada minyak sawit domestik kelangkaan Banyak kali di masa lalu. Pada tahun 1998, pemerintah melarang ekspor menyusul gejolak ekonomi dan politik setelah harga minyak nabati tinggi Namun larangan itu dicabut setelah protes, pendapatan nasional yang rendah dan peningkatan penyelundupan.

Kali ini pemerintah mengutip Dampak 17 juta pekerja di industri kelapa sawit menjadi salah satu alasan pencabutan larangan tersebut. Tetapi pemerintah mengabaikan para petani yang berada dalam kesulitan ketika larangan itu berlaku. Asosiasi Petani Indonesia dilaporkan Harga tandan buah segar kelapa sawit telah jatuh dan petani lebih rugi menjual daripada biaya produksi. Beberapa petani tidak dapat sepenuhnya menjual hasil panennya. Harga buah segar tetap Itu menurun setelah pemerintah mencabut larangan tersebut. Selain itu, petani juga menghadapi volatilitas harga pupuk.

Untuk melindungi petani dengan lebih baik, pertama-tama kita harus memahami lanskap kelapa sawit di Indonesia. Ratusan grup perusahaan kecil dan perusahaan individu mendominasi Perkebunan dan Pabrik – Sektor Hulu – Beberapa kelompok besar Indonesia mendominasi lebih dari setengah sektor hilir, termasuk pemurnian dan ekspor.

Pedagang kecil Berjuang Karena kilang bersifat padat modal, mereka perlu mengambil peran yang lebih besar dalam rantai pasokan. Saat ini petani kecil Produksi tandan buah segar dan menjualnya ke agen lokal, perantara, koperasi atau langsung ke perusahaan pabrik, yang mengolah tandan buah segar menjadi minyak sawit mentah dan produk lainnya.

READ  Indonesia mengajukan gugatan komunitas Omicron pertama | berita infeksi virus corona

Secara teori, aturan saat ini mengharuskan pabrik untuk membeli tandan buah segar dari organisasi petani dengan harga yang diatur, dengan perusahaan yang melanggar hukum berisiko kehilangan izin usaha mereka. Tapi sebenarnya, Alur cerita Bukti Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan dan tengkulak membeli tandan segar dari petani di bawah harga tetap. Kurangnya daya tawar Pilihan pasar dan harga. Perbedaan harga serupa telah terjadi dari waktu ke waktu larangan ekspor 2022.

Indonesia harus mengakhiri larangan ekspor mengingat dampaknya terhadap petani. Idealnya, pemerintah harus mendorong kekuatan pasar, yang akan menaikkan harga bagi petani.

Jika ada kekhawatiran bahwa rumah tangga berpenghasilan rendah akan terpengaruh oleh kenaikan harga, pemerintah dapat memberikan bantuan tunai langsung kepada masyarakat miskin. Per Maret 2021, 40 persen rumah tangga termiskin mengonsumsi sekitar 3,44 liter minyak goreng per bulan dengan biaya Rs 11.000 per liter. Jika harga minyak goreng naik menjadi Rp 20.000 per liter, pemerintah bisa menyalurkan Rp 31.000 per bulan kepada rumah tangga terdampak agar daya beli mereka untuk minyak goreng tetap sama.

Tetapi mempromosikan ekonomi pasar bebas tidak mungkin mendapatkan dukungan politik dan publik karena kemungkinan kenaikan harga minyak goreng. Meskipun studi sebelumnya, negara dapat memilih untuk memungut pajak ekspor sebagai gantinya memperingatkan Terhadap kerugiannya dalam pendapatan petani.

Gubernur harus memperkuat regulasi dan pemantauan rantai pasokan dengan menerapkan mekanisme pelaporan yang ada terdaftar Menurut peraturan Kementerian Pertanian, perusahaan kelapa sawit membeli tandan buah segar langsung dari petani dengan harga yang diatur. Indonesia harus menyediakan saluran khusus di mana petani dapat dengan mudah mengakses informasi pasar tentang harga dan melaporkan setiap perbedaan antara harga yang diatur dan harga bawah tanah.

READ  Suzuki Cup: Malaysia bersiap untuk pertandingan dua arah melawan Indonesia

Dengan semakin banyaknya petani yang mendaftar sebagai pemasok, perusahaan dapat dengan mudah menemukan produk mereka, sementara petani dapat memperoleh harga, insentif, dan program pelatihan yang lebih baik dari pemerintah dan perusahaan. Data lengkap petani akan memungkinkan pemerintah mengalokasikan dana berlebih dari Badan Pengelola Dana Dukungan Perkebunan Kelapa Sawit untuk mendukung petani, seperti pemberian pupuk murah. Dengan bantuan ini, petani dapat mempertahankan produksi dan mendukung stabilitas pasokan minyak sawit di Indonesia.

Dengan lebih banyak kejutan pasokan di masa depan, pemerintah harus bertujuan untuk meningkatkan tahap pasca panen dari rantai pasokan untuk meningkatkan produktivitas dan meningkatkan tingkat produksi dan pendapatan bagi petani. Dalam jangka panjang, langkah tersebut akan meningkatkan daya saing manufaktur Indonesia dan mengurangi lonjakan harga lagi di masa depan.

Matt Anthony Iswara adalah peneliti junior di SMERU Research Institute.

Fauzan Kemal Musthofa adalah peneliti kuantitatif junior di SMERU Research Institute.

Fidri Ayunisa adalah peneliti junior di SMERU Research Institute.