Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia dengan dua astronot dan seorang astronot Amerika berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional Berita luar angkasa

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia dengan dua astronot dan seorang astronot Amerika berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional  Berita luar angkasa

Stasiun Luar Angkasa Internasional tetap menjadi tempat kerja sama antara Amerika Serikat dan Rusia di tengah ketegangan terkait Ukraina.

Dua astronot Rusia dan seorang astronot dari Amerika Serikat bersatu kembali dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah diluncurkan dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan di tengah meningkatnya ketegangan antara Moskow dan Washington terkait invasi ke Ukraina.

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan bahwa astronot Oleg Kononenko dan Nikolai Chub serta astronot NASA Amerika Loral O’Hara diluncurkan pada hari Jumat dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-24.

Badan Antariksa Rusia mengatakan para kru tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional tiga jam kemudian, pada 18:53 GMT.

Di stasiun orbit, ketiganya akan bergabung dengan kru yang terdiri dari tiga orang Rusia, dua orang Amerika, dan satu orang Jepang, serta perwakilan dari Badan Antariksa Eropa.

Stasiun Luar Angkasa Internasional masih menjadi tempat langka untuk kerja sama antara Amerika Serikat dan Rusia, yang hubungannya retak setelah Moskow melancarkan serangannya ke Ukraina tahun lalu.

Kononenko dari Rusia menyinggung ketegangan geopolitik selama konferensi pers pra-penerbangan pada hari Kamis, dengan mengatakan bahwa astronot dan astronot “tidak seperti Bumi” saling menjaga satu sama lain di luar angkasa.

“Kami mendengar satu sama lain di sana, kami memahami satu sama lain, dan kami sangat sensitif terhadap hubungan kami,” katanya. “Kami selalu menjaga satu sama lain.”

O’Hara dari Amerika memuji “warisan” stasiun tersebut dan mengatakan bahwa stasiun tersebut menyatukan negara-negara.

READ  SpaceX baru saja melakukan tiga peluncuran dalam 36 jam

“Kedatangan tiga anggota awak baru ke tujuh orang yang sudah berada di Ekspedisi 69 untuk sementara meningkatkan populasi stasiun menjadi 10,” kata NASA setelah pesawat ruang angkasa Soyuz merapat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Kononenko, 59, dan Chubb, 39, dijadwalkan menghabiskan satu tahun di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sementara O’Hara, 40, akan menghabiskan enam bulan di stasiun tersebut. Ini adalah misi pertama O’Hara dan Chubb ke luar angkasa.

Komandan Misi Kononenko melakukan perjalanan kelima ke stasiun luar angkasa yang mengorbit.

Pada akhir masa tinggalnya selama setahun, Kononenko akan mencetak rekor baru untuk waktu terlama di luar angkasa, lebih dari seribu hari.

Chubb mengatakan perjalanan luar angkasa adalah “impian masa kecilnya” dan dia mendedikasikan “seluruh hidupnya” untuk mencapai tujuan tersebut.

Peluncuran pada hari Jumat adalah yang pertama bagi Rusia sejak hilangnya modul Luna-25 Rusia bulan lalu, yang jatuh di permukaan bulan setelah kecelakaan saat melakukan manuver pra-pendaratan, sehingga menimbulkan rasa malu yang besar bagi Moskow.

Misi Luna-25 dimaksudkan untuk menandakan kembalinya Rusia melakukan eksplorasi bulan secara mandiri dalam menghadapi masalah keuangan, skandal korupsi, dan semakin terisolasinya Rusia dari Barat di tengah perangnya terhadap Ukraina.

Moskow terakhir kali mendaratkan wahana antariksa di bulan pada tahun 1976, sebelum beralih dari eksplorasi bulan dan memilih misi ke Venus dan membangun stasiun luar angkasa Mir.

READ  Ilmuwan: "Rambut Kuantum" Dapat Memecahkan Paradoks Lubang Hitam Hawking