Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA membuat penemuan “luar biasa” selama terbang melintasi asteroid Dinkenish

Pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA membuat penemuan “luar biasa” selama terbang melintasi asteroid Dinkenish

Gambar ini menunjukkan “bulan terbit” dari satelit saat muncul dari belakang asteroid Dinkenish seperti yang terlihat oleh Lucy Long Range Reconnaissance Imager (L’LORRI), dan merupakan salah satu gambar paling detail yang dikembalikan oleh pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA selama terbang melintasinya asteroid itu. Dualitas. Gambar ini diambil pada 12:55 EDT (1655 UTC) pada tanggal 1 November 2023, dalam waktu 1 menit dari pendekatan terdekat, dari jarak sekitar 270 mil (430 km). Dari sudut pandang ini, satelit terletak di belakang asteroid utama. Gambar telah dipertajam dan diproses untuk meningkatkan kontras. Kredit gambar: NASA/Goddard/SwRI/Johns Hopkins APL/NOAO

NASAPesawat luar angkasa Lucy mengungkapkan bahwa asteroid Dinkenish adalah sistem biner. Penerbangan lintas ini menguji kemampuan pelacakan pesawat ruang angkasa dan memberikan gambaran tentang tujuan akhir misi: menjelajahi wilayah tersebut Jupiter Asteroid Troya.

Pada tanggal 1 November, pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA tidak hanya terbang melewati asteroid pertamanya, tetapi juga dua asteroid pertamanya. Gambar pertama yang dikembalikan oleh Lucy mengungkapkan bahwa sabuk utama kecil asteroid Dinkenish sebenarnya adalah pasangan biner.

“Dinkenish benar-benar sesuai dengan namanya; ini luar biasa,” kata Hal Levison, mengacu pada arti Dinkenish dalam bahasa Amharik. Levison adalah peneliti utama di Lucy of Boulder, Colorado, cabang dari Southwest Research Institute di San Antonio Awalnya memilih Lucy untuk terbang lintas, kami berencana terbang melintasi tujuh asteroid. “Dengan tambahan Dinkenish, dua satelit Trojan, dan sekarang satelit ini, kami menambah jumlahnya menjadi 11.”

Penemuan sistem biner

Pada minggu-minggu menjelang pertemuan pesawat ruang angkasa dengan Dinkenish, tim Lucy bertanya-tanya apakah Dinkenish adalah sistem biner, mengingat instrumen Lucy dapat melihat perubahan kecerahan asteroid seiring waktu. Foto pertama dari pertemuan tersebut menghilangkan semua keraguan. Dinkinesh adalah duo yang dekat. Dari analisis awal terhadap gambar pertama yang tersedia, tim memperkirakan bahwa objek yang lebih besar berukuran sekitar 0,5 mil (790 meter), sedangkan objek yang lebih kecil berukuran sekitar 0,15 mil (220 meter).

Pengujian sistem pelacakan terminal

Pertemuan ini berfungsi sebagai uji terbang pesawat ruang angkasa, dengan fokus khusus pada pengujian sistem yang memungkinkan Lucy melacak asteroid secara mandiri saat melintas dengan kecepatan 10.000 mil per jam, yang disebut sebagai Sistem Pelacakan Terminal.

Sepasang asteroid Dinkenish

Serangkaian gambar pasangan asteroid biner, Dinkinesh, seperti yang terlihat oleh Terminal Tracking Camera (T2CAM) di pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA selama pendekatan terdekatnya pada 1 November 2023. Gambar tersebut diambil dengan selang waktu 13 detik. Pergerakan nyata kedua asteroid tersebut disebabkan oleh pergerakan pesawat ruang angkasa saat terbang dengan kecepatan 10.000 mph (4,5 km/s). Gambar-gambar ini telah disempurnakan dan diproses untuk meningkatkan kontras. Sumber gambar: NASA/Goddard/SwRI/Arizona State University

Kegembiraan ilmiah dan misi masa depan

Tom Kennedy, seorang insinyur panduan dan navigasi di Lockheed Martin di Littleton, Colorado mengatakan, “Ini adalah serangkaian gambar yang luar biasa.” Ini menunjukkan bahwa sistem pelacakan utama berfungsi sebagaimana mestinya, bahkan ketika alam semesta memberi kita kondisi yang lebih sulit. target dari yang kami harapkan.” Simulasi, pengujian dan latihan adalah satu hal. Sungguh berbeda melihat hal itu benar-benar terjadi.

Meskipun pertemuan ini dilakukan sebagai uji teknis, para ilmuwan dalam tim dengan tergesa-gesa meneliti data untuk mendapatkan wawasan tentang sifat asteroid kecil.

“Kami tahu ini akan menjadi asteroid sabuk utama terkecil yang pernah dilihat dari dekat,” kata ilmuwan proyek Lucy, Keith Noll, dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. “Fakta bahwa ada dua di antaranya membuatnya semakin menarik. Dalam beberapa hal, asteroid ini terlihat mirip dengan asteroid biner dekat Bumi.” Didymus dan Demorphus yang dilihatnya berkelilingNamun ada beberapa perbedaan menarik yang akan kami selidiki.

Diperlukan waktu hingga satu minggu bagi tim untuk mengunduh sisa data pertemuan dari pesawat ruang angkasa. Tim akan menggunakan data ini untuk mengevaluasi perilaku pesawat ruang angkasa selama pertemuan tersebut dan bersiap untuk pengamatan berikutnya terhadap asteroid tersebut, sabuk utama asteroid Donald Johansson, pada tahun 2025. Lucy kemudian akan bersiap dengan baik untuk menghadapi target utama misi tersebut. , Asteroid Jupiter-Trojan, dimulai pada tahun 2027.

READ  Jamur tinder sekuat kayu dan bisa menyimpan rahasia untuk mengganti beberapa plastik