Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat luar angkasa Lucy NASA akan menembak Bumi

Pesawat luar angkasa Lucy NASA akan menembak Bumi

Pada 16 Oktober 2022, Lucy akan terbang mendekati Bumi sebagai pasangan dalam tarian ayunan, meningkatkan kecepatannya dan memperpanjang orbitnya mengelilingi Matahari. Pada 07:04 ET, Lucy akan melakukan pendekatan terdekatnya hanya 219 mil di atas planet ini: kurang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pisau cukur yang sangat presisi ini akan meningkatkan kecepatannya sebesar empat setengah mil per detik, menempatkan Lucy di jalur yang tepat untuk mendapatkan kecepatan yang lebih tinggi lagi ketika dia kembali ke Bumi untuk bantuan gravitasi keduanya pada Desember 2024. Kredit: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Jupiter Trojan asteroids, will skim the Earth’s atmosphere on October 16, at 7:04 a.m. EDT. It is a very close spacecraft flyby, passing a mere 220 miles (350 kilometers) above the surface. By sling-shotting past Earth on the first anniversary of its launch, Lucy will gain some of the orbital energy it needs to travel to this never-before-visited population of asteroids.

Discovered in February 1906 by German astrophotographer Max Wolf, the Trojan asteroids are trapped in orbits around the Sun at the same distance as Jupiter. They’re essentially following the same orbit, just either far ahead of or behind the giant planet. Lucy is currently one year into a twelve-year, 4-billion-mile voyage to study these ancient asteroids.

This gravity assist will place Lucy on a new trajectory for a two-year orbit, at which time it will return to Earth for a second gravity assist. This second assist will give Lucy the energy it needs to cross the main asteroid belt, where it will observe asteroid Donaldjohanson, and then travel into the leading Trojan asteroid swarm. There, Lucy will fly past six Trojan asteroids: Eurybates and its satellite Queta, Polymele and its yet unnamed satellite, Leucus, and Orus. Lucy will then return to Earth for a third gravity assist in 2030 to re-target the spacecraft for a rendezvous with the Patroclus-Menoetius binary asteroid pair in the trailing Trojan asteroid swarm.


Pesawat ruang angkasa Lucy NASA akan terbang sangat dekat dengan Bumi pada 16 Oktober 2022. Kredit: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

Untuk membantu gravitasi pertama ini, Lucy akan tampak mendekati Bumi dari arah Matahari. Meskipun ini berarti bahwa pengamat di Bumi tidak akan dapat melihat Lucy pada hari-hari menjelang peristiwa tersebut, Lucy akan dapat mengambil gambar Bumi dan Bulan yang hampir sempurna. Ilmuwan misi akan menggunakan gambar-gambar ini untuk mengkalibrasi instrumen.

Lintasan Lucy akan membuat pesawat ruang angkasa itu sangat dekat dengan Bumi, bahkan kurang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), yang berarti Lucy akan melewati area yang penuh dengan satelit dan puing-puing yang mengorbit Bumi. Untuk memastikan keamanan pesawat ruang angkasa, NASA telah mengembangkan prosedur untuk mengantisipasi potensi bahaya dan, jika perlu, melakukan manuver penghindaran tabrakan kecil.

“Tim Lucy telah menyiapkan dua manuver berbeda,” kata Coralie Adam, wakil presiden tim navigasi Lucy dari KinetX Aerospace di Simi Valley California. “Jika tim mendeteksi bahwa Lucy dalam bahaya bertabrakan dengan satelit atau puing-puing, maka – 12 jam sebelum pendekatan terdekat ke Bumi – pesawat ruang angkasa akan melakukan salah satu dari hal-hal itu, mengubah waktu pendekatan terdekat dengan dua atau empat detik. Ini adalah koreksi kecil, tetapi cukup untuk menghindari tabrakan yang berpotensi menimbulkan bencana.”

Pesawat luar angkasa Lucy di dekat asteroid besar

Ilustrasi pesawat ruang angkasa Lucy di dekat asteroid besar dengan Jupiter terlihat di latar belakang. Kredit: Institut Penelitian Barat Daya

Lucy akan melewati Bumi pada ketinggian yang sangat rendah sehingga tim harus menyertakan efek gaya hambat atmosfer saat merancang penerbangan ini. Susunan surya besar Lucy meningkatkan efek ini.

“Dalam rencana awal, Lucy berada sekitar 30 mil dekat dengan Bumi,” kata Rich Burns, Manajer Proyek Lucy di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. “Namun, ketika menjadi jelas bahwa kita mungkin harus melakukan terbang lintas ini menggunakan salah satu dari Susunan surya yang tidak cocokKami memilih untuk menggunakan lebih sedikit cadangan bahan bakar kami sehingga pesawat ruang angkasa akan melewati Bumi pada ketinggian yang sedikit lebih tinggi, mengurangi turbulensi dari hambatan atmosfer pada susunan surya pesawat ruang angkasa.”

Sekitar pukul 06:55 EDT, Lucy akan pertama kali terlihat oleh pengamat di lapangan di Australia Barat (pukul 18:55 untuk pengamat tersebut). Lucy akan dengan cepat melewati kepalanya, dan akan terlihat dengan mata telanjang selama beberapa menit sebelum menghilang pada pukul 07:02 EDT saat pesawat ruang angkasa melewati bayangan Bumi. Lucy akan terus melintasi Samudra Pasifik dalam kegelapan dan akan muncul dari bayangan Bumi pada pukul 07:26 EDT. Jika awan bekerja sama, pengamat langit di Amerika Serikat bagian barat seharusnya dapat melihat Lucy dengan bantuan teropong.

Lucy Tractory Earth Fly Bay

Jalur Lucy saat Bumi terbang di atas Kutub Utara Bumi, sebuah titik merah setiap 10 menit. Situs ini ditunjukkan pada beberapa waktu penting dalam warna putih. kredit: SWRI

“Terakhir kali kami melihat pesawat ruang angkasa, itu terbatas pada galeri muatan di Florida,” kata Hal Levison. Dia adalah peneliti utama untuk Lucy di Southwest Research Institute (SwRI) di kantor Boulder, Colorado. “Sangat menyenangkan bahwa kita dapat berdiri di sini di Colorado dan melihat pesawat ruang angkasa lagi. Dan kali ini Lucy akan berada di langit.”

Lucy kemudian dengan cepat menjauh dari sekitar Bumi, melewati bulan dan mengambil lebih banyak gambar kalibrasi sebelum melanjutkan ke ruang antarplanet.

“Saya sangat senang dengan beberapa foto terakhir yang akan diambil Lucy dari bulan,” kata John Spencer, penjabat wakil ilmuwan proyek di SwRI. “Memotong kawah untuk memahami sejarah dampak asteroid Trojan merupakan hal mendasar bagi ilmu pengetahuan yang akan dilakukan Lucy, dan ini akan menjadi kesempatan pertama untuk mengkalibrasi kemampuan Lucy untuk mendeteksi kawah dengan membandingkannya dengan pengamatan Bulan sebelumnya oleh misi luar angkasa lainnya. “


Lihat melalui tur bantuan pertama Lucy di Earth Gravity (EGA). Kamera mengikuti Lucy saat pesawat ruang angkasa mendekati sisi Bumi yang diterangi matahari sebelum melintasi bayangan Bumi saat mengelilingi planet. Kredit: Studio Visualisasi Sains NASA

Publik telah diundang untuk bergabung dengan kampanye #WaveToLucy di media sosial dengan memposting foto diri mereka melambai ke arah pesawat ruang angkasa dan menandai akun @NASASolarSystem mereka. Selain itu, jika Anda berada di area di mana Lucy akan terlihat, ambil fotonya dan posting di media sosial menggunakan tagar #SpotTheSpacecraft. Petunjuk untuk memantau Lucy tersedia dari situs Anda disini.

Hal Levison Lembaga Penelitian Barat Daya (SwRI), di kantor Boulder Colorado adalah penyelidik utama. SwRI, yang berkantor pusat di San Antonio, juga memimpin tim sains, perencanaan observasi ilmiah, dan pemrosesan data dalam misi tersebut. NASA Goddard menyediakan manajemen misi yang komprehensif, rekayasa sistem, keselamatan, dan jaminan misi untuk Lucy. Lockheed Martin Space di Littleton, Colorado membangun pesawat ruang angkasa, terutama merancang jalur orbit dan menyediakan operasi penerbangan. Goddard dan KinetX Aerospace bertanggung jawab untuk berlayar dengan pesawat luar angkasa Lucy. Lucy adalah misi ketiga belas dalam Program Penemuan NASA, yang dioperasikan oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama.

READ  Misi astronot Starliner pertama Boeing telah diperpanjang hingga 18 Juni