April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat luar angkasa Dream Chaser dapat digunakan kembali dan siap untuk landasan pacu

Pesawat luar angkasa Dream Chaser dapat digunakan kembali dan siap untuk landasan pacu

Ketika program Pesawat Ulang-alik NASA berakhir setelah 30 tahun pada bulan Juli 2011, pemandangan yang lazim sering terekam dalam klip berita TV juga berakhir – pesawat pengorbit hitam-putih raksasa tiba untuk mendarat setelah ratusan orbit sukses mengelilingi Bumi, mengorbit sepenuhnya memanjang dan meluncur ke bawah landasan seperti pesawat biasa.

Kini, sebagai bagian dari tujuan NASA mengirimkan pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan menggunakan pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali sehingga dapat masuk kembali ke atmosfer dan mendarat dengan aman tanpa harus menyelam ke laut, pesawat luar angkasa baru tersebut diperkirakan akan menjadi sorotan tahun ini. .

Dirancang dan dibangun oleh Sierra Space di kantor pusat perusahaan di Louisville, Colorado, pesawat luar angkasa Dream Chaser pertama — yang disebut Tenacity — telah menjalani pengujian lingkungan yang ketat di Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Ohio sejak November.

Kembali ke bulan: Odysseus melakukan pendaratan pertama di bulan di Amerika Serikat dalam 50 tahun. Apa yang akan dia lakukan sekarang?

Didukung oleh kontrak Commercial Resupply Services 2 (CRS-2) NASA tahun 2016 untuk mengangkut kargo ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, kendaraan tak berawak ini adalah yang pertama dari armada pesawat ruang angkasa perusahaan dan dijadwalkan untuk menyediakan setidaknya tujuh misi kargo tak berawak dari To dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Apa itu pengejar mimpi?

Dalam pengembangan selama lebih dari satu dekade, Dream Chaser pada akhirnya dapat membawa awak manusia dalam evolusi berikutnya, namun untuk saat ini dan berdasarkan standar dekade ini, kendaraan tersebut dapat mengemudi sendiri, mengambil perintah dari pusat kendali misi perusahaan di Colorado hingga saat ini. sudah beroperasi. . Tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  "Penemuan Perunggu Ungu" mengungkap "kunci sempurna" menuju teknologi masa depan

Tenacity, bersama dengan modul kargo terpasang yang disebut Shooting Star, dijadwalkan mengirimkan 12.000 pon – kira-kira seberat dua Ford F-150 – ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kargonya bisa mencakup apa saja – makanan, air, perbekalan untuk astronot, peralatan ilmiah, dan suku cadang untuk stasiun.

Karena tidak perlu menampung awak manusia, sebagian besar ruang Tenacity yang tersedia dikosongkan untuk muatan yang ditumpuk dengan hati-hati, dan versi pesawat luar angkasa ini tidak memiliki jendela.

Proses pemuatan sebagian besar kargo akan dimulai 30 hari sebelum peluncuran, namun kontrak NASA menetapkan jangka waktu 24 hingga 48 jam sebelum peluncuran, kata Angie Wise, kepala petugas keselamatan dan wakil presiden senior untuk jaminan keselamatan dan misi di Sierra Space. Lepaskan untuk pengisian daya langsung, kompres dingin, dan peralatan sensitif suhu lainnya.

“Tim kami suka menyebutnya sebagai Tetris profesional,” kata Wise. “Di sini, di fasilitas kami di Louisville, kami tidak hanya melatih kru kami tentang cara memuat dan menurunkan kendaraan kami, kami juga membawa kru astronot ke fasilitas kami untuk mempelajari cara menerima kendaraan kami, membuka palka, serta memuat dan menurunkan muatan. .”

Saat berlabuh di ISS, proses bongkar muat ulang Tenacity akan memakan waktu sekitar 35 hingga 75 hari, dan waktu harian kru yang dialokasikan untuk bongkar muat ulang terbatas.

Awak ISS juga akan memuat barang-barang yang akan dihancurkan ke Shooting Star, yang tidak akan melakukan perjalanan kembali ke Bumi. Setelah Tenacity terpisah dari ISS dan mulai terbakar di orbit, modul kargo terpisah dari Tenacity dan terbakar beserta isinya saat masuk kembali.

Bagaimana pesawat luar angkasa akan tiba dan terhubung ke Stasiun Luar Angkasa Internasional?

Setelah Tenacity dan Shooting Star menyelesaikan uji lingkungan terakhir mereka di Armstrong, NASA akan mengirimkan pesawat ruang angkasa tersebut ke Kennedy Space Center untuk mulai memuat dan mempersiapkannya untuk diluncurkan.

READ  Hujan meteor Orionid: Perhatikan meteor di langit akhir pekan ini

Tenacity memulai perjalanannya ke orbit rendah Bumi yang dikemas dalam muatan roket Vulcan United Launch Alliance sepanjang 5 meter. Berikut tahapan utama misi Tenacity ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional:

Meskipun Sierra Space mengatakan Dream Chaser mampu mendarat di landasan komersial besar, NASA telah meminta agar Tenacity mendarat di Fasilitas Pendaratan Antar-Jemput Kennedy Space Center agar kru dapat mengambil kargo, instrumentasi, dan eksperimen sains sensitif dengan lebih cepat.

Menurut Matthew Clark, chief brand officer dan wakil presiden senior komunikasi pemasaran untuk Sierra Space, Florida sangat ideal untuk misi ini.

“Dengan mendarat di Florida, kita dapat memindahkan muatan dan mencapainya dengan sangat cepat, dan tidak seperti solusi yang kita miliki saat ini, kita tidak mendarat di lautan, dan tidak memerlukan banyak waktu untuk mendarat di sana. harus dilakukan,” katanya. “Itu seperti, “Ini adalah perbedaan besar bagi kami dalam hal apa yang kami tawarkan.”

Karena ribuan ubin termal seperti busa yang menutupi Dream Chaser, pesawat ruang angkasa ini mampu mendingin dengan cepat setelah mendarat, membuat pembongkaran muatan yang sensitif terhadap waktu menjadi lebih efisien, kata Wise.

“Meskipun suhu bisa mencapai 3.000 derajat saat masuk kembali, dalam waktu 30 menit (Tenacity) suhu sudah cukup dingin sehingga kami dapat mendekati kendaraan dan mengeluarkan semua muatan dan peralatan dari dalamnya,” katanya.

Bagaimana pesawat luar angkasa Tenacity dibandingkan dengan pesawat luar angkasa?

Dari hidung hingga ekor, Perseverance hanya memiliki panjang kurang dari 30 kaki, hampir seperempat panjang kendaraan ulang-alik NASA.

Berbeda dengan pesawat ulang-alik, yang membutuhkan pendorong roket padat dan mesin utama yang menghasilkan daya dorong gabungan sebesar 7,8 juta pon untuk diluncurkan, ukuran Tenacity yang lebih kecil dan sayap yang dapat dilipat membuatnya kompatibel dengan berbagai sistem kendaraan peluncuran.

READ  Ha! Superbenua berikutnya di dunia, Amasya

Sumber Daya Luar Angkasa Sierra; NASA; Florida hari ini