Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner akhirnya dapat melakukan penerbangan berawak pertamanya minggu depan

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner akhirnya dapat melakukan penerbangan berawak pertamanya minggu depan

Kapsul awak Boeing Starliner, yang menelan biaya lebih dari $1,5 miliar, akan melakukan penerbangan pertamanya dengan membawa manusia. Boeing dipilih 10 tahun lalu bersama SpaceX untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa yang dapat mengangkut astronot dari wilayah AS ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), sehingga memungkinkan NASA untuk mengakhiri ketergantungannya pada Rusia untuk penerbangan berawak. Kedua perusahaan mendapatkan kontrak harga tetap di bawah Program Kru Komersial NASA: $4,2 miliar kepada Boeing untuk CST-100 (Starliner) dan $2,6 miliar untuk Crew Dragon SpaceX.

Batas waktu awal tahun 2017 terbukti terlalu ambisius. SpaceX – dan hampir selusin sejak itu – sementara Boeing berjuang untuk meluncurkan kapsul Starliner-nya. Namun pada tanggal 6 Mei, mereka akhirnya akan memiliki penerbangan berawak.

Starliner sekarang berada di Kompleks Peluncuran 41 Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral yang terpasang pada roket ULA Atlas V yang akan mengirimkannya dalam perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Peluncuran dijadwalkan pada pukul 22:34 ET pada hari Senin, 6 Mei. Kapsul tersebut akan membawa dua astronot NASA: Butch Wilmore, komandan misi, dan Sonny Williams, yang akan berperan sebagai pilot.

Boeing Starliner di luar angkasa selama pengujian penerbangan tak berawak

NASA

Ini bukan hanya penerbangan berawak pertama Starliner, tetapi tes ini juga merupakan penerbangan ketiga yang pernah dilakukannya. Pesawat ruang angkasa (tanpa siapa pun di dalamnya) berhasil menunjukkan kemampuannya untuk mencapai, berlabuh, dan melepaskan diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada musim semi tahun 2022 ketika melakukan uji penerbangan orbit kedua. Pada upaya sebelumnya, pada tahun 2019, Starliner gagal mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional karena masalah perangkat lunak yang menyebabkannya membakar terlalu banyak bahan bakar (salah satu dari sedikit masalah yang dilakukan Boeing setelah memilih untuk melakukannya pada saat itu) .

READ  Kecerdasan helikopter Mars mencapai nomor penerbangan 23 dan tidak dapat dihentikan

Perusahaan ini juga mengalami banyak masalah lain, pada tahun-tahun sejak Boeing menerima kontrak NASA, yang menyebabkan perusahaan tersebut tertinggal jauh dari SpaceX. Terjadi kebocoran bahan bakar beracun selama pengujian tahun 2018. Korosi kemudian menyebabkan katup pada sistem propulsi menempel, sehingga menggagalkan rencana peluncuran Boeing pada tahun 2021. Saya melaporkannya awal tahun ini. Ada masalah dengan sistem penyebaran parasut pesawat ruang angkasa musim panas lalu, dan tim harus melepaskan sekitar satu mil pita perekat yang mudah terbakar.

Boeing juga menghadapi banyak masalah di luar Starliner selama ini, karena pengawasan yang semakin ketat – Khususnya lini 737 MAX – setelah dua kecelakaan fatal pada tahun 2018 dan 2019, serta kecelakaan ringan lainnya. Baru-baru ini, sebuah penutup pesawat 737 MAX 9 meledak di tengah penerbangan pada bulan Januari, memaksanya melakukan pendaratan darurat.

Penerbangan pada tanggal 6 Mei merupakan langkah besar dalam mengadopsi Starliner sebagai sistem transportasi awak yang benar-benar dapat digunakan NASA untuk penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Hal ini akan memberikan badan antariksa redundansi yang mereka cari; Dengan Crew Dragon dan Starliner yang berjalan, dia akan selalu memiliki opsi cadangan jika terjadi sesuatu pada salah satu dari mereka. Baik NASA maupun Boeing menegaskan bahwa kapsul tersebut telah menjalani proses peninjauan menyeluruh dan siap mendukung astronot. NASA menyelesaikan tinjauan kesiapan uji penerbangan awak kendaraan Starliner pada 25 April.

“Penerbangan berawak pertama dari pesawat ruang angkasa baru adalah pencapaian yang sangat penting,” kata administrator asosiasi NASA Jim Frye saat konferensi pers setelah selesainya peninjauan tersebut. “Kehidupan kru kami Sonny Williams dan Butch Wilmore dipertaruhkan – dan kami tidak menganggap enteng hal itu sama sekali.” Tinjauan terbaru ini adalah “puncak dari musim tinjauan terperinci yang secara tepat menunjukkan bahwa kami benar-benar siap untuk melakukan penerbangan ini,” kata Emily Nelson, direktur penerbangan NASA.

READ  Analisis baru menemukan bahwa Arktik memanas 4 kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya
Astronot NASA Sonny Williams (kiri) dan Butch Wilmore (kanan) di Fasilitas Peluncuran dan Pendaratan di Kennedy Space Center NASA di FloridaAstronot NASA Sonny Williams (kiri) dan Butch Wilmore (kanan) di Fasilitas Peluncuran dan Pendaratan di Kennedy Space Center NASA di Florida

NASA/Frank Michaud

Starliner diperkirakan membutuhkan waktu sekitar 24 jam untuk mencapai ISS setelah lepas landas, dan karena ini adalah penerbangan uji coba, kru di dalamnya akan memiliki daftar panjang pemeriksaan sistem dan peralatan yang harus diselesaikan di setiap tahap penerbangan. Meskipun Starliner dapat beroperasi secara mandiri, kru akan menguji kontrol manualnya dan memastikan kondisinya baik untuk skenario pembatalan manual. Setelah Starliner berlabuh di stasiun luar angkasa, para astronot akan menghabiskan sekitar satu minggu di sana bekerja dengan kru saat ini, Ekspedisi 71.

Selanjutnya, mereka akan berpisah dari laboratorium yang mengorbit dan kembali ke rumah, menempatkan Starliner melalui pengujian masuk kembali dan mendarat. Beberapa lokasi pendaratan potensial telah dipilih di Amerika Serikat bagian barat daya, termasuk Area Rudal White Sands di New Mexico.

Wilmore dan Williams telah berlatih untuk penerbangan perdana Starliner selama bertahun-tahun. “Mereka mengetahui bagian dalam dan luar kendaraan, dan merupakan bagian dari lingkungan pengujian yang mengembangkan kemampuan Starliner,” kata Steve Stich, manajer Program Kru Komersial NASA. Seluruh peserta dalam pengarahan Kamis lalu mengakui bahwa mereka mungkin menghadapi beberapa tantangan yang tidak terduga, dan ada banyak hal yang bisa dipelajari dari penerbangan berawak pertama ini. “Ini merupakan pengingat yang baik bagi kita semua bahwa tim telah berlatih, menjalankan simulator, menjalankan model, namun tidak ada yang lebih baik daripada terbang di lingkungan luar angkasa,” kata Frye.

Pejabat NASA dan Boeing juga menyatakan keyakinannya bahwa kendaraan itu sendiri dan tim yang menangani penerbangannya telah dipersiapkan dengan baik untuk misi ini. itu Dia mengutarakan sentimen tersebut setibanya di Kennedy Space Center di Florida. “Kami tidak akan berada di sini jika belum siap,” kata Wilmore menanggapi pertanyaan pers. “Kami siap, pesawat luar angkasa sudah siap, tim sudah siap.”

READ  Lapisan es terbesar di Antartika berperilaku aneh

Jika karena alasan apa pun Starliner tidak dapat diluncurkan pada tanggal 6, Starliner akan melakukan peluncuran cadangan pada tanggal 7, 10, dan 11 Mei. Setelah pengujian penerbangan awak selesai dan para astronot kembali ke rumah, NASA akan berupaya mensertifikasi pesawat ruang angkasa tersebut untuk misi masa depan guna membawa awak ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Saat ini mereka menargetkan tahun 2025 untuk memulai misi Starliner.

“Saya tidak ingin terlalu terburu-buru karena kita masih perlu meluncurkan misi yang sukses, namun ketika kita berhasil melakukannya, ketika kita mensertifikasi Starliner, Amerika Serikat akan memiliki pesawat luar angkasa manusia yang unik,” Frye kata sebelum peluncuran Starliner. Transportasi yang menyediakan redundansi kritis untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional.