Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin

Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin
Placeholder saat memuat tindakan artikel

Suhu ekstrem yang dialami India dan Pakistan pada bulan Maret dan April adalah yang paling intens, tersebar luas, dan terus-menerus dalam sejarah kawasan itu. Sebuah studi yang dirilis Senin menemukan bahwa perubahan iklim yang disebabkan manusia membuat peristiwa bersejarah ini setidaknya 30 kali lebih mungkin terjadi. Ini menentukan bahwa perubahan iklim menaikkan suhu sekitar 1,8 derajat Fahrenheit (satu derajat Celcius).

“Apa yang sangat luar biasa dan sangat tidak biasa adalah seberapa awal itu dimulai,” kata rekan penulis studi Frederic Otto pada konferensi pers Senin.

India mengalami suhu terpanas Maret dalam 122 tahun, dan Pakistan, barat laut dan tengah India bertahan suhu terpanas April. Banyak setiap saat dan setiap bulan catatan suhu Itu diretas di kedua negara. Selama dua bulan, suhu ekstrem mempengaruhi hampir 70 persen India dan 30 persen Pakistan.

Arpita Mondal, rekan penulis dan profesor di Institut Teknologi India di Bombay, mengatakan bahwa peristiwa termal seperti itu “sangat tidak mungkin” di dunia tanpa perubahan iklim.

Panasnya sangat merugikan orang-orang di seluruh wilayah. Pekerja tidak lagi dapat bekerja seharian penuh di luar, yang telah menempatkan a menekankan mata pencaharian mereka Dan ekonomi. Daerah pertanian utama India diperkirakan akan mengalami penurunan 10 hingga 35 persen dalam hasil panen karena gelombang panas, menaikkan harga pasar domestik dan mengurangi pasokan gandum global pada saat pasokan sudah di bawah tekanan karena invasi Rusia ke Ukraina. Ratusan kebakaran hutan juga terjadi di seluruh India. Di Pakistan, pencairan menyebabkan danau glasial tenggelam Dan bersihkan jembatan utama.

India sedang mencoba beradaptasi dengan suhu ekstrem tetapi membayar harga yang mahal

READ  Berita Ukraina: Kremlin menyebut dua tentara AS yang ditangkap sebagai 'prajurit keberuntungan'

Di kedua negara, setidaknya 90 kematian telah dikaitkan dengan panas.

Analisis dilakukan oleh kelompok Lihat cuaca di dunia, yang menggunakan pemodelan komputer untuk menyelidiki hubungan antara peristiwa cuaca yang sedang berlangsung dan perubahan iklim. Tim menjalankan simulasi menggunakan 20 model berbeda dengan dan tanpa efek perubahan iklim yang disebabkan manusia untuk menentukan efek pemanasan pada volume panas. Hasilnya, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, berasal dari metodologi mapan yang telah digunakan dalam analisis sebelumnya, termasuk yang dilakukan pada tahun 2021. Gelombang panas Pacific Northwest.

Saat rekor panas meletus di Pakistan, sebuah danau es membanjiri sebuah desa

Otto mengatakan perkiraan studi tentang dampak perubahan iklim adalah konservatif karena keterbatasan data dan bahwa kenaikan suhu mungkin telah meningkatkan kemungkinan peristiwa itu “lebih dari 30 kali.”

Studi ini dirilis lima hari setelah A Analisis serupa Dari Kantor Met Inggris. Ditemukan bahwa rekor bulan hangat April dan Mei di barat laut India dan Pakistan telah menjadi sekitar 100 kali lebih mungkin karena perubahan iklim. Otto mengatakan perkiraan Met Office berada dalam kisaran ketidakpastian dalam studi terbaru.

“Keduanya menunjukkan bahwa perubahan iklim adalah pengubah permainan yang nyata dalam hal gelombang panas ini,” kata Otto. “Pesan utama yang harus diambil ada di sini [is] Adaptasi terhadap panas ini telah menjadi hal yang sangat penting untuk dilakukan dalam kehidupan di setiap bagian dunia, sungguh, tetapi terutama juga di bagian dunia itu.”

Studi Rujukan Cuaca Global juga meneliti kemungkinan gelombang panas serupa tahun ini di dunia yang lebih hangat. Tim menemukan bahwa kemungkinan terjadinya gelombang panas seperti itu adalah dua hingga 20 kali lebih besar jika planet mencapai 3,6 derajat (2 derajat Celcius) di atas tingkat pra-industri.

READ  Apa varian Deltacron untuk Covid dan di mana ditemukan? | Virus corona

Suhu di India telah meningkat sekitar 1,8 derajat (1 derajat Celcius) sejak era pra-industri. Suhu di Pakistan naik 2,2 derajat (1,2 derajat Celcius).

Studi ini menambah penelitian yang berkembang yang mengkonfirmasi bagaimana perubahan iklim menyebabkan peningkatan peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia. Menurut Laporan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun lalu, bukti menunjukkan bahwa gelombang panas telah meningkat di hampir semua wilayah daratan akibat perubahan iklim.

Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyimpulkan bahwa cuaca ekstrem yang merusak planet ini akan diperburuk oleh pemanasan global

kata Robert Vautard, direktur Institut Pierre Simon Laplace di Prancis dan rekan penulis buku Many Studies with the World Weather Attribution.

India Utara dan Pakistan menghadapi putaran panas lain akhir pekan ini. Setelah cuaca yang relatif dingin selama beberapa hari ke depan, suhu diperkirakan akan naik beberapa derajat di atas rata-rata dari Jumat hingga akhir pekan.