Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas: Netanyahu menolak tuntutan Hamas untuk melakukan gencatan senjata

Perang antara Israel dan Hamas: Netanyahu menolak tuntutan Hamas untuk melakukan gencatan senjata

TEL AVIV, Israel (AP) — Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Rabu menolak persyaratan gencatan senjata dan perjanjian pembebasan sandera yang diajukan Hamas, menyebutnya “fiktif” dan dengan keras mengkritik pengaturan apa pun yang akan membuat kelompok militan tersebut memegang kendali penuh atau sebagian atas Gaza setelah perang. .

Dia berjanji untuk terus melanjutkan perang Israel melawan Hamas, yang kini memasuki bulan kelima, sampai “kemenangan mutlak” tercapai.

Netanyahu melontarkan komentar tersebut tak lama setelah pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, yang melakukan perjalanan ke wilayah tersebut dengan harapan mencapai kesepakatan gencatan senjata.

Netanyahu mengatakan dalam konferensi pers malam yang disiarkan di televisi nasional: “Menyerah pada tuntutan Hamas yang kita dengar sekarang tidak hanya akan mengarah pada pembebasan para tahanan, tetapi akan mengundang pembantaian lagi.”

Sebuah tank Israel di lokasi perbatasan dengan Jalur Gaza, seperti yang terlihat di Israel selatan, Selasa, 6 Februari 2024. (AP Photo/Tsafrir Abayov)

“Kami sedang menuju kemenangan mutlak,” katanya, seraya menambahkan bahwa operasi tersebut akan berlanjut selama berbulan-bulan, bukan bertahun-tahun. “Tidak ada solusi lain.”

Dia mengesampingkan segala pengaturan yang memungkinkan Hamas mengendalikan bagian mana pun di Jalur Gaza. Dia juga mengatakan bahwa Israel adalah “satu-satunya kekuatan” yang mampu menjamin keamanan jangka panjang.

Sebelumnya, Blinken mengatakan masih ada “banyak pekerjaan” untuk menjembatani kesenjangan antara Israel dan Hamas berdasarkan ketentuan perjanjian apa pun. Dia diperkirakan akan mengadakan konferensi persnya sendiri pada Rabu malam.

Hamas telah menyusun rencana tiga tahap terperinci yang akan dilaksanakan selama empat setengah bulan, sebagai tanggapan atas proposal yang dirancang oleh Amerika Serikat, Israel, Qatar dan Mesir. Rencana tersebut menetapkan pembebasan semua sandera sebagai imbalan atas pembebasan ratusan warga Palestina yang dipenjarakan oleh Israel, termasuk para militan besar, dan diakhirinya perang.

Israel telah menjadikan penghancuran pemerintahan dan kemampuan militer Hamas sebagai salah satu tujuan perangnya, dan usulan Hamas akan secara efektif menjadikan mereka berkuasa di Gaza dan memungkinkan mereka untuk membangun kembali kemampuan militernya.

READ  Singapore Airshow: Pesawat C919 buatan Tiongkok menerima 40 pesanan dalam debut internasionalnya

Presiden AS Joe Biden mengatakan tuntutan Hamas “sedikit melampaui batas” tetapi negosiasi akan terus berlanjut.

Putaran pertempuran paling berdarah dalam sejarah konflik Israel-Palestina mengakibatkan kematian lebih dari 27.000 warga Palestina. Dan pemerataan seluruh lingkunganSebagian besar warga Gaza diusir dari rumah mereka dan diusir Seperempat penduduknya kelaparan.

Kelompok-kelompok bersenjata yang didukung Iran di seluruh kawasan telah melancarkan serangan, sebagian besar terhadap sasaran AS dan Israel, sebagai bentuk solidaritas terhadap Palestina, yang memicu pembalasan ketika risiko konflik yang lebih luas semakin meningkat.

Israel masih sangat terguncang dengan hal ini Serangan 7 Oktober Militan Hamas menyerbu pertahanan negara dan menyerbu Israel selatan, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik sekitar 250 orang, sekitar setengah dari mereka masih disandera di Gaza.

Blinken, yang melakukan kunjungan kelima ke wilayah tersebut sejak pecahnya perang, berusaha untuk memajukan perundingan gencatan senjata sambil mendorong penyelesaian pasca-perang yang lebih besar di mana Arab Saudi menormalisasi hubungan dengan Israel dengan imbalan perjanjian yang “jelas dan kredibel”. . Jalan yang terikat waktu untuk mendirikan negara Palestina.”

Namun Netanyahu yang semakin tidak populer menentang pembentukan negara Palestina, dan koalisi garis kerasnya bisa runtuh jika ia dianggap memberikan terlalu banyak konsesi.

“Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tapi kami sangat fokus untuk melakukan pekerjaan itu,” kata Blinken kepada presiden kehormatan Israel, Isaac Herzog.

Kesengsaraan semakin mendalam di Gaza yang hancur

Tidak banyak pembicaraan mengenai kesepakatan diplomatik besar di Gaza, di mana warga Palestina mendambakan diakhirinya pertempuran yang telah mengubah setiap aspek kehidupan mereka.

Ghazi Abu Issa, yang meninggalkan rumahnya dan mengungsi di pusat kota Deir al-Balah, berkata: “Kami berdoa kepada Tuhan untuk menghentikannya.” “Tidak ada air, tidak ada listrik, tidak ada makanan dan tidak ada kamar mandi.” Hujan musim dingin dan banjir telah menenggelamkan mereka yang tinggal di tenda. “Kami dihina,” tambahnya.

READ  Tiongkok meluncurkan 'cetak biru' untuk integrasi Taiwan sambil mengirimkan kapal perang di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu

Para ibu baru kesulitan mendapatkan susu formula dan popok bayi, yang hanya dapat dibeli dengan harga yang sangat mahal jika dapat ditemukan. Beberapa orang terpaksa memberi makanan padat kepada anak di bawah usia 6 bulan meskipun hal ini menimbulkan risiko kesehatan.

Jumlah kematian warga Palestina selama empat bulan perang meningkat menjadi 27.707, menurut apa yang diumumkan oleh Organisasi Pembebasan Palestina. Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Ini termasuk 123 jenazah yang diangkut ke rumah sakit dalam 24 jam terakhir saja, katanya pada hari Rabu. Dia menambahkan bahwa setidaknya 11.000 orang yang terluka harus segera dievakuasi dari Gaza.

Kementerian tidak membedakan jumlah warga sipil dan pejuang, namun mengatakan sebagian besar korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.

Israel memerintahkan warga Palestina untuk mengevakuasi daerah yang mencakup dua pertiga wilayah pesisir kecil tersebut. Sebagian besar pengungsi tinggal di kota Rafah di bagian selatan dekat perbatasan dengan Mesir, di mana banyak dari mereka tinggal di kamp-kamp kumuh dan tempat penampungan yang dikelola PBB yang penuh sesak.

Hamas terus menunjukkan perlawanan sengit di seluruh wilayah Pasukan polisi kembali turun ke jalan Di tempat-tempat di mana pasukan Israel mundur. Hamas masih menyandera lebih dari 130 orang, namun sekitar 30 orang diyakini tewas, sebagian besar di antara mereka dibunuh pada tanggal 7 Oktober.

Hamas mengumumkan permintaannya untuk kesepakatan penyanderaan

Tanggapan Hamas terhadap proposal gencatan senjata dipublikasikan di surat kabar Lebanon Al-Akhbar, yang dekat dengan kelompok kuat Hizbullah.

Seorang pejabat Hamas dan dua pejabat Mesir membenarkan kabar tersebut. Pejabat keempat yang mengetahui pembicaraan tersebut kemudian mengklarifikasi urutan pembebasan tersebut. Semua pihak berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang memberi penjelasan kepada media mengenai negosiasi tersebut.

Pada tahap pertama, yang akan berlangsung selama 45 hari, Hamas akan membebaskan semua perempuan dan anak-anak yang tersisa, serta orang tua dan orang sakit, dengan imbalan sejumlah tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel dalam jumlah yang tidak ditentukan. Israel juga akan menarik diri dari daerah berpenduduk padat, menghentikan operasi udara, mengizinkan lebih banyak bantuan masuk dan mengizinkan warga Palestina untuk kembali ke rumah mereka, termasuk wilayah utara Gaza yang hancur.

READ  Gempa kuat di Jepang. Satu tewas dan lebih dari 20 terluka

Tahap kedua, yang akan dinegosiasikan pada tahap pertama, akan mencakup pembebasan seluruh sandera yang tersisa, sebagian besar adalah tentara, dengan imbalan pembebasan seluruh tahanan Palestina yang berusia di atas 50 tahun. Di antara mereka adalah militan senior. Israel akan membebaskan 1.500 tahanan tambahan, 500 di antaranya akan diidentifikasi oleh Hamas, dan menyelesaikan penarikannya dari Gaza.

Tahap ketiga, sisa sandera dan narapidana akan ditukar.

Netanyahu mengatakan bahwa dia tidak akan mendapatkan kesepakatan dengan cara apa pun, yang menunjukkan bahwa dia tidak akan menyetujui pembebasan aktivis senior.

Pihak Israel mengeluhkan nasib para tahanan

Warga Israel sangat fokus pada penderitaan para sandera, dimana anggota keluarga mereka dan masyarakat luas menuntut kesepakatan dengan Hamas, karena khawatir waktu akan segera habis. Pasukan Israel hanya menyelamatkan satu sandera, sementara Hamas mengatakan banyak yang tewas dalam serangan udara Israel dan kegagalan misi penyelamatan.

Lebih dari 100 sandera, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November dengan imbalan pembebasan 240 warga Palestina yang ditahan oleh Israel.

Ribuan warga Israel berpartisipasi dalam protes mingguan yang menuntut pembebasan sandera dan menuntut pemilihan umum baru. Tapi Netanyahu berhutang budi Sekutu koalisi sayap kanan Siapa yang mengancam akan menggulingkan pemerintah jika terlalu banyak kebobolan dalam perundingan.

Hal ini bisa berarti akhir dari karir politik Netanyahu yang panjang dan mengadilinya Tuduhan korupsi yang sudah berlangsung lama.

___

Al-Shurafa melaporkan dari Deir al-Balah di Jalur Gaza dan Magdy dari Kairo. Penulis Associated Press Abby Sewell di Beirut berkontribusi pada laporan ini.

___

Ikuti liputan AP tentang perang antara Israel dan Hamas di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war