Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas: Gencatan senjata di Gaza memasuki hari kedua

Perang antara Israel dan Hamas: Gencatan senjata di Gaza memasuki hari kedua

KHAN YOUNIS (Jalur Gaza) – Hamas bersiap untuk membebaskan lebih dari selusin sandera pada hari Sabtu dengan imbalan puluhan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel, pada hari kedua gencatan senjata yang memungkinkan bantuan kemanusiaan penting masuk ke Jalur Gaza dan memberikan hak kepada warga sipil. istirahat pertama sejak itu. Tujuh minggu perang.

Meskipun masih ada ketidakpastian mengenai rincian pertukaran tersebut, terdapat juga optimisme, di tengah pemandangan keluarga bahagia yang bersatu kembali di kedua belah pihak. Pada hari pertama Gencatan senjata empat hariHamas membebaskan 24 dari 240 sandera yang disandera selama operasinya Serangan 7 Oktober Melawan Israel, yang memicu perang, dan Israel membebaskan 39 warga Palestina dari penjara. Mereka yang dibebaskan di Gaza adalah 13 warga Israel 10 warga Thailand dan dua warga Filipina.

Pada hari Sabtu, Hamas mempresentasikannya Broker Mesir dan Qatar Dengan daftar 14 sandera yang akan dibebaskan, mereka diserahkan ke Israel, menurut seorang pejabat Mesir yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena dia tidak diizinkan untuk berbicara tentang rincian negosiasi yang sedang berlangsung. Pejabat kedua, yang juga berbicara tanpa menyebut nama, membenarkan rincian ini. Kepala kantor pers pemerintah Mesir dan Kantor Berita Kairo yang dikelola pemerintah mengatakan bahwa 13 sandera akan ditukar dengan 39 tahanan.

Namun Hamas mengatakan pada Sabtu malam bahwa mereka menunda pembebasan sandera kelompok kedua, dengan alasan bahwa Israel tidak mematuhi ketentuan perjanjian dan tidak memberikan bantuan yang cukup kepada Jalur Gaza yang terkepung. Hamas tidak merinci durasi penundaan tersebut. Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina mengatakan 196 truk bantuan masuk pada hari Jumat, dan Israel mengatakan empat truk bahan bakar dan empat tangki bensin masuk pada hari Sabtu.

Berdasarkan perjanjian gencatan senjata, Hamas akan membebaskan satu sandera Israel untuk setiap tiga tahanan yang dibebaskan. Layanan Penjara Israel mengatakan sebelumnya pada hari Sabtu bahwa mereka sedang mempersiapkan 42 tahanan untuk dibebaskan. Belum jelas berapa banyak tahanan non-Israel yang mungkin akan dibebaskan.

Secara keseluruhan, Hamas akan membebaskan setidaknya 50 sandera Israel, dan Israel 150 tahanan Palestina, selama gencatan senjata empat hari – semuanya perempuan dan anak di bawah umur.

READ  Ratu Margrethe II dari Denmark turun tahta setelah 52 tahun bertahta

Israel mengatakan gencatan senjata dapat diperpanjang satu hari tambahan untuk setiap 10 sandera tambahan yang dibebaskan – sesuatu yang diharapkan oleh Presiden AS Joe Biden akan terjadi.

Secara terpisah, delegasi Qatar tiba di Israel pada hari Sabtu untuk berkoordinasi dengan pihak-pihak di lapangan dan “memastikan kesepakatan berlanjut dengan lancar,” menurut seorang diplomat yang mengetahui kunjungan tersebut. Diplomat tersebut berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk membahas rinciannya dengan media.

Awal gencatan senjata membawa ketenangan pertama bagi sekitar 2,3 juta warga Palestina yang menderita akibat pemboman Israel yang terus menerus yang merenggut nyawa ribuan orang. Hal ini dipimpin oleh tiga perempat dari populasi Dari rumah mereka dan Daerah pemukiman datar. Penembakan roket oleh aktivis Gaza ke Israel terhenti.

Warga Palestina yang kelelahan karena perang di Jalur Gaza utara, yang merupakan pusat serangan darat Israel, kembali turun ke jalan, menghancurkan puing-puing di antara bangunan yang hancur, dan terkadang menggalinya dengan tangan kosong. Di rumah sakit Indonesia di Jabalia, yang dikepung oleh tentara Israel awal bulan ini, banyak mayat tergeletak di halaman dan di luar gerbang utama.

Bagi Imad Abu Hajar, warga kamp pengungsi Jabalia di kawasan Kota Gaza, jeda tersebut berarti dia bisa kembali menggeledah sisa-sisa rumahnya yang diratakan akibat serangan Israel pekan lalu.

Mayat sepupu dan keponakannya ditemukan, sehingga jumlah korban tewas dalam serangan itu menjadi 19 orang. Karena saudara perempuannya dan dua kerabat lainnya hilang, dia melanjutkan penggalian pada hari Sabtu.

Dia menambahkan: “Kami ingin menemukan mereka dan menguburkan mereka dengan bermartabat.”

PBB mengatakan bahwa jeda tersebut memungkinkan mereka melakukan hal tersebut Perluas pengiriman makananAir dan obat-obatan berada dalam volume terbesar sejak dimulainya kembali konvoi bantuan pada 21 Oktober. Mereka juga berhasil mengirimkan 129.000 liter (34.078 galon) bahan bakar – lebih dari 10% volume harian sebelum perang – serta bantuan kemanusiaan. Memasak gas, untuk pertama kalinya sejak dimulainya perang.

READ  Khan dan Sharif mendeklarasikan kemenangan dalam pemilu Pakistan, meski tidak memiliki mayoritas | Berita pemilu

Di kota selatan Khan Yunis, pada hari Sabtu, antrean panjang orang yang membawa kontainer menunggu di luar stasiun pengisian bahan bakar. Hossam Fayyad mengungkapkan penyesalannya karena gencatan senjata hanya berlangsung selama empat hari.

“Saya berharap diperpanjang agar kondisi masyarakat membaik,” ujarnya.

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan, bantuan telah tiba di Gaza utara. Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa 61 truk yang membawa makanan, air dan pasokan medis menuju ke sana pada hari Sabtu, konvoi bantuan terbesar yang mencapai wilayah tersebut sejauh ini.

PBB mengatakan bahwa mereka dan Bulan Sabit Merah Palestina juga mampu mengevakuasi 40 pasien dan anggota keluarga mereka dari sebuah rumah sakit di Kota Gaza, tempat sebagian besar pertempuran terjadi, ke sebuah rumah sakit di Khan Yunis.

Namun, kelegaan yang dihasilkan oleh gencatan senjata telah diredam. Bagi orang Israel, dengan fakta itu Tidak semua sandera akan dibebaskan. Bagi rakyat Palestina, singkatnya, jedalah.

Setidaknya dua warga Palestina terluka pada hari Sabtu di sebuah pos pemeriksaan yang tegang di Tepi Barat tempat Israel akan membebaskan tahanan. Pasukan pendudukan Israel menembakkan gas air mata dan peluru karet ke arah warga Palestina yang berkumpul di pos pemeriksaan Beitunia. Tidak jelas bagaimana keduanya terluka.

Sandera pertama dibebaskan

Di antara warga Israel yang dibebaskan terdapat sembilan wanita dan empat anak berusia 9 tahun atau lebih muda. Mereka dipindahkan ke rumah sakit Israel untuk observasi, dan kondisi mereka dinyatakan baik.

Di alun-alun yang dijuluki “Lapangan Penyanderaan” di Tel Aviv, kerumunan orang merayakan kabar baik namun menuntut lebih banyak kabar baik. “Jangan lupakan orang lain karena keadaannya semakin sulit. Ini memilukan,” kata Neri Gershon, seorang warga Tel Aviv.

Beberapa keluarga menuduh pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu melakukan pembunuhan Jangan melakukan cukup Untuk mengembalikan para sandera ke rumah.

Para sandera terdiri dari beberapa generasi. Ohad Munder Zakri yang berusia sembilan tahun dibebaskan bersama ibunya, Keren Munder, dan neneknya, Ruti Munder. Dia diculik saat mengunjungi kakek dan neneknya di Kibbutz Nir Oz, di mana diyakini sekitar 80 orang telah diculik – hampir seperempat dari populasi komunitas tersebut.

READ  Rusia menugaskan tentara bayaran ke sektor garis depan saat kerugian infanteri meningkat - Inggris

Beberapa jam kemudian, 24 perempuan Palestina dan 15 remaja laki-laki dibebaskan dari penjara Israel di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki. Remaja dipenjara karena kejahatan ringan seperti melempar batu. Di antara para wanita tersebut terdapat beberapa orang yang dihukum karena mencoba menikam tentara Israel.

Tahanan Palestina Aseel Munir Al-Titi mengatakan: “Ini adalah kebahagiaan yang diwarnai dengan kesedihan, karena pembebasan kami dari penjara harus mengorbankan nyawa para martir dan kepolosan anak-anak.”

Menurut Klub Tahanan Palestina, sebuah kelompok advokasi, Israel menahan 7.200 warga Palestina, termasuk sekitar 2.000 orang yang telah ditangkap sejak awal perang.

Kedamaian yang lebih lama?

Perang pecah ketika beberapa ribu pejuang Hamas pecah Invasi ke Israel selatanAkibatnya, sekitar 1.200 orang tewas, sebagian besar warga sipil, dan puluhan sandera, termasuk anak-anak, wanita, orang tua, serta tentara.

Para pemimpin Israel mengatakan mereka pada akhirnya akan melanjutkan pertempuran dan tidak akan berhenti sampai Hamas, yang telah menguasai Gaza selama 16 tahun, dihancurkan. Para pejabat Israel mengatakan hanya tekanan militer yang bisa mengembalikan para sandera ke tanah air mereka. Namun pemerintah mendapat tekanan dari keluarga sandera untuk memprioritaskan pembebasan tahanan yang tersisa.

Serangan Israel menyebabkan kematian lebih dari 13.300 warga Palestina, menurut laporan tersebut Menteri Kesehatan Di pemerintahan Hamas di Gaza. Perempuan dan anak di bawah umur secara konsisten merupakan dua pertiga dari korban tewas. Angka tersebut belum termasuk angka terkini dari rumah sakit di wilayah utara Komunikasi telah runtuh.

___

Magdy melaporkan dari Kairo. Penulis Associated Press Julia Frankel di Yerusalem berkontribusi.

___

Lengkapi cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war.