Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pentagon mengatakan Rusia menimbun personel dan kehilangan senjata

Pentagon mengatakan Rusia menimbun personel dan kehilangan senjata

Militer AS memperkirakan bahwa Rusia telah kehilangan hampir 1.000 tank dan “sejumlah besar” personel dalam serangan tiga bulannya di Ukraina, kata seorang pejabat senior pertahanan AS, Kamis.

“Kami yakin mereka telah kehilangan atau membuat sekitar 1.000 tank tidak dapat dioperasikan dalam pertempuran ini,” kata pejabat itu kepada wartawan, tetapi mencatat bahwa “mereka masih memiliki banyak yang tersedia untuk mereka.”

Pejabat itu juga mengatakan Kremlin telah “menderita sejumlah besar gesekan” di antara pasukannya.

Pasukan Rusia juga kehilangan “lebih dari 350 artileri”, hampir tiga puluh pembom tempur sayap tetap dan lebih dari 50 helikopter.

Sekretaris Pers Pentagon John Kirby kemudian mengatakan bahwa Rusia “terus mengambil kerugian setiap hari dalam perang ini,” yang dimulai pada 24 Februari.

Kita tahu bahwa mereka tidak hanya kehilangan tentara, tetapi juga banyak peralatan dan senjata. Mereka menghabiskan banyak persediaan rudal jelajah dan amunisi berpemandu presisi dalam perang ini. Jadi kami tahu mereka mencari cara untuk mencoba memasok dan mengisi kembali diri mereka sendiri,” kata Kirby kepada wartawan.

Penilaian AS datang ketika seorang pejabat pertahanan Ukraina mengklaim sebelumnya pada hari Kamis bahwa hampir 30.000 tentara Rusia tewas dalam invasi tersebut.

Pentagon telah menolak untuk memperkirakan korban secara publik, dan hanya mencatat bahwa Rusia masih memiliki 110 kelompok taktis batalyon di Ukraina – lebih dari 80 persen unit tempurnya.

“Mereka menginvestasikan sejumlah besar peralatan dan personel mereka dalam pertempuran ini, dan mereka menderita kerugian,” kata pejabat itu. “Kami masih percaya, dengan semua itu… bahwa sebagian besar kemampuan mereka masih tersisa untuk mereka.”

Pejabat itu menjelaskan bahwa Rusia masih berada di atas angin dalam pertarungan dalam hal jumlah aset yang dapat mereka gunakan – dalam hal orang dan senjata.

Namun, pasukan Kremlin tidak membuat banyak kemajuan dalam mencoba mengisolasi wilayah Donbass di Ukraina timur, karena mereka mengerahkan pasukan mereka untuk tujuan tersebut.

Pejabat itu mengatakan pasukan Rusia berusaha mengepung desa-desa di daerah itu dan “membuat sangat sulit bagi Ukraina untuk memasok sendiri”, tetapi hanya membuat “keuntungan tambahan”.