April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penjelajah Curiosity NASA mencapai tepi Mars di mana air meninggalkan tumpukan puing

Penjelajah Curiosity NASA mencapai tepi Mars di mana air meninggalkan tumpukan puing

Penjelajah Curiosity milik NASA menangkap gambar panorama 360 derajat ini saat parkir di bawah Punggung Bukit Gediz Vallis (ditampilkan di sebelah kanan), sebuah formasi yang mencatat salah satu periode basah terakhir yang terlihat di bagian Mars ini. Setelah upaya sebelumnya, kendaraan tersebut akhirnya mencapai puncak pada upaya keempat. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/MSSS

Punggung Bukit Gediz Vallis diyakini sebagai sisa aliran puing-puing kuno yang kuat, sebuah tujuan yang telah lama dicari oleh tim sains penjelajah.

Tiga miliar tahun yang lalu, di tengah salah satu periode basah terakhir MarsAliran puing-puing yang kuat membawa lumpur dan bebatuan menuruni sisi gunung yang sangat besar. Puing-puing tersebut menyebar dalam bentuk kipas yang kemudian terkikis oleh angin menjadi punggung bukit yang menjulang tinggi, sehingga melestarikan catatan menarik tentang masa lalu Planet Merah yang berair.

Perjalanan Curiosity ke Punggung Bukit

Sekarang, setelah tiga kali mencoba NASAPenjelajah Curiosity Mars mencapai punggung bukit dan menangkap formasi dalam mosaik panorama 360 derajat. Invasi sebelumnya telah digagalkan oleh bebatuan “punggung buaya” yang tepinya tajam dan lerengnya curam. Setelah salah satu pendakian terberat yang pernah dihadapi misi tersebut, Curiosity tiba pada tanggal 14 Agustus di area di mana ia dapat mempelajari punggung bukit yang telah lama ditunggu-tunggu dengan lengan robotik sepanjang 7 kaki (2 meter).


Seret mouse Anda ke dalam video 360 derajat ini untuk menjelajahi pemandangan yang ditangkap oleh Mastcam di Curiosity NASA saat penjelajah Mars diparkir di sebelah Gediz Vallis Ridge. Kredit: NASA/Laboratorium Propulsi Jet– Institut Teknologi California / MSSS / Universitas California, Berkeley

“Setelah tiga tahun, kami akhirnya menemukan tempat di mana Mars memungkinkan Curiosity mencapai bukit terjal dengan aman,” kata Ashwin Vasavada, ilmuwan proyek Curiosity di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan. “Sangat menyenangkan bisa menjangkau dan menyentuh bebatuan yang diangkut dari tempat tinggi di Gunung Sharp yang tidak akan pernah bisa kami kunjungi dengan penuh rasa ingin tahu.”

Penemuan di Gunung Sharp

Penjelajah tersebut telah mendaki bagian bawah Gunung Sharp setinggi 3 mil sejak tahun 2014, menemukan bukti adanya danau dan sungai kuno di sepanjang perjalanan. Lapisan-lapisan gunung yang berbeda mewakili era yang berbeda dalam sejarah Mars. Seiring dengan meningkatnya rasa ingin tahu, para ilmuwan belajar lebih banyak tentang bagaimana lanskap berubah seiring waktu. Punggung Bukit Gediz Vallis adalah salah satu fitur terakhir yang terbentuk di gunung tersebut, menjadikannya salah satu kapsul waktu geologis terkecil yang pernah dilihat Curiosity.

Gunung Sharp di dalam Kawah Gale, Mars

Gunung Sharp menjulang sekitar 3,4 mil (5,5 km) di atas dasar Kawah Gale. Pemandangan miring Gunung Sharp ini diperoleh dari kombinasi data ketinggian dan pencitraan dari tiga pengorbit Mars. Pemandangannya menghadap ke arah tenggara. Kawah Gale berdiameter 96 mil (154 kilometer). Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/ESA/DLR/FU Berlin/MSSS

Wawasan langka dan upaya masa depan

Penjelajah tersebut menghabiskan 11 hari di punggung bukit, sibuk mengambil foto dan mempelajari pembentukan bebatuan gelap yang jelas-jelas berasal dari tempat lain di gunung tersebut. Aliran puing yang membantu membentuk Punggung Bukit Gediz Vallis membawa bebatuan ini – dan batu-batu kecil lainnya di punggung bukit, beberapa di antaranya seukuran mobil – turun dari lapisan tinggi di Gunung Sharp. Batuan ini memberikan gambaran langka tentang material di bagian atas gunung yang dapat diperiksa oleh orang yang penasaran.

Mosaik ChemCam di Gediz Vallis Ridge

Penjelajah Mars Curiosity NASA menggunakan instrumen ChemCam untuk melihat bebatuan di Punggung Bukit Gediz Vallis dari 15-17 November 2022, hari Mars, atau sol, pada 3653-3655 misi tersebut. Batuan ini diyakini telah tersapu oleh aliran puing-puing di masa lalu, dan mungkin merupakan salah satu bukti terbaru keberadaan air cair yang dilihat Curiosity di Gunung Sharp. Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech/LANL/CNES/CNRS/IRAP/IAS/LPG

Kedatangan rover ke punggung bukit juga memberi para ilmuwan pandangan jarak dekat pertama dari sisa-sisa fitur geologi yang terkikis yang dikenal sebagai kipas aliran puing, di mana puing-puing yang mengalir menyebar menuruni lereng dalam bentuk kipas. Penggemar aliran puing merupakan hal yang umum di Mars dan Bumi, namun para ilmuwan masih mempelajari bagaimana mereka terbentuk.

Ahli geologi William Dietrich, salah satu anggota tim misi, mengatakan Universitas California, Berkeley, yang membantu memimpin studi Curiosity tentang punggung bukit tersebut. “Batu-batu besar tercabut dari gunung tinggi di atas, meluncur menuruni bukit, dan menyebar seperti kipas di bawah. Hasil dari kampanye ini akan mendorong kita untuk memberikan penjelasan yang lebih baik atas kejadian serupa tidak hanya di Mars, tapi bahkan di Bumi, di mana mereka menimbulkan bahaya alam.”

Curiosity Mars Rover NASA Menurunkan Jalan Gunung Sharp

Jalur yang diambil oleh penjelajah Curiosity Mars milik NASA saat melintasi dasar Gunung Sharp ditampilkan sebagai garis pucat di sini. Berbagai bagian gunung diklasifikasikan berdasarkan warna; Curiosity saat ini terletak di dekat ujung atas Punggung Bukit Gediz Vallis, yang ditunjukkan dengan warna merah. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/ESA/University of Arizona/JHUAPL/MSSS/USGS Center for Astrogeological Sciences

Pada tanggal 19 Agustus, kamera Mastcam penjelajah menangkap 136 gambar pemandangan di Punggung Bukit Gediz Vallis, yang jika digabungkan menjadi mosaik, memberikan pemandangan 360 derajat dari area sekitarnya. Gambar panorama ini menunjukkan jalur Curiosity yang mendaki lereng gunung, termasuk melalui Marker Band Valley, tempat ditemukannya bukti adanya danau kuno.

Saat para ilmuwan masih menambang gambar dan data dari Punggung Bukit Gediz Vallis, Curiosity telah beralih ke tantangan berikutnya: menemukan rute menuju saluran di atas punggung bukit sehingga para ilmuwan dapat mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana dan di mana air mengalir ke Gunung Sharp.

Lebih lanjut tentang misi

Curiosity dibangun oleh Jet Propulsion Laboratory (JPL), yang dioperasikan oleh California Institute of Technology (Caltech) di Pasadena, California. JPL memimpin misi atas nama Direktorat Misi Sains NASA di Washington.

READ  Peluncuran roket SpaceX pada misi ketujuh belasnya, sebuah rekor