April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengacara PBB Tanggapi Kontroversi Rusia Terkait Penyelidikan Drone Iran

Pengacara PBB Tanggapi Kontroversi Rusia Terkait Penyelidikan Drone Iran

Perserikatan Bangsa-Bangsa (Reuters) – Pengacara terkemuka Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Rabu mencabut argumen Rusia bahwa Sekretaris Jenderal Antonio Guterres tidak dapat melaporkan ke Dewan Keamanan atas tuduhan Barat bahwa Moskow menggunakan pesawat tak berawak Iran di Ukraina yang melanggar akurasi tahun 2015.

Rusia berpendapat bahwa tidak ada mandat bagi Guterres untuk mengirim pakar PBB ke Ukraina untuk memeriksa drone yang jatuh. Teheran membantah memasok Moskow dengan drone, dan Rusia membantah bahwa pasukannya telah menggunakan drone Iran untuk menyerang Ukraina.

Guterres melapor ke Dewan dua kali setahun – biasanya pada bulan Juni dan Desember – tentang implementasi resolusi Dewan Keamanan 2015 yang mengabadikan kesepakatan nuklir Iran. Setiap penilaian UAV di Ukraina akan dimasukkan dalam laporan itu.

Sambil mempersiapkan laporan ini, para ahli PBB melakukan perjalanan untuk memeriksa bukti untuk waktu yang lama. Sejak 2017, mereka telah melakukan perjalanan untuk memeriksa senjata yang disita oleh Prancis dan reruntuhan rudal balistik yang ditembakkan ke Arab Saudi.

“Dengan tidak adanya panduan lebih lanjut dari Dewan Keamanan, Sekretaris Jenderal akan terus menyiapkan laporan-laporan ini dengan cara yang telah disiapkan sejauh ini,” Miguel de Serpa Soares, kepala Urusan Hukum PBB, mengatakan kepada Dewan Keamanan. .

Anggota Dewan Barat dapat memblokir setiap upaya Rusia untuk mengusulkan arahan baru untuk Guterres.

Rusia meminta de Serpa Soares untuk memberi pengarahan kepada dewan pada hari Rabu, tetapi langkah itu tampaknya menjadi bumerang.

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, menuduh Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan Jerman melanggar Piagam PBB dengan mencoba mempengaruhi Guterres dengan permintaan tertulis untuk menyelidiki penggunaan drone Rusia di Ukraina.

READ  Seattle menjadi kota AS pertama yang melarang diskriminasi kelas

Dia mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa “Sekretariat hanya berfungsi sebagai titik kontak.” “Laporan Sekretaris Jenderal hanya dapat mencerminkan fakta bahwa surat telah diterima.”

Rusia mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan menilai kembali kerja sama dengan Guterres jika para ahli dikirim untuk memeriksa drone. Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan para ahli PBB selalu siap untuk memeriksa dan menganalisis informasi dari negara-negara PBB.

Di bawah resolusi 2015, larangan senjata konvensional di Iran berlaku hingga Oktober 2020.

Tetapi Ukraina dan kekuatan Barat berpendapat bahwa keputusan itu masih mencakup pembatasan rudal dan teknologi terkait hingga Oktober 2023 dan dapat mencakup ekspor dan pembelian sistem militer canggih seperti drone.

Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood menyebut argumen Rusia bahwa Guterres tidak dapat menyelidikinya sebagai “menakjubkan” dan menuduh Moskow membuang-buang waktu Dewan Keamanan “untuk mengalihkan perhatian dari kesalahannya yang mengerikan.”

Dilaporkan oleh Michelle Nichols; Diedit oleh Richard Boleyn

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.