Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penambang Filipina tidak tertarik dengan rencana aliansi nikel Indonesia

Penambang Filipina tidak tertarik dengan rencana aliansi nikel Indonesia

Sebuah rencana oleh penambang nikel terkemuka Indonesia untuk membentuk kelompok seperti OPEC untuk mengoordinasikan pasokan tidak akan menguntungkan Filipina, produsen No.2, kata sebuah kelompok industri.

Filipina menambang sekitar 10 persen logam yang dibutuhkan dalam baterai kendaraan listrik tahun lalu, terutama mengekspor bijih nikel ke China, menurut Survei Geologi AS. Itu di belakang Indonesia, yang menyumbang hampir setengah dari produksi global dan melontarkan gagasan aliansi produsen akhir tahun lalu.

“Jika harga bahan mentah naik, mereka akan menambah biaya barang jadi yang kita impor, dan itu akan sangat mempengaruhi kita.” Dante Bravo, presiden Asosiasi Industri Nikel Filipina, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Saya tidak percaya pada pasar yang diatur.”

Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia Bulan lalu dia mengatakan berencana melakukan perjalanan ke produsen nikel utama termasuk Australia, Brasil dan Filipina untuk mempromosikan aliansi tersebut. Dia menghadapi perjuangan berat, karena asosiasi pertambangan besar di Australia dan menteri perdagangan Kanada mengatakan mereka tidak tertarik dengan gagasan itu. Penambang utama logam lainnya adalah berbagai kluster termasuk Rusia, Kaledonia Baru, dan China.

Proyek nikel Indonesia adalah bagian dari tujuan Presiden Joko Widodo untuk menambah nilai lebih di dalam negeri dan menjadi bagian penting dari rantai pasokan baterai. Negara tersebut, bersama dengan Australia, memiliki cadangan logam terbesar, dengan Brasil tidak jauh di belakangnya. Harga nikel, yang digunakan untuk membuat baja tahan karat, telah meningkat dua pertiga selama dekade ini karena melonjaknya permintaan EV.

Larangan ekspor bijih logam oleh Jakarta pada tahun 2020 meningkatkan nilai ekspor nikelnya dari $3 miliar menjadi $30 miliar dalam dua tahun karena perusahaan China membangun kilang dan peleburan di sana. Filipina mengikuti jejak Indonesia dengan mengenakan pajak ekspor bijih nikel untuk menarik investasi di pabrik pengolahan.

READ  Indonesia Memberi Lampu Hijau pada Kontraktor Asing untuk Menghemat CO2

Namun, nikel Filipina memiliki kualitas yang lebih rendah daripada Indonesia, dan cadangannya jauh lebih kecil, yang berarti lebih sulit untuk menarik dana, kata Bravo, Senin. Sebaliknya, negara harus fokus pada peningkatan kerja sama, terutama di antara penambang skala kecil, untuk mendirikan fasilitas pemrosesan dan memperluas area yang boleh dieksplorasi oleh perusahaan, katanya.

Aliansi yang dipromosikan oleh Indonesia akan menarik bagi Filipina karena berfokus pada berbagi praktik terbaik dan teknologi serta penggunaan sumber daya yang lebih efisien, kata Bravo.