Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemburu jamur tak henti-hentinya menemukan jamur misterius

Pemburu jamur tak henti-hentinya menemukan jamur misterius

Hal-hal aneh muncul di hutan dan kaparal California setelah hujan lebat. Jamur lembab yang hidup dengan tenang di dalam tanah menghasilkan tubuh buah. Beberapa organisme memiliki bentuk batang dan tutup jamur yang familiar, namun yang lain menyerupai karang berpendar, gumpalan jeli berwarna coklat tembus pandang, dan kancing kuning cerah – bentuk aneh yang hanya terlihat dengan mata telanjang sebentar ketika organisme tersebut melepaskan sporanya.

Setiap kemunculan jamur memberikan peluang bagi para pemburu jamur untuk bertemu spesies baru. Hingga 95% spesies jamur di planet ini belum dideskripsikan, menurut laporan tahun 2023 dari Royal Botanic Gardens, Kew. Selama beberapa tahun, ahli mikologi profesional dan amatir telah menggunakan pengurutan DNA pada jamur yang mencari makan, kata Mandy Quark, ahli mikologi dan kepala komunikasi di California. Survei keanekaragaman jamur, yang bertujuan untuk menambahkan rangkaian puluhan ribu jamur ke database ilmiah. Melalui pengurutan, para pecinta jamur sering kali mengidentifikasi jamur yang merupakan contoh pertama dari jenisnya di database.

“Mungkin kita bisa pergi ke sini sekarang di California – atau sebenarnya, di mana pun Anda berada di Amerika Utara – dan kita bisa dengan mudah menemukan spesies jamur baru yang belum dideskripsikan,” kata Ms. Quark.

Pada kamp penelitian tahunan Sonoma County Mycological Society pada bulan Januari lalu, Ms. Quark dan rekannya Alan Rockefeller membantu ratusan peserta perkemahan mengidentifikasi jamur yang ditemukan dari tanah di hutan dekat Occidental, California. Mereka menyajikan jamur sebagai pengganti corn dog atau kentang goreng, yang ditumpuk tinggi di meja piknik. Di laboratorium darurat, para sukarelawan mendemonstrasikan cara mengekstraksi DNA dari tumor. Mengurutkan wilayah pendek kode genetik setiap jamur dapat membedakannya satu sama lain.

READ  Hujan meteor Geminid mencapai puncaknya pada pertengahan Desember berkat asteroid yang membingungkan ini

Setelah kolektor memiliki kecocokan untuk urutannya, mereka dapat memasukkan informasinya ke iNaturalist, sebuah situs web tempat para kolektor dapat berbagi pengamatan mereka terhadap alam. Sementara itu, organisasi seperti Ohio Mushroom DNA Laboratory dan Mikuta Laboratory, yang didirikan oleh Stephen Russell, seorang ahli biokimia di Universitas Michigan, memasukkan rangkaian ke dalam database ilmiah yang dapat diakses oleh komunitas riset. Dengan cara ini, informasi yang dihasilkan oleh jaringan penjelajah yang tersebar dapat disalurkan langsung ke ilmuwan dan organisasi konservasi.

Ms Quark mengatakan beberapa tahun terakhir telah membawa terobosan dalam pengurutan. Dia mengatakan lebih dari 21.000 sampel telah diurutkan tahun ini, naik dari 5.600 pada tahun 2022. “Kami mungkin akan mengakhiri tahun ini dengan lebih dari 40.000,” tambahnya.

Masih banyak jamur yang belum teridentifikasi. Beberapa organisme ini, yang hidup sebagai jaringan benang yang tersembunyi di dalam tanah, mungkin tidak menghasilkan tubuh buah selama bertahun-tahun. Namun setelah hujan lebat di California Selatan, para pengumpul mungkin menemukan jamur yang belum pernah terlihat selama beberapa dekade, kata Ms. Quark.

Oleh karena itu, menghasilkan rangkaian jamur di tanah mungkin merupakan langkah berikutnya. Hanya dengan cara ini kita dapat mengenali keanekaragaman spesies jamur di Amerika Utara dan, seiring dengan perubahan iklim, mempertimbangkan cara untuk melestarikan apa yang ada di bawah permukaan.

“Sekarang kita berada pada titik tumpu yang menakjubkan dimana kita perlu mencari tahu,” kata Ms. Quark.