Oktober 18, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembaruan Ekonomi Indonesia: Yang terburuk sudah berakhir tetapi masa depan penuh tantangan

Sekali lagi, kita telah melihat perusahaan internasional menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun 2021 penuh. . Penurunan signifikan yang dikatakan jauh lebih lambat dan lebih bertahap dari yang diperkirakan sebelumnya. Pembatasan sosial dan perdagangan yang ketat yang diberlakukan oleh pemerintah Indonesia pada awal Juli 2021 melemahkan aktivitas ekonomi. ATP menunjukkan tantangan global dengan kasus baru Pemerintah-19 dan meningkatnya tekanan keuangan di banyak negara. Sementara itu, ADB memangkas rencana pertumbuhan ekonomi Indonesia dari 5,0 persen (y/y) menjadi 4,8 persen (y/y) pada 2022.

Dalam investasi Indonesia, kami tentu setuju dengan penurunan peringkat ini karena kami bersikeras bahwa pemulihan dari awal epidemi mungkin tidak (hampir) cepat tetapi sangat bertahap. Karena banyak bagian ekonomi yang masih terbengkalai (seperti pariwisata, perumahan dan investasi), pertumbuhan ekonomi sangat bergantung pada ekspor dan pengeluaran pemerintah.

Demikian pula, Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) telah menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun 2021 dan 2022. Sebelumnya, perusahaan memperkirakan Indonesia akan meningkatkan produk domestik bruto (PDB) sebesar 4,7 persen (y/y). Pada tahun 2021. Namun, pandangan ini telah diturunkan menjadi 3,7 persen (y/y), sedangkan visi untuk tahun 2022 penuh telah diturunkan dari 5,1 persen (y/y) menjadi 4,9 persen (y/y).

Sementara itu, masih banyak ketidakpastian eksternal. Pasar keuangan global sangat waspada karena sejumlah alasan. Pertama, Evergrande, pengembang real estate China yang disebut-sebut sebagai pengembang real estate debitur terbesar di dunia, sedang menghadapi krisis utang besar (pembayaran bunga obligasi puluhan juta dolar). Kedua, pemerintah AS akan menghadapi pembayaran utang yang belum pernah terjadi sebelumnya jika anggota parlemen AS gagal menaikkan batas federal untuk pinjaman dan membayar Departemen Keuangan AS kewajiban pemerintah yang telah disetujui oleh Kongres. Ketiga, Federal Reserve AS berencana untuk menangguhkan (lancip) program pembelian obligasi bulanannya. Penyadapan seperti itu tidak mungkin menyebabkan guncangan yang terlihat pada siklus penyadapan bank sentral sebelumnya pada tahun 2013-2014. Namun, itu membuat pasar tetap waspada.

READ  Keraguan tentang perlunya sehari sebelum pembukaan kembali Bali di Indonesia

[…]

Baca artikel selengkapnya dalam laporan bulanan kami edisi September 2021. Laporan ini dapat dikirimkan ke [email protected] atau ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan lengkap (elektronik):

Rp 150.000
Rp 10,-
EUR 10, –

Harga artikel (elektronik) ini:

Rp 35.000

Lihat di dalam laporan di sini!

.

Membahas