Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembangkit listrik tenaga batu bara utama di Indonesia hampir mencapai kapasitasnya meskipun terdapat kekhawatiran akan polusi

Pembangkit listrik tenaga batu bara utama di Indonesia hampir mencapai kapasitasnya meskipun terdapat kekhawatiran akan polusi

Pembangkit listrik tenaga batu bara Suralaya di provinsi Banten, pulau Jawa, telah mengurangi separuh produksinya sejak 29 Agustus ketika negara tersebut bersiap menjadi tuan rumah bagi para pemimpin Asia Tenggara dan pejabat AS, Tiongkok, dan Jepang untuk pertemuan puncak regional.

Tepat menjelang perundingan ASEAN pada 3-7 September, kota metropolitan berpenduduk sekitar 30 juta orang itu tersedak kabut asap.

Jakarta, yang telah berjuang selama bertahun-tahun dengan kualitas udara yang buruk, menduduki peringkat teratas dalam peringkat polusi global beberapa kali pada bulan lalu, menurut pengawas kualitas udara Swiss, IQAir.

Tiga hari setelah pertemuan puncak, Suralaya melanjutkan produksi dengan kapasitas hampir penuh menyusul pesanan dari perusahaan monopoli listrik milik negara PT Perusahan Listrik Negara (PLN), menurut operator pembangkit listrik tersebut.

“Mulai tanggal 10 September, pusat kendali beban PLN memerintahkan kami untuk kembali ke jaringan listrik untuk menjaga keandalan pasokan listrik,” kata Irwan Edi Syahputra Lubis, manajer umum operator pembangkit listrik PT PLN Indonesia Power.

Lubis mengatakan pembangkit listrik berkapasitas 3.400 MW tersebut mengurangi produksinya sebesar 1.600 MW pada tanggal 29 Agustus “untuk berkontribusi terhadap peningkatan kualitas udara Jakarta”.

Suralaya diperkirakan akan kembali mencapai kapasitas penuh pada 5 Oktober setelah mengganti salah satu dari delapan unit operasionalnya.

Lubis mengatakan mendorong pembangkit listrik hingga kapasitas penuh diperlukan untuk menyediakan listrik yang cukup bagi pulau Jawa yang paling padat penduduknya di Indonesia dan pusat wisata Bali.

Pembangkit tersebut beroperasi dengan kapasitas yang dikurangi sebesar 400 MW pada hari Jumat.

Lupis mengatakan kembali ke kapasitas penuh tidak akan semakin mencemari udara Jakarta karena pabrik tersebut “mematuhi” peraturan emisi pemerintah.

READ  Konflik kebijakan menghambat upaya keuangan hijau Indonesia: para ahli | Berita | Bisnis lingkungan

Namun para pemerhati lingkungan menyalahkan setengah lusin pembangkit listrik tenaga batu bara di sekitar Jakarta sebagai penyebab buruknya kualitas udara di ibu kota, dan mengkritik ekspansi Suralaya yang terus berlanjut meskipun pemerintah berjanji untuk menghentikan pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara baru mulai tahun ini.

Pekan lalu, sekelompok LSM dan warga setempat mengajukan keluhan kepada komite pemantau internal Bank Dunia, dan menuduh komite tersebut secara tidak langsung mendanai perluasan Suralaya.

LSM Inclusive Development International, yang mengajukan pengaduan tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perluasan pabrik tersebut akan menyebabkan ribuan kematian dini dan menambah lebih dari 250 juta metrik ton CO2 ke atmosfer.