Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemain Inggris mempertimbangkan untuk keluar dari Indonesia di hulu

Pemain Inggris mempertimbangkan untuk keluar dari Indonesia di hulu

Perusahaan energi Inggris yang berfokus di Asia Tenggara, Coro Energy sedang mempertimbangkan untuk mendivestasi aset hulu Indonesianya jika harganya tepat, beberapa bulan setelah setuju untuk menjual portofolio Italianya.

Coro adalah pemegang 15% saham dalam perjanjian bagi hasil Duyung Conrad Asia Energy, di mana operator diharapkan untuk mendivestasikan 76,5% kepemilikannya saat ini sebelum membuat keputusan investasi akhir pada pengembangan ladang gas lepas pantai Mako.

“Operator Duyung BSC mengumumkan telah menggandeng bank investasi global dengan rekam jejak yang terbukti dalam transaksi serupa untuk memimpin proses farm-down untuk mendivestasi sebagian sahamnya di Duyung BSC. Operator [Conrad] Tawaran yang disarankan diharapkan dapat diterima pada kuartal kedua tahun 2023, ”kata Goro.

“Coro dapat berpartisipasi dalam proses farm-down karena perjanjian operasi bersama memiliki berbagai tarikan dan label. Bergantung pada ketentuan yang ditawarkan, Goro dapat menikmati jalan keluar penuh, ”kata perusahaan itu.

Dyung Partners terus mengkomersialkan Mako.

Pihak berwenang Indonesia telah menyetujui rencana revisi untuk Mago berdasarkan tingkat produksi gas 120 MMcfd per hari, dengan potensi peningkatan produksi menjadi 150 MMcfd setelah tahun pertama, naik dari sebelumnya 44 MMcfd. Pada kinerja yang baik.

Artikel Berlanjut Di Bawah Iklan

Sementara itu, pekerjaan rekayasa dan desain front-end untuk Mako, termasuk unit produksi mobile lepas pantai dan umbilikal bawah laut, riser dan flowline, berjalan sesuai rencana.

Keluarnya dari Tuyung mengikuti keluarnya Coro dari Italia dan dapat melihatnya lebih bebas fokus pada proyek energi terbarukan di Asia Tenggara.

Menyusul penandatanganan perjanjian pembelian listrik selama 25 tahun yang mulai memasok listrik Oktober lalu, perusahaan menyelesaikan proyek tenaga surya atap pertama sebesar 3 MW di Vietnam pada tahun 2022.

READ  Jelajahi Indahnya Indonesia 2023: Panduan Perjalanan

Selain itu, Coro terlibat dalam perencanaan dan perijinan kegiatan proyek tenaga surya dan angin terbarukan di Filipina. Aplikasi untuk WESC (Kontrak Layanan Energi Angin) diajukan pada tahun 2022 dan dipasang lidar untuk mengumpulkan data.

Di sisi keuangan, Coro membukukan keuntungan sebesar $2,6 juta pada tahun 2022, setelah memulai kembali dan meningkatkan produksi gas dari operasi lepas pantai Italia untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga gas di Italia.

Namun, pada bulan Maret Coro setuju untuk menjual divisi manufaktur Italia ke Zodiac Energy Inggris seharga 7,5 juta euro ($8,08 juta).