Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

PBB: Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza adalah “zona kematian”

PBB: Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza adalah “zona kematian”

Serangan udara akhir pekan terhadap sebuah sekolah milik PBB yang digunakan oleh ribuan pengungsi di Gaza utara menewaskan sedikitnya 24 orang, kata seorang pejabat PBB pada hari Minggu.

Para pejabat Palestina mengatakan pada hari Sabtu bahwa sejumlah besar orang tewas dan terluka dalam serangan Israel di Sekolah Al-Fakhoura, yang digunakan sebagai tempat perlindungan bagi orang dewasa dan anak-anak di daerah Jabalia di Jalur Gaza utara.

Philippe Lazzarini, kepala badan PBB untuk membantu pengungsi Palestina, mengumumkan jumlah korban tewas pada hari Minggu, dan mengatakan ada hampir 7.000 pengungsi yang mengungsi di sekolah tersebut ketika serangan itu terjadi. Dia tidak menyebutkan jumlah korban luka, juga tidak menyebutkan pihak yang bertanggung jawab.

Tentara Israel mengatakan mereka telah menerima laporan mengenai insiden yang terjadi pada hari Sabtu di wilayah Jabalia dan sedang dalam peninjauan, seraya menambahkan bahwa mereka “berkomitmen terhadap hukum internasional, termasuk mengambil langkah-langkah yang mungkin dilakukan untuk mengurangi kerugian terhadap warga sipil.”

Sekolah lain, yang menampung sekitar 4.000 pengungsi pada saat itu, di Kota Gaza, “langsung dibom” pada hari Jumat, dan ambulans “tidak dapat mencapai sekolah untuk memberikan bantuan,” kata Lazzarini. Badannya, UNRWA, mengatakan pihaknya yakin puluhan orang tewas atau terluka, namun tidak memiliki jumlah pasti.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan ratusan ribu warga sipil Palestina telah mengungsi di fasilitas PBB di seluruh Gaza. “Saya tegaskan kembali bahwa kesucian bangunan kami tidak dapat diganggu gugat,” katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Setidaknya 176 pengungsi yang mengungsi di sekolah-sekolah yang dikelola UNRWA dilaporkan tewas, dan hampir 800 lainnya terluka sejak dimulainya kampanye pemboman Israel di Gaza pada 7 Oktober, menurut pernyataan UNRWA. Kelas-kelas ditangguhkan dan sekolah-sekolah diubah menjadi tempat penampungan di seluruh Gaza.

READ  Bagaimana beberapa wisatawan menerjang Badai Otis di Acapulco

Badan tersebut mengatakan bahwa pihaknya masih memverifikasi angka mengenai jumlah korban tewas dan terluka, namun mengkonfirmasi bahwa setidaknya 17 fasilitasnya menjadi sasaran pemboman langsung.

“Sejumlah besar fasilitas UNRWA yang dibom dan jumlah warga sipil yang tewas bukanlah sekedar kerusakan tambahan,” kata Lazzarini dalam pernyataannya. Dia menambahkan bahwa fasilitas badan tersebut dengan jelas ditandai sebagai gedung PBB, dan koordinatnya secara teratur dipertukarkan dengan kedua pihak yang berkonflik, dan menambahkan bahwa “ini adalah bukti lebih lanjut bahwa tidak ada seorang pun atau di mana pun yang aman di Gaza.”

UNRWA mengatakan Sekolah Al Fakhoura juga diserang pada 4 November, menewaskan sedikitnya 12 orang dan melukai 54 lainnya.

Menurut UNRWA, sekitar 900.000 pengungsi tinggal di fasilitas lembaga di seluruh Jalur Gaza. Mereka termasuk banyak orang yang meninggalkan Gaza utara setelah Israel memerintahkan untuk mengevakuasi daerah tersebut di tengah meningkatnya pertempuran darat di sana.

Keluarga-keluarga yang mengungsi di sekolah-sekolah UNRWA di wilayah selatan menggambarkan fasilitas yang penuh sesak sehingga makanan dan air langka.

Ihab Abd Rabbo mengatakan dia telah berlindung bersama ibu, istri dan enam anaknya di sebuah sekolah yang dikelola oleh badan PBB di kota Khan Yunis di selatan sejak penggerebekan menghancurkan rumah mereka.

Keluarganya, seperti ribuan orang lainnya, mengungsi ke sekolah dengan harapan selamat. Namun Bapak Abd Rabbo mengatakan bahwa ketika serangan udara menghantam daerah terdekat awal pekan ini dan mengirimkan pecahan peluru ke sekolah, dia kembali mengkhawatirkan nyawa kerabatnya.

“Tidak ada tempat yang aman,” tambahnya. “Namun, saya tidak bisa memikirkan tempat yang lebih aman untuk dikunjungi.”

Abu Bakar Bashir Dia menyumbangkan pelaporan dari London.

READ  Rishi Sunak mengatakan 6 warga Inggris terbunuh di Israel: “Sebut saja dengan namanya... pembantaian” | berita Dunia