Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasar obligasi melakukan sesuatu yang belum pernah kita lihat selama beberapa dekade. Ini bisa mengindikasikan adanya masalah di pasar saham.

Pasar obligasi melakukan sesuatu yang belum pernah kita lihat selama beberapa dekade.  Ini bisa mengindikasikan adanya masalah di pasar saham.

Banyak ekonom memperkirakan Amerika Serikat akan menderita resesi tahun lalu. Para ekonom yang melakukan survei Jurnal Wall Street Pada akhir tahun 2022, kemungkinan terjadinya resesi diperkirakan mencapai 63%. Logika yang berlaku adalah bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga terlalu banyak, yang akan menyebabkan pengurangan belanja secara signifikan yang akan menyebabkan tingginya pengangguran dan kontraksi ekonomi.

Sebaliknya, perekonomian tetap kuat pada tahun 2023 meskipun ada kenaikan suku bunga yang kuat dan inflasi yang lebih tinggi. Pertumbuhan ekonomi sebenarnya meningkat pada tahun lalu, didukung oleh peningkatan belanja konsumen dan investasi bisnis yang kuat (meskipun lebih lambat). Perekonomian saat ini diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,9% pada kuartal pertama tahun 2024, lebih tinggi dari rata-rata 10 tahun sebesar 2,5%.

Singkatnya, ketakutan akan resesi telah memudar. Banyak ekonom sekarang percaya bahwa The Fed akan melakukan tindakan yang tepat dan melakukan soft landing, yang berarti para pembuat kebijakan akan mengendalikan inflasi tanpa memicu resesi. kutipan Morgan Stanley “Perekonomian AS sedang bergerak baik, dengan hampir semua data mengkonfirmasi soft landing,” kata para analis.

Namun pasar Treasury – yang merupakan alat peramalan resesi dengan catatan hampir sempurna – masih memberikan peringatan terburuk dalam beberapa dekade terakhir. Resesi biasanya terjadi bersamaan dengan penurunan signifikan… Standar & Miskin 500. Inilah yang harus diketahui investor.

Departemen Keuangan telah memperkirakan resesi sebelumnya dengan akurasi yang hampir sempurna

Sekuritas Treasury AS adalah surat utang yang diterbitkan oleh pemerintah. Mereka membayar tingkat bunga tetap sampai tanggal jatuh tempo, di mana pemegang obligasi mendapatkan kembali pokoknya. Tingkat bunga (atau imbal hasil) biasanya lebih tinggi pada obligasi jangka panjang dibandingkan obligasi jangka pendek. Jadi kurva imbal hasil biasanya miring ke atas dan ke kanan.

READ  GM Menangguhkan Sementara Iklan di Twitter Setelah Musk

Namun, kurva imbal hasil menjadi terbalik (mulai tinggi dan miring ke bawah jika kurva imbal hasil benar) ketika obligasi jangka panjang membayar lebih rendah daripada obligasi jangka pendek. Hal ini dapat terjadi pada saat ketidakpastian perekonomian. Beberapa investor melakukan lindung nilai terhadap risiko resesi dengan membeli obligasi jangka panjang untuk mendapatkan jaminan pengembalian dalam jangka waktu yang lama. Permintaan obligasi jangka panjang tersebut menyebabkan harga naik dan imbal hasil turun.

Misalnya, obligasi Treasury 10-tahun saat ini membayar kurang dari obligasi Treasury 3-bulan, yang berarti bahwa sebagian kurva imbal hasil (yield curve) terbalik. Apa yang membuat hal ini penting adalah keakuratan yang hampir sempurna dalam memprediksi resesi sebelumnya. Secara khusus, inversi antara imbal hasil Treasury 10 tahun dan tiga bulan telah terjadi sebelum setiap resesi sejak tahun 1969, dengan hanya satu positif palsu pada pertengahan tahun 1960an.

Departemen Keuangan melakukan sesuatu yang belum pernah dilihat investor selama beberapa dekade

Bagan di bawah mencantumkan tanggal mulai setiap inversi kurva imbal hasil yang melibatkan surat utang Treasury 10 tahun dan 3 bulan sejak akhir tahun 1960an, dan tanggal mulai resesi berikutnya. Grafik juga menunjukkan jumlah waktu yang berlalu antara kedua peristiwa tersebut.

Inversi kurva hasil

Tanggal mulai resesi

Waktu berlalu

Desember 1968

Desember 1969

12 bulan

Juni 1973

November 1973

5 bulan

November 1978

Januari 1980

14 bulan

Oktober 1980

Juli 1981

10 bulan

Juni 1989

Juli 1990

13 bulan

Juli 2000

Maret 2001

8 bulan

Agustus 2006

Desember 2007

16 bulan

Juni 2019

Februari 2020

8 bulan

Sumber data: Federal Reserve Bank of New York, Biro Riset Ekonomi Nasional. Bagan di atas menunjukkan hubungan antara resesi AS dan inversi kurva imbal hasil yang melibatkan Treasury 10 tahun dan 3 bulan.

READ  Pembaruan berita langsung: Pasar Asia sebagian besar jatuh karena investor memperingatkan setelah aksi jual besar-besaran di AS

Imbal hasil Treasury 10 tahun dan 3 bulan telah mengalami inversi sebelum setiap resesi sejak tahun 1969, dengan rentang waktu tidak lebih dari 16 bulan antara inversi dan resesi berikutnya. Sebagai konteksnya, kudeta yang terjadi saat ini dimulai 15 bulan lalu pada bulan November 2022, yang menyiratkan bahwa Amerika Serikat dapat tergelincir ke dalam resesi pada akhir bulan depan.

Ada hal lain yang harus dipertimbangkan investor. Inversi kurva imbal hasil saat ini lebih curam pada bulan Mei 2023, ketika rata-rata selisih imbal hasil (yield Treasury 10-tahun dikurangi imbal hasil Treasury 3-bulan) turun menjadi -1,71%. Kurva imbal hasil belum mengalami pembalikan tajam sejak bulan Juni 1981, ketika rata-rata selisih imbal hasil adalah -2,04%.

Kurva telah mendatar sejak Mei 2023. Rata-rata selisih hasil adalah -1,3% pada bulan Januari 2024, namun angka ini masih merupakan angka terendah sejak Agustus 1981, ketika rata-rata selisih hasil adalah -1,43%. Dalam konteks ini, Departemen Keuangan melakukan sesuatu yang belum pernah dilihat oleh investor selama beberapa dekade. Faktanya, sebuah postingan blog dari Federal Reserve Bank of St. Louis mengatakan bahwa “kemungkinan resesi akan sangat tinggi jika hasilnya positif palsu.”

Saham biasanya turun tajam selama resesi, namun cenderung meningkat tajam sebelum resesi berakhir

S&P 500 biasanya dipandang sebagai tolok ukur untuk pasar saham AS yang lebih luas. Sejak dimulainya pada tahun 1957, perekonomian AS telah mengalami sepuluh kali resesi, di mana indeks S&P 500 turun rata-rata sebesar 31%. Dengan kata lain, jika perekonomian memasuki resesi tahun ini, sejarah mengatakan pasar saham akan mengalami penurunan besar.

Hal ini mungkin terlihat sangat memprihatinkan, namun investor sebaiknya menghindari penjualan sahamnya. Faktanya, tindakan paling bijaksana adalah tetap berinvestasi dan terus membeli saham bagus dengan penilaian yang wajar. Saya mengatakan itu karena tiga alasan. Pertama, pasar obligasi telah salah di masa lalu. Imbal hasil obligasi Treasury 10 tahun dan 3 bulan menurun pada bulan Januari 1966, namun peristiwa ini tidak segera diikuti oleh resesi. Inversi kurva imbal hasil (yield curve) yang terjadi saat ini, meskipun serius, mungkin juga merupakan hasil positif palsu.

READ  Pengadilan tinggi Uni Eropa mengatakan Google harus menghapus data yang "secara nyata tidak akurat".

Kedua, meski perekonomian sedang resesi, investor yang menjual tidak akan tahu kapan harus membeli lagi. S&P 500 biasanya mengalami rebound sekitar empat atau lima bulan sebelum resesi berakhir, dan indeks tersebut secara historis mengembalikan rata-rata 30% antara titik terendah dan akhir resesi, menurut C. B. Morgan Mengejar. Investor yang mencoba mengatur waktu pasar kemungkinan besar akan kehilangan sebagian dari keuntungan ini.

Ketiga, meskipun terjadi beberapa resesi sejak tahun 1994, S&P 500 telah menghasilkan keuntungan sebesar 10,3% per tahun selama tiga dekade terakhir. Investor dapat memperoleh keuntungan serupa dalam tiga dekade mendatang meskipun perekonomian mengalami resesi tahun ini. Namun upaya apa pun untuk mengatur waktu pasar dapat menjadi bumerang, sehingga menyebabkan investor mengalami kinerja buruk dalam jangka panjang.