April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemimpin pertahanan ECOWAS menyepakati ‘Hari-H’ untuk intervensi militer di Niger | berita militer

Para pemimpin pertahanan ECOWAS menyepakati ‘Hari-H’ untuk intervensi militer di Niger |  berita militer

Blok Afrika Barat setuju untuk mengaktifkan pasukan cadangan sebagai upaya terakhir jika upaya diplomatik gagal setelah kudeta di Niger.

Blok utama Afrika Barat telah menyepakati “Hari Kemenangan” untuk kemungkinan intervensi militer guna memulihkan demokrasi di Niger setelah para jenderal menggulingkan dan menahan Presiden Mohamed Bazoum bulan lalu.

Seorang pejabat senior Masyarakat Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah setuju untuk mengaktifkan pasukan siaga sebagai upaya terakhir jika upaya diplomatik gagal.

“Kami siap untuk pergi kapan pun perintah itu datang,” kata Komisaris ECOWAS untuk Urusan Politik, Perdamaian, dan Keamanan Abdelfatou Musa dalam upacara penutupan pertemuan dua hari para panglima militer Afrika Barat di ibu kota Ghana, Accra.

“Hari-H juga telah diputuskan. Kami telah menyetujui dan menyempurnakan apa yang diperlukan untuk intervensi,” katanya, menekankan bahwa ECOWAS masih mengupayakan keterlibatan damai dengan para pemimpin militer di Niger.

“Saat kami berbicara, kami masih siap [a] misi mediasi di negara ini, jadi kami belum menutup pintu apa pun.”

Para kepala pertahanan bertemu untuk mempertajam detail kemungkinan operasi militer untuk merebut kembali Bazoum jika negosiasi yang sedang berlangsung dengan para pemimpin kudeta gagal.

“Tidak ada yang meragukan bahwa jika semuanya gagal, pasukan gagah berani di Afrika Barat, baik komponen militer maupun sipil, siap menjawab panggilan tugas,” kata Moussa.

Perwira militer memecat Bazoum pada 26 Juli, menentang seruan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat, dan lainnya untuk mempekerjakannya kembali.

Seorang pejabat blok mengatakan pada hari Kamis bahwa sebagian besar dari 15 negara anggota ECOWAS bersedia untuk berkontribusi pada pasukan gabungan, kecuali Cape Verde dan mereka yang juga berada di bawah kekuasaan militer, yaitu Mali, Burkina Faso dan Guinea.

READ  Rusia sedang mencari untuk membeli pesawat yang terdampar dari perusahaan leasing Barat

Bazoum, yang pemilihannya pada 2021 menandai tonggak penting dalam sejarah pergolakan Niger, telah diadakan bersama keluarganya di kediaman resmi presiden sejak kudeta, dan perhatian internasional tumbuh atas kondisi penahanannya.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat memiliki rekam jejak yang buruk dalam menghentikan kudeta yang merajalela di wilayah tersebut. Tetangga Burkina Faso dan Mali masing-masing mendapat dua dalam waktu tiga tahun.

Komunitas internasional dan Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat menganggap kudeta Niger terlalu berlebihan. Selain mengancam invasi militer, blok tersebut memberlakukan sanksi ekonomi dan perjalanan.

Namun seiring berjalannya waktu tanpa aksi militer dan negosiasi terhenti, para pemimpin militer Niger semakin berkuasa, meninggalkan ECOWAS dengan sedikit pilihan.

Setiap penggunaan kekuatan akan semakin mengguncang wilayah Sahel yang miskin di Afrika Barat, yang telah terkunci dalam pertempuran selama satu dekade dengan kelompok-kelompok bersenjata.

Niger juga memiliki kepentingan strategis di luar Afrika Barat karena cadangan uranium dan minyaknya serta perannya sebagai pusat pasukan asing yang terlibat dalam perang melawan kelompok bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIS.