Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan telah menemukan alat canggih berusia 1,1 juta tahun di Tiongkok

Para ilmuwan telah menemukan alat canggih berusia 1,1 juta tahun di Tiongkok

Sebuah studi inovatif mengungkapkan bahwa Asia Timur dihuni oleh hominin dengan keterampilan pembuatan alat canggih yang setara dengan teknologi Mode 2 lebih dari 1,1 juta tahun yang lalu, yang menantang garis waktu dan persepsi sebelumnya mengenai perkembangan teknologi awal di wilayah tersebut. Penemuan ini, yang menyoroti teknologi dan tata ruang yang canggih, menandakan penilaian ulang terhadap budaya dan hubungan manusia purba di seluruh Eurasia. (AE) Serpihan tipis sengaja dipecah dan digunakan sebagai blanko untuk retouching perkakas yang diputar. (GI) Poin-poin yang direvisi secara sepihak. (g) Latihan. Kredit: IVPP

Sebuah studi baru dari Cekungan Niheyuan di Tiongkok mengungkapkan bahwa hominin dengan kemampuan penggilingan tingkat lanjut yang setara dengan keunggulan teknologi Mode 2 menduduki Asia Timur 1,1 juta tahun yang lalu (Ma), 0,3 juta tahun lebih awal dari tanggal yang dikaitkan dengan era pertama. Kapak tangan telah ditemukan di Asia Timur. Hal ini menunjukkan bahwa hominin tipe 2 menyebar ke Asia Timur jauh lebih awal dari perkiraan sebelumnya.

Penelitian yang dilakukan tim gabungan yang dipimpin oleh Profesor PEI Shuwen dari Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology (IVPP) dari Chinese Academy of Sciences dan Profesor Ignacio de la Torre dari Institute of History of the Spanish National Research Council (CSIC) tersebut diterbitkan di Dengan orang-orang pada tanggal 4 Maret, memberikan wawasan tentang proses penyebaran dan adaptasi hominin awal di Eurasia.

Teknik pembuatan alat tingkat lanjut

Dengan merekonstruksi kumpulan regenerasi Cenjiawan dari Cekungan Nihewan, tim peneliti menemukan teknik pengelupasan terstruktur yang bertujuan untuk menghasilkan serpihan tipis dengan menyiapkan inti pada platform pemukul dan permukaan pengelupasan. Proses operasional yang seragam tidak hanya ditunjukkan oleh batch pengisian ulang: sebagian besar produk dipisahkan pada setiap tahapan proses, memberikan bukti kuat adanya pengaturan dasar yang seragam.

Bagan operasional teknologi inti yang disiapkan dan produk yang sebelumnya ditentukan dalam CJW

Diagram operasional teknologi inti yang disiapkan (A dan B) dan produk yang sebelumnya ditentukan dalam CJW (C dan D). Kredit: IVPP

Teknik dasar yang dikembangkan dicirikan oleh metode sistematis untuk memperoleh serpihan yang telah ditentukan sebelumnya yang memerlukan perencanaan terperinci dan pemahaman mendalam tentang mekanisme serpihan, yang berasal dari zaman Acheulean dan khususnya lebih dari 1,0 juta tahun yang lalu.

READ  Boeing mengirim kapsul Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk pertama kalinya | berita luar angkasa

Mengenai perkakas yang dimodifikasi, analisis teknologi produk perlengkapan ulang yang dipisahkan dari teknologi dasar yang disiapkan menunjukkan pemecahan wafer tipis menjadi dua dengan sengaja. Satu atau lebih bagian yang dihasilkan kemudian dipilih sebagai blanko untuk diperbaiki, dengan tujuan membuat alat terbalik dengan dua sisi yang berjarak berdekatan, sehingga secara signifikan mengubah bentuk asli blanko tersebut.

Selain itu, pola alat retouching seperti titik dan bor, yang menunjukkan keseragaman bentuk alat, juga terdokumentasi dengan baik di grup Xingiawan, yang menunjukkan pola mental yang kompleks di antara para pembuat alat Xingiawan.

Kompleksitas pembuatan perkakas pada awal Pleistosen

Teknologi inti yang mapan, produk standar yang telah ditentukan sebelumnya, dan bentuk alat retouching, dikombinasikan dengan tingkat presisi manual yang tinggi, rangkaian reduksi tersegmentasi, rangkaian reduksi panjang, dan pengelolaan bahan baku sistematis yang didokumentasikan di Grup Cenjiawan, memberikan bukti kuat akan kemampuan teknis yang kompleks . dan perilaku perencanaan mendalam di antara hominin Pleistosen awal di Asia Timur.

Lokasi CJW dan litologi profil CJW serta skala waktu polaritas magnetik yang sesuai

Lokasi CJW dan litologi profil CJW serta skala waktu polaritas magnetik yang sesuai. Kredit: IVPP

“Perilaku teknologi canggih yang didokumentasikan di situs Cenjiawan mirip dengan teknologi Mode 2, bukan kesederhanaan teknis yang dikaitkan dengan Mode 1,” kata Dr. Ma Dong Dong, penulis pertama studi tersebut, yang melakukan penelitian selama gelar PhD. di IVPP dan saat ini bekerja sebagai peneliti postdoctoral di Institut Sejarah di CISC.

Teknologi Paleolitik Bawah di Tiongkok telah lama dianggap sederhana (seperti Oldowan/Mode 1) dan homogen sebelum Pleistosen Akhir. Bukti kuat dari kelompok Xingyawan memberikan perspektif baru untuk memahami sistem utang mikro Tiongkok, dan mungkin memaksa kita untuk mempertimbangkan kembali persepsi saat ini mengenai stagnasi teknologi di Asia Timur.

READ  Teleskop Webb menangkap galaksi terjauh yang pernah dilihat

Para penulis berpendapat bahwa ciri-ciri teknologi, bukan hanya ada atau tidaknya jenis perkakas tertentu (seperti kapak tangan), harus menjadi dasar untuk mempelajari kumpulan Pleistosen awal dan pertengahan di Asia Timur. Hal ini memungkinkan pemahaman yang lebih terintegrasi mengenai teknologi Mode 2 serta hubungan budaya dan biologis manusia antara Asia Timur dan wilayah lain di dunia kuno.

Referensi: “Teknologi dasar pertama yang disiapkan di Eurasia dari Nihuan (Tiongkok): Implikasinya terhadap kemampuan manusia purba dan penyebarannya di Asia Timur” oleh Dong-Dong Ma, Xu Wen Bi, Fei Shih, Qi Yi, Fa Gang Wang, Jing- Yu Xu, Cheng Long Deng dan Ignacio de la Torre, 4 Maret 2024, Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional.
doi: 10.1073/pnas.2313123121