Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan punya teori baru tentang apa yang menarik serangga ke cahaya

Para ilmuwan punya teori baru tentang apa yang menarik serangga ke cahaya

Para ilmuwan melakukan percobaan lapangan di Kosta Rika untuk mengetahui bagaimana berbagai serangga merespons cahaya buatan di malam hari.
Yash Sondhi

  • Para ilmuwan telah lama bertanya-tanya mengapa serangga tertarik pada cahaya buatan, namun mereka belum memiliki jawaban yang tepat hingga saat ini.
  • Para peneliti telah mengamati pola penerbangan yang tidak biasa pada serangga yang terbang menuju cahaya buatan di malam hari.
  • Pola tersebut menunjukkan bahwa serangga menggunakan cahaya untuk menentukan arah yang tepat guna membantunya terbang lurus.

Pada tahun 1884, ahli entomologi Mary Esther Mortfeldt saya perhatikan Sesuatu yang aneh. Ia memotret kupu-kupu pada malam hari di ruang tamunya yang biasanya hanya keluar pada siang hari – mereka tampak tertarik dengan lampunya.

Pertanyaan tentang apa yang mendorong serangga menuju segala jenis lampu – mulai dari api hingga lampu teras – adalah pertanyaan lama.

“Kami telah mengamati hal ini selama ribuan tahun, dan kami dapat menemukan tulisan tentang hal ini selama ribuan tahun,” Sam Fabian, peneliti pascadoktoral di Imperial College London yang mencari tahu alasannya, mengatakan kepada Business Insider.

Terbalik dan menghancurkan serangga

Para peneliti mengamati “jalur aneh” dalam pola penerbangan serangga yang tertarik pada cahaya di malam hari.
Chris Robbins/500px melalui Getty Images

Fabian, Yash Sondhi dan ahli biologi lainnya memasang kamera video berkecepatan tinggi, baik di lapangan di Kosta Rika maupun di laboratorium mereka, untuk melihat bagaimana cahaya mempengaruhi pergerakan serangga terbang seperti kupu-kupu, ngengat, dan capung di malam hari.

Di laboratorium mereka menggunakan Penangkapan gerak Dengan melengkapi serangga dengan label mini yang mirip dengan apa yang sering dipakai aktor untuk memfilmkan adegan aksi di film dan video game.

READ  Rekaman luar biasa menunjukkan satelit terbakar jatuh ke Bumi: ScienceAlert

“Ini sebenarnya memberi kita solusi luar biasa terhadap apa yang terjadi,” kata Fabian.

Namun, meski hanya dengan rekaman video, para peneliti segera melihat tren umum di antara banyak spesies yang menunjukkan apa yang digambarkan Fabian sebagai “jejak aneh ini”.

Serangga akan membelakangi cahaya, dan jika cahaya tersebut berada di bawah atau horizontal jalur terbangnya, hal ini sering kali menyebabkan mereka terbang berputar-putar atau bertabrakan.

Seolah-olah mereka menggunakan sumber cahaya sebagai sarana untuk membimbing diri mereka menuju langit.

Ketika serangga terlalu dekat dengan cahaya buatan, mereka hampir terjebak olehnya, Peter Oboyski, direktur eksekutif dan direktur koleksi di Essig Museum of Entomology, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Business Insider.

“Gagasan bahwa mereka ingin permukaan punggung, permukaan atas, menghadap cahaya sangat masuk akal,” kata Oboyski.

Para peneliti menempelkan tanda di punggung ngengat dan capung untuk menangkap data tentang cara mereka terbang di dekat cahaya.
Sam Fabian

Ikan menunjukkan perilaku serupa, “tetapi ini adalah pertama kalinya kami menunjukkan bahwa hal ini terjadi pada serangga nokturnal di sekitar cahaya buatan,” kata Fabian.

Para peneliti mempublikasikan temuan mereka di jurnal peer-review Komunikasi Alam.

Serangga perlu mengetahui arah mana untuk menjangkau mereka

Banyak hewan mengandalkan gravitasi dan isyarat visual untuk menyesuaikan diri, kata Oboyski. Salah satu cara serangga mempertahankan orientasinya adalah dengan menggunakan apa yang disebut respons cahaya punggung.

“Agar serangga bisa terbang di permukaan tanah dan di sisi kiri, mereka perlu mengetahui arah mana yang dituju,” ujarnya. Sumber informasi yang dapat dipercaya adalah dari tempat asal cahaya, yaitu langit.

“Dan selama miliaran tahun di planet ini, jumlah tersebut akan meningkat,” kata Oboyski.

READ  Tahun lalu menandai berakhirnya era penerbangan luar angkasa - inilah yang akan kita lihat selanjutnya

Ketika serangga menemukan sumber cahaya yang berbeda – seperti api dari bawah atau lampu depan yang menyala dari samping – serangga tersebut mencoba mengarahkan tubuh bagian atas mereka ke arah cahaya tersebut dan kemudian menjadi bingung atau terkejut, kata Oboyski.

Studi ini berfokus pada perilaku serangga ketika cahaya berada pada jarak kurang dari 7 kaki. Masih belum jelas apa yang membawa mereka ke sana.

“Saya pikir masih ada pertanyaan yang lebih besar tentang mengapa mereka tertarik pada cahaya dari jarak yang lebih jauh, dan ini adalah pertanyaan yang jauh lebih sulit untuk dijawab,” kata Oboyski.

Bulan bukanlah kompas

Ada banyak teori tentang mengapa serangga berkumpul di dekat lampu.

“Yang paling umum adalah navigasi bulan atau langit,” kata Sondhi. Idenya adalah serangga yang perlu terbang dalam garis lurus dapat menggunakan posisi bulan sebagai sinyal. Mereka salah mengira cahaya buatan sebagai bulan.

Arah cahaya mempengaruhi serangga dengan berbagai cara. Lampu yang diarahkan ke atas atau ditempatkan secara horizontal adalah yang paling mengganggu.
Sam Fabian

Namun Fabian mengatakan mereka menguji teori ini dan menemukan bahwa beberapa serangga mulai bergerak ke arah yang berbeda ketika sumber cahaya baru dinyalakan.

“Mereka benar-benar bergerak maju mundur, yang sepertinya bukan hal yang bisa dilakukan dengan menggunakan kompas angkasa,” kata Fabian.

Masa depan yang kurang cerah bagi serangga

Ada alasan mengapa para ilmuwan telah lama berupaya menjawab pertanyaan mengapa serangga tertarik pada cahaya buatan. “Saya pikir ada alasan praktis untuk memahami hal ini dan juga alasan teoretis,” kata Oboyski.

Pertama, suatu hari nanti hal ini dapat membantu kita mencegah pembunuhan serangga secara sembarangan. “Ada banyak kerusakan tambahan yang terjadi akibat bug zapper,” kata Oboyski. “Ini bukan hanya tentang nyamuk.” Mengetahui cahaya apa yang menarik nyamuk – dan hanya nyamuk – merupakan manfaat potensial.

READ  Eksperimen akselerator partikel yang dapat menulis ulang sejarah mesin cetak

Oboyski juga prihatin bahwa polusi cahaya mempengaruhi cara serangga bergerak di lingkungannya.

“Mungkin mereka tidak menemukan pasangan sebagaimana mestinya. Mungkin mereka tidak menemukan sumber makanan sebagaimana mestinya,” katanya. Sebaliknya, “mereka terjebak dalam dunia cahaya.”

Secara teori, katanya, mempelajari lebih lanjut tentang penerbangan serangga juga dapat membantu para insinyur merancang mobil terbang suatu hari nanti.

Teknik mitigasi sederhana saat ini adalah dengan melihat ke arah cahaya luar ruangan, kata Sondhi. Jika Anda mengarahkannya ke bawah, “Anda dapat mengurangi jumlah serangga yang tertarik pada lampu ini.”