Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan memberikan ‘penjelasan non-angkasa yang meyakinkan’ untuk UFO berbentuk cerutu yang mengambil alih Bumi pada tahun 2017

Para ilmuwan memberikan ‘penjelasan non-angkasa yang meyakinkan’ untuk UFO berbentuk cerutu yang mengambil alih Bumi pada tahun 2017

Ketika objek pertama yang diketahui pernah mengunjungi tata surya Bumi dari luar angkasa pada tahun 2017, sangat mengherankan bahwa setidaknya satu astronom terkemuka yakin itu adalah kapal asing.

Tetapi para peneliti mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menemukan penjelasan sederhana dan “meyakinkan non-ruang” untuk perilaku aneh penyelundup antarbintang – meskipun tidak semua orang yakin.

Objek yang dijuluki ‘Oumuamua – ‘sorotan’ Hawaii – membingungkan para ilmuwan setelah ditemukan oleh sebuah observatorium di Hawaii enam tahun lalu.

‘Oumuamua, asteroid antarbintang pertama yang terlihat, ditampilkan dalam ilustrasi seorang seniman. Kecerahannya lebih panjang dan lebih bervariasi daripada pembentukan asteroid mana pun di tata surya kita.

Kredit ESO/M.Kornmisser


Para astronom telah lama mencari benda mirip komet yang memasuki tata surya dari luasnya ruang antarbintang, tetapi mereka belum pernah mengamati apa pun sebelumnya. NASA mengkonfirmasi sebelumnya bahwa Oumuamua adalah “objek pertama yang terlihat di tata surya kita yang diketahui berasal dari tempat lain,” tetapi asal-usulnya tidak diketahui.

Tapi ‘Oumuamua tidak terlihat seperti komet yang biasanya bergerak dari tepi tata surya. Itu tidak memiliki ekor dan halo kabur, yang dikenal sebagai koma, yang terdiri dari debu dan gas yang sangat panas di bawah panas matahari.

Itu juga bentuk memanjang yang aneh, sebelumnya tidak terlihat di komet atau asteroid. Diameternya sekitar 100 meter – seukuran lapangan sepak bola – tetapi menurut beberapa perkiraan panjangnya 10 kali lipat lebarnya, berbentuk seperti kue dadar atau cerutu.

Kebetulan, cahaya bersinar dari tubuh, sepertinya menjuntai dari ujung ke ujung.

Tapi hal yang paling aneh tentang itu adalah sekali ‘Oumuamua meluncur mengelilingi matahari, ia dipercepat dan menyimpang dari jalur yang diharapkan, didorong oleh kekuatan misterius saat keluar dari tata surya.

Para ilmuwan dibiarkan dengan empat bulan data yang tampaknya kontradiktif untuk mencoba masuk akal, yang mengarah pada sejumlah teori.

Jennifer BergnerBanyak teori “memperluas imajinasi,” kata seorang ahli astrofisika di University of California, Berkeley, dan salah satu penulis studi baru kepada AFP.

Sarannya adalah, dari mana pun ‘Oumuamua berasal, itu dimulai sebagai badan air yang mirip komet.

Selama perjalanan antarbintangnya, ia meledak dengan menembus sinar kosmik yang mengubah sebagian airnya menjadi gas hidrogen yang terperangkap di dalam inti tubuh.

Saat Oumuamua semakin dekat ke matahari, katanya, panas melepaskan hidrogen yang terperangkap, bertindak sebagai “dorongan” yang mendorong objek ke lintasan yang tidak terduga.

Daryl Seligman Universitas Cornell, salah satu penulis dari Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Naturemengatakan bahwa “Jenny benar tentang hidrogen yang terperangkap.”

“Kami memiliki semua ide bodoh ini, seperti gunung es hidrogen dan hal-hal gila lainnya, dan itu hanya penjelasan yang lebih umum,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Marco Micheli, seorang astronom di Badan Antariksa Eropa yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, berkomentar di Nature bahwa makalah tersebut “mungkin menawarkan penjelasan pertama yang sederhana dan realistis secara fisik tentang sifat-sifat objek ini.”

Tidak semua orang yakin.

Avi Loeb, fisikawan teoretis terpuji yang merupakan ketua astronomi di Universitas Harvard, menegaskan bahwa penjelasan paling sederhana adalah bahwa “Oumuamua adalah teknologi alien — termasuk dalam bukunya tahun 2021 Extraterrestrial: The First Sign of Intelligent Life Beyond Earth.” “

Dalam bukunya, Loeb berpendapat bahwa objek tersebut mungkin adalah puing-puing dari teknologi alien canggih – sampah luar angkasa dari jarak beberapa tahun cahaya. Itu mungkin semacam “layar ringan” yang didorong oleh sinar matahari, teknologi yang saat ini dikembangkan manusia untuk eksplorasi ruang angkasa.

“Kemungkinan akan ada banyak sampah antariksa atau akan ada penyelidikan,” katanya. CBS Boston pada tahun 2021. “Kami tidak tahu karena kami belum mengumpulkan cukup data, cukup bukti, dan saya hanya memperingatkan semua orang untuk memperhatikan hal-hal seperti itu agar kami dapat memeriksanya dengan lebih hati-hati di lain waktu.”

Loeb menolak teori baru tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa klaim komet tanpa ekor adalah “seperti mengatakan gajah adalah zebra tanpa belang.”

Dia menunjuk ke ekor komet besar yang terlihat di 2I/Borisov, pengunjung kedua yang diketahui dari luar tata surya, yang terlihat pada 2019.

Pada tahun 2018, Lub kata Tony Dokoupil, koresponden CBS News bahwa “tampaknya ada kekuatan tambahan” yang mendorong Oumuamua—dan “tidak jelas apa yang menyebabkan dorongan ini.”

Roman Rafikov dari University of Cambridge di Inggris mengatakan dia sebelumnya telah menunjukkan bahwa jika gas yang terperangkap berada di belakang percepatan ‘Oumuamua, itu akan “secara signifikan” mengubah laju rotasinya – padahal tidak.

Rafikov mengatakan dia “sangat curiga” terhadap teori semacam itu, namun menambahkan bahwa dia lebih suka “penjelasan yang tidak melibatkan alien atau kekuatan ilahi”.

Bergner berpendapat bahwa alasan Oumuamua tidak memiliki ekor atau koma adalah karena ia jauh lebih muda daripada komet mana pun – termasuk 2I/Borisov – yang pernah diamati.

Tapi ini bisa segera berubah.

Di tahun-tahun mendatang, lebih banyak komet, kemungkinan dari dalam dan luar tata surya, dapat ditemukan oleh survei warisan Observatorium Ruang dan Waktu Rubin di Chili, yang proyek pencitraannya diperkirakan akan dimulai pada tahun 2025.

Bergner mengatakan bahwa jika komet muda menunjukkan tanda-tanda melepaskan hidrogen yang terperangkap – dan tidak memiliki ekor dan koma – itu dapat membantu mengkonfirmasi teorinya.

Ketika sampai pada gagasan tentang kehidupan di luar bumi, katanya, itu “tergantung pada standar pembuktian apa yang Anda butuhkan untuk menyebut alien.”

“Kami tidak akan tahu pasti apa itu ‘Oumuamua – kami kehilangan kesempatan,” katanya. “Tapi untuk saat ini, saya pikir kita memiliki penjelasan non-ruang yang meyakinkan di sini.”

Ilustrasi sejarah yang masuk akal untuk ‘Oumuamua menunjukkan asal usul sistem induknya sekitar 0,4 miliar tahun yang lalu; sinar kosmik terkikis selama perjalanannya ke tata surya; dan lintasan melalui tata surya, termasuk pendekatan terdekatnya dengan matahari pada 9 September 2017, dan penemuannya pada Oktober 2017. Di setiap titik sepanjang sejarahnya, ilustrasi ini menunjukkan ukuran proyeksi ‘Oumuamua, dan rasio antara terpanjangnya dan dimensi terpendek.

S.Selkirk/ASU


READ  Penelitian telah menemukan bahwa dampak perubahan iklim mengancam hiu. Inilah alasannya.