April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para astronom mengamati bintang katai putih dengan “bekas luka” logam. ruang angkasa

Para astronom mengamati bintang katai putih dengan “bekas luka” logam.  ruang angkasa

Para astronom telah menemukan sebuah bintang dengan “bekas luka” metalik gelap di permukaannya, yang diyakini sebagai bekas pecahan planet yang terlalu dekat dengan inangnya.

Bintang katai putih, yang disebut WD 0816-310, adalah sisa bintang padat seukuran Bumi yang berjarak sekitar 63 tahun cahaya dan akan serupa dengan Matahari kita semasa hidupnya. Pengamatan mengungkapkan adanya sepetak mineral terkonsentrasi di permukaannya, yang tampaknya merupakan sisa-sisa planet atau asteroid yang tertelan.

“Beberapa katai putih – yang secara perlahan mendinginkan bara bintang seperti Matahari kita – diketahui memecah bagian-bagian sistem planetnya,” kata Stefano Pagnolo, astronom di Armagh Observatory and Planetarium di Irlandia Utara, Inggris, dan penulis utama studi tersebut. buku. pembelajaran.

Sebelumnya, fragmen-fragmen ini diasumsikan akan tenggelam ke dalam bintang dan tersebar merata di permukaan. Namun, hasil terbaru mengungkapkan bahwa material planet tampaknya terkunci di tempatnya oleh medan magnet bintang, sehingga menghasilkan struktur permukaan yang misterius. Sepetak mineral menutupi sebagian besar kutub dibandingkan dengan wilayah Antartika di Bumi.

Katai putih adalah inti bintang yang tertinggal setelah bintang sekarat kehabisan bahan bakar nuklirnya dan melepaskan lapisan luarnya membentuk awan bercahaya, yang dikenal sebagai nebula planet. Berukuran kira-kira sebesar Bumi, ia sangat padat sehingga gravitasinya dapat menghancurkan planet atau asteroid yang berada di sekitarnya.

“Ketika sebuah planet atau asteroid mendekat, ia akan terkoyak oleh air pasang,” kata Guy Farrehy, profesor astrofisika di University College London dan salah satu penulis studi tersebut. Ini adalah spiral kematian yang paling utama [of one of these fragments]. Kita belum pernah melihat ini sebelumnya. Sekarang kita tahu saat-saat terakhir sebelum mereka dilahap.

READ  Wilayah Kota New York sedang tenggelam dan meningkat

Perhitungan menunjukkan bahwa mineral yang terdeteksi di permukaan bintang pasti berasal dari pecahan planet besar seperti Vesta atau mungkin lebih besar, yang lebarnya sekitar 500 kilometer, dan merupakan asteroid terbesar kedua di tata surya.

Tim mengamati bahwa kekuatan pendeteksian logam berubah seiring rotasi bintang, yang menunjukkan bahwa logam terkonsentrasi di area tertentu di permukaan katai putih, bukan tersebar mulus di atasnya.

Mereka juga menemukan bahwa perubahan ini bersamaan dengan perubahan medan magnet katai putih, yang menunjukkan bahwa bekas luka mineral ini terletak di salah satu kutub magnetnya. Bukti ini menunjukkan bahwa medan magnet mengarahkan logam ke dalam bintang dan menciptakan bekas luka.

Profesor John Landstreet, dari University of Western Ontario di Kanada dan Armagh Observatory and Planetarium, mengatakan: “Bekas luka ini adalah potongan material planet yang terkonsentrasi, yang ditahan oleh medan magnet yang sama yang mengarahkan pecahan-pecahan yang jatuh. Tidak ada yang seperti ini yang pernah terjadi.” pernah terlihat sebelumnya.”

Para astronom mengamati apa yang disebut katai putih yang tercemar karena pengukuran logam dan unsur-unsur yang ada dapat memberikan wawasan yang belum pernah ada sebelumnya mengenai komposisi sebagian besar planet ekstrasurya.

Hasilnya dipublikasikan di Surat Jurnal Astrofisika.