Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para astronom mengabadikan momen sebuah bintang meledak di akhir hidupnya

Para astronom telah menangkap momen sebuah bintang, 500 juta tahun cahaya dari Bumi, meledak dalam supernova yang dramatis, menandai akhir hidupnya.  Gambar kiri dari 2014 sebelum ledakan, dan kanan dari 2021, dengan ledakan di kanan bawah

Para astronom telah menangkap momen sebuah bintang, 500 juta tahun cahaya dari Bumi, meledak dalam supernova yang dramatis, menandai akhir hidupnya.

Ledakan supernova tipe II terjadi ketika bintang yang sangat besar tidak dapat menggabungkan atom di dalam intinya, menyebabkannya meledak, melepaskan lapisan luarnya.

Supernova, yang disebut SN2021afdx, terjadi di galaksi Cartwheel berbentuk tidak biasa, yang terletak di konstelasi Sculptor.

Para astronom menangkap gambar pada Desember 2021 menggunakan Teleskop Teknologi Baru European Southern Observatory (NTT) di Chili.

Mereka kemudian membandingkan gambar itu dengan satu dari galaksi yang sama, yang diambil dengan Very Large Telescope (VLT) pada Agustus 2014 – sebelum ledakan supernova terjadi.

Cahaya terang baru dapat dilihat di sisi kiri bawah gambar baru, hal ini tidak terlihat pada gambar 2014.

Para astronom telah menangkap momen sebuah bintang, 500 juta tahun cahaya dari Bumi, meledak dalam supernova yang dramatis, menandai akhir hidupnya. Gambar kiri dari 2014 sebelum ledakan, dan kanan dari 2021, dengan ledakan di kanan bawah

Cahaya dari ledakan bintang dapat terlihat selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah peristiwa itu, meskipun diamati pada Desember 2021, ledakan supernova terjadi 500 juta tahun yang lalu – butuh waktu selama itu untuk cahaya mencapai Bumi.

Itu terletak di dalam Galaksi Cartwheel, yang dulunya merupakan galaksi spiral biasa yang mengalami interaksi langsung dengan galaksi pendamping yang lebih kecil beberapa juta tahun yang lalu, memberikan penampilan yang khas.

SN2021afdx adalah supernova Tipe II, yang terjadi ketika bintang masif mencapai akhir evolusinya dan meninggalkan lubang hitam atau bintang neutron.

Supernova adalah salah satu alasan para astronom mengatakan bahwa kita semua terbuat dari debu bintang, karena mereka meninggalkan ruang di sekitarnya yang penuh dengan unsur-unsur berat. Unsur-unsur ini terbentuk sebagai bintang muda, yang nantinya dapat memunculkan generasi bintang dan planet baru.

Mendeteksi dan mempelajari peristiwa tak terduga ini membutuhkan kerja sama internasional di berbagai teleskop.

Pengamatan ini harus dilakukan selama bertahun-tahun – untuk mendeteksi perbedaan di langit malam – karena, meskipun terlihat selama beberapa bulan, mereka bisa cepat berlalu.

SN2021afdx pertama kali diamati pada November 2021 oleh survei ATLAS.

Atlas adalah sistem peringatan dini dampak asteroid yang dikembangkan oleh University of Hawaii dan didanai oleh NASA.

Ini terdiri dari empat teleskop, dua di Hawaii, satu di Chili dan yang keempat di Afrika Selatan. Masing-masing secara otomatis memindai seluruh langit beberapa kali setiap malam untuk mencari objek bergerak. Mereka dapat digunakan untuk menemukan supernova.

Setelah Atlas menemukan supernova, European Southern Observatory mengarahkan ePESSTO+ ke objek tersebut, ESO General Spectroscopic Survey of Transient Objects, yang dirancang untuk mempelajari peristiwa transien seperti supernova.

Mereka tidak hanya menangkap gambar galaksi yang indah, dan supernova – di sudut kiri bawah struktur – tetapi juga spektrumnya. Para astronom dapat menggunakan spektrum ini untuk menentukan apakah itu supernova tipe II.

Galaksi Cartwheel, yang menjadi tuan rumah peristiwa supernova baru ini, adalah galaksi lenticular dan cincin – diperkirakan berdiameter sekitar 150.000 tahun cahaya.

Ini adalah bagian utama dari kelompok galaksi Cartwheel, dengan empat galaksi spiral – tiga pendamping dan galaksi Cartwheel itu sendiri.

Supernova terjadi ketika bintang raksasa meledak

Supernova terjadi ketika sebuah bintang meledak, melepaskan puing-puing dan partikel ke luar angkasa.

Supernova hanya terbakar untuk waktu yang singkat, tetapi dapat memberi tahu banyak ilmuwan tentang bagaimana alam semesta terbentuk.

READ  Jelajahi secara mendalam: temui Casper si gurita hantu | lingkungan

Salah satu jenis supernova menunjukkan kepada para ilmuwan bahwa kita hidup di alam semesta yang mengembang, dunia yang tumbuh dengan kecepatan yang terus meningkat.

Para ilmuwan juga telah menentukan bahwa supernova memainkan peran utama dalam distribusi unsur-unsur di seluruh alam semesta.

Pada tahun 1987, para astronom mengamati

Pada tahun 1987, para astronom melihat “supernova raksasa” di galaksi terdekat yang berkobar dengan kekuatan lebih dari 100 juta matahari (foto)

Ada dua jenis supernova yang diketahui.

Jenis pertama terjadi dalam sistem bintang biner ketika salah satu dari dua bintang, katai putih karbon dan oksigen, mencuri materi dari bintang pendampingnya.

Akhirnya, katai putih mengakumulasi banyak materi, menyebabkan bintang meledak, menghasilkan supernova.

Jenis supernova kedua terjadi pada akhir masa hidup satu bintang.

Saat bintang kehabisan bahan bakar nuklir, sebagian massanya mengalir ke intinya.

Akhirnya, inti terlalu berat untuk menahan gaya gravitasinya sendiri dan inti runtuh, menghasilkan ledakan raksasa lainnya.

Banyak unsur di Bumi terbentuk di inti bintang dan unsur-unsur ini terus membentuk bintang, planet, dan segala sesuatu yang baru di alam semesta.