Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para arkeolog melupakan fakta ini karena penerbangan luar angkasa terbaru yang dilakukan Virgin Galactic

Para arkeolog melupakan fakta ini karena penerbangan luar angkasa terbaru yang dilakukan Virgin Galactic

Pekan lalu, Virgin Galactic menyelesaikan penerbangan lain, mengirim tiga penumpang dan seorang instruktur ke luar angkasa. Namun tidak ada penumpang yang masih hidup di dalam VSS tersebut kesepian Yang membuat banyak orang gempar. alih-alih, Catatan laporan Para arkeolog di seluruh dunia kesal karena seorang penumpang membawa fosil manusia purba ke luar angkasa.

Fosil diambil dengan kapal VSS kesepian Beberapa disertakan Australopithecus sediba, yang hidup sekitar dua juta tahun yang lalu, menurut perkiraan para peneliti. Penggalian kedua berasal dari Homo nalediIni adalah spesies manusia purba yang hidup 250 ribu tahun yang lalu. Kedua spesies tersebut ditemukan di dekat Johannesburg di Afrika Selatan oleh tim yang dipimpin oleh Lee Berger.

Bahkan, Berger-lah yang mendapat izin dari South African Heritage Resources Agency (SAHRA) untuk mengekspor fosil yang dibawa ke luar angkasa. Mereka dibawa ke dalam pesawat oleh Tim Nash, seorang pengusaha Afrika Selatan dan salah satu dari tiga penumpang di dalamnya kesepian.

Lihat video Homo naledisalah satu dari dua jenis fosil manusia purba yang telah dibawa ke luar angkasa.

Pengangkutan fosil manusia purba ini ke luar angkasa adalah bagian dari kampanye propaganda yang rumit untuk menarik perhatian pada “sains, eksplorasi, asal usul manusia, dan Afrika Selatan.” Berger bertanya pria. Terlepas dari potensi paparan yang ditimbulkannya, para arkeolog mengatakan tindakan tersebut membahayakan sisa-sisa jenazah dan mungkin menyebabkan hilangnya salah satu referensi identifikasi utama. A. SedibaTulang bahu yang dikirim ke luar angkasa sebenarnya adalah yang pertama A. Sediba Fosil yang akan ditemukan, dan dengan demikian menjadi referensi yang membantu dalam mengidentifikasi spesies.

Tentu saja, ceritanya akan jauh berbeda jika pelayaran tersebut tidak berhasil, bukan hanya karena hilangnya nyawa, namun juga karena potensi hilangnya sejarah jika pelayaran tersebut tidak berjalan lancar. Untungnya, hal ini tidak terjadi.

Ini juga bukan pertama kalinya kita melihat fosil purba berpindah ke luar angkasa. Sebelumnya, fosil dinosaurus terlempar dari atmosfer bumi. Namun, para arkeolog memang pantas merasa kecewa. Jika perjalanannya berjalan buruk, Bones bisa saja hilang di sini selamanya. Sebagian kecil namun penting dari sejarah hilang bersama mereka.

READ  Bagaimana astronot Muslim merayakan Ramadhan di luar angkasa?