Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pandangan pertama terhadap petunjuk asteroid bahwa ia adalah bagian dari lautan yang hilang: ScienceAlert

Pandangan pertama terhadap petunjuk asteroid bahwa ia adalah bagian dari lautan yang hilang: ScienceAlert

Ilmuwan NASA baru mulai menganalisis bagian-bagian yang dibawa dari planet ini Asteroid BennuBukti awal menunjukkan bahwa bahan yang dikandungnya berasal dari dunia lautan purba.

Asumsi ini didasarkan pada kerak fosfat yang ditemukan di asteroid tersebut. Mineral fosfat kaya kalsium dan magnesium belum pernah terlihat pada meteorit, batuan luar angkasa kecil yang melewati atmosfer dan mencapai Bumi.

Sifat kimiawi mineral tersebut memiliki kemiripan yang luar biasa dengan yang ditemukan pada uap yang berasal dari bawah kerak es bulan Saturnus. Enceladus.

Fosfat juga merupakan bahan penyusun kehidupan, menambah bobot hipotesis bahwa kehidupan di Bumi pertama kali tercipta dari material yang ditinggalkan oleh asteroid, ketika mereka jatuh ke permukaan pada awal sejarah planet kita yang penuh gejolak.

Para ilmuwan mengatakan dunia tempat Bennu berada mungkin memiliki kemiripan dengan Enceladus, namun ukurannya sekitar setengahnya. Saat tata surya terbentuk, ia akan hancur akibat tabrakan dengan benda lain, sehingga menciptakan ribuan asteroid.

Ini adalah penyelidikan yang sangat menarik bagi para ilmuwan karena kesempatan untuk mempelajari sampel asteroid sangat langka. itu Misi OSIRIS-REx Ini adalah ketiga kalinya dalam sejarah kita berhasil mengambil potongan-potongan asteroid dan mengembalikannya ke Bumi.

Dalam kasus Bennu, perjalanan pulang pergi memakan waktu total tujuh tahun dan menempuh jarak yang signifikan sejauh 6,21 miliar kilometer (3,86 miliar mil). Kapsul sampel dikembalikan dengan selamat pada September 2023.

“Kita akan sibuk dalam waktu yang sangat lama,” kata ilmuwan planet Dante Lauretta, dari Universitas Arizona, kepada Leonard David pada konferensi pers. Situs web Space.com. “Itu adalah jumlah sampel yang sangat besar bagi kami.”

Tim di seluruh dunia sedang mengamati lebih dekat pecahan asteroid. Di Universitas Arizona, mereka menyaring ribuan partikel, yang terbesar berukuran 3,5 cm (1,4 inci).

READ  Apa yang terjadi dengan semua lubang hitam supermasif? Para astronom terkejut dengan data Webb

Ini termasuk teknik yang diterapkan pada sampel asteroid Difraksi sinar-Xdi mana pola radiasi elektromagnetik dianalisis untuk memahami lebih lanjut sifat material yang bersentuhan dengannya.

Bennu diyakini mewakili material sisa pembentukan tata surya, sekitar 4,5 miliar tahun lalu. Memahami dari mana asalnya akan mengajarkan kita lebih banyak tentang dari mana asalnya juga.

Kami masih dalam tahap awal penelitian ini, dan kami mengharapkan banyak penemuan dan penemuan di masa depan – termasuk, mungkin, konfirmasi jenis penemuan tersebut. planet Yang melahirkan Benno.

Penemuan yang dicapai sejauh ini dijadwalkan untuk dipresentasikan pada Konferensi Sains Bulan dan Planet ke-55, yang akan diadakan di Texas.