Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan setidaknya 61 migran telah tenggelam di lepas pantai Libya

Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan setidaknya 61 migran telah tenggelam di lepas pantai Libya

Lebih dari 60 migran tenggelam dalam kecelakaan kapal di lepas pantai Libya, kata badan migrasi internasional pada hari Sabtu, yang merupakan babak lain dari kerugian yang terus berlanjut di Laut Mediterania ketika orang-orang di Afrika melarikan diri dari kelaparan, konflik dan kerusuhan lainnya ke pantai yang jauh.

Organisasi Internasional untuk Migrasi di Libya mengatakan Diposting di platform media sosial X Perempuan dan anak-anak termasuk di antara 61 migran yang meninggal. Pemerintah Libya tidak segera mengomentari laporan badan tersebut.

Badan tersebut mengatakan, mengutip orang-orang yang selamat dari kecelakaan kapal tersebut, bahwa kapal tersebut berangkat dari kota Zuwara di Libya dengan sekitar 86 orang di dalamnya. Tidak jelas kapan tepatnya perjalanannya dimulai. “Mediterania Tengah tetap menjadi salah satu rute migrasi paling berbahaya di dunia,” kata Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

Awal tahun ini, setidaknya 73 migran tewas dalam bencana lain di lepas pantai Libya. Insiden itu melibatkan sebuah perahu yang membawa sedikitnya 80 orang yang diyakini telah meninggalkan Qasr al-Kayar, Libya, pada 14 Februari menuju Eropa. Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan tepat waktu. Dia menambahkan, tujuh orang selamat dan 11 jenazah ditemukan.

Lebih dari 28.000 warga Afrika telah meninggal atau hilang di Mediterania sejak tahun 2014, menurut statistik. Data Organisasi Internasional untuk Migrasi. Banyak dari mereka berangkat ke utara menuju negara-negara seperti Italia dan Yunani, yang merupakan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi Eropa.

Pada bulan Juni, setidaknya 79 orang tenggelam di Laut Mediterania setelah sebuah kapal besar yang membawa migran tenggelam, kata pihak berwenang Yunani, dalam insiden paling mematikan di lepas pantai negara itu sejak puncak krisis migrasi pada tahun 2015. Lebih dari 100 orang berhasil diselamatkan. . orang.

READ  Tiga bulan setelah perang, kehidupan di Rusia telah sangat berubah

Pada bulan Februari, sebuah perahu kayu yang membawa antara 130 dan 180 migran menabrak batu di dekat kota pantai di Italia selatan, menyebabkan sedikitnya 59 orang tenggelam, termasuk bayi yang baru lahir dan anak-anak lainnya, kata pihak berwenang.

Para pemimpin Eropa telah menerapkan serangkaian kebijakan untuk menangani masuknya pengungsi, seperti Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni yang mengumumkan pada bulan November bahwa pemerintahannya telah mencapai kesepakatan dengan Albania, sebuah negara non-UE di seberang Laut Adriatik, untuk melakukan outsourcing migran. pengolahan. dan penahanan migran. Namun para politisi Italia yang terkejut dengan pengumuman Meloni bertanya-tanya apakah perjanjian tersebut sah, bermoral, praktis, atau bahkan nyata.

Yunani mengambil sikap keras terhadap imigran. Pengadilan telah mengambil tindakan keras terhadap LSM yang menangani migran, dan pemerintahan Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis dituduh memulangkan pencari suaka ke laut secara ilegal.