April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Orang-orang baru saja menyadari kebenaran menakutkan tentang apa yang akan terjadi pada bumi jika bumi kehilangan oksigen hanya dalam waktu lima detik

Orang-orang baru saja menyadari kebenaran menakutkan tentang apa yang akan terjadi pada bumi jika bumi kehilangan oksigen hanya dalam waktu lima detik

Sebuah video baru mengirimkan gelombang seismik melalui media sosial, mengungkap kebenaran mengerikan tentang apa yang akan terjadi pada Bumi jika bumi kehilangan seluruh oksigennya hanya dalam lima detik.

Meskipun sebagian besar manusia dapat menahan napas dalam waktu lama, hilangnya gas vital ini akan membuat dunia kita kacau balau.

Beberapa konsekuensinya, seperti hilangnya lapisan ozon pelindung bumi, mungkin tidak mengejutkan banyak orang, namun pengguna TikTok yang produktif yang merinci skenario hipotetis kiamat ini telah memberikan beberapa kejutan.

Bahkan ketika matahari masih bersinar di planet kita, misalnya, Anda tidak akan pernah melihat bencana yang berlangsung cepat ini, karena dunia akan berubah menjadi kegelapan.

Sebuah video baru telah menimbulkan kehebohan di media sosial, mengungkap kebenaran mengerikan tentang apa yang akan terjadi pada Bumi (di atas) jika bumi kehilangan seluruh oksigennya hanya dalam lima detik. Meskipun sebagian besar manusia dapat menahan napas dalam waktu lama, hilangnya biogas ini akan membuat dunia kita kacau balau.

“Pada awalnya, tubuh Anda mungkin tidak menyadarinya,” kata Thomas Mulligan. @mulligan. televisi Di peron.

Mulligan menambahkan: “Tetapi Anda akan menyadarinya, ketika langit berubah menjadi hitam pekat, karena tidak ada oksigen di atmosfer untuk menyebarkan sinar cahaya dari matahari.”

Mulligan yang berasal dari Vancouver, Kanada, terkenal dengan videonya tentang luar angkasa, teknologi, masa depan, dan tokoh ilmiah terkenal seperti Albert Einstein dan Carl Sagan.

Saat tulisan ini dibuat, pria berusia dua puluhan ini telah mengumpulkan hampir 963.000 pengikut di platform tersebut, terpesona dengan penjelasan singkat dan hal-hal sepele ilmiahnya.

Segala bentuk transportasi yang mengandalkan pembakaran, kata TikToker

TikToker mencatat bahwa segala bentuk transportasi yang mengandalkan pembakaran akan “segera berhenti berfungsi.” Yang lebih berbahaya lagi, kata dia, lapisan ozon juga akan hilang sehingga menyebabkan semua orang memulai proses memasak.

Mulligan — yang telah membuat video tentang bagaimana cara bertahan hidup dari kiamat zombie, “Skala Kardashev” dari peradaban alien yang maju, dan banyak lagi — menggoda efek tingkat kedua dari hilangnya oksigen secara massal di Bumi.

“Segala bentuk transportasi yang mengandalkan pembakaran akan segera berhenti berfungsi, menyebabkan pesawat jatuh dari langit dan jutaan mobil berhenti bekerja,” kata TikToker.

Yang lebih mengkhawatirkan lagi, katanya, “Lapisan ozon juga akan hilang, menyebabkan semua orang dan segala sesuatu memulai proses memasak.”

Meskipun manusia hanya akan merasakan dan mendengar dampak yang menghancurkan bumi ini dalam kondisi gelap yang baru ini, Mulligan mengatakan bahwa seluruh populasi global akan segera kehilangan panca indera mereka juga.

Ia menjelaskan, gendang telinga manusia akan pecah akibat perubahan tekanan udara atmosfer akibat hilangnya oksigen dalam ruang hampa.

Tapi mungkin kejutan terbesar dalam skenario ini adalah bahwa seluruh planet akan mulai berkontraksi dengan cepat, dan meledak dari kerak ke bawah, setidaknya menurut Mulligan.

READ  Kerangka dinosaurus yang ditemukan di halaman belakang Portugal bisa menjadi temuan terbesar di Eropa: laporan

Pemikirannya mencakup sedikit geokimia dan lempeng tektonik.

“Karena kerak bumi terdiri dari 45% oksigen, maka kerak bumi juga akan runtuh sepenuhnya,” kata Mulligan kepada pengikut TikTok-nya.

“Setiap orang dan segalanya akan segera mulai jatuh ke tengah.”

Apa yang akan terjadi pada Bumi jika Matahari mati?

Lima miliar tahun dari sekarang, Matahari dikatakan telah tumbuh menjadi bintang raksasa merah, 100 kali lebih besar dari ukurannya saat ini.

Pada akhirnya, ia akan mengeluarkan gas dan debu untuk membentuk “cangkang” yang menyumbang hingga setengah massanya.

Intinya akan menjadi bintang katai putih kecil. Ini akan bersinar selama ribuan tahun, menerangi atmosfer hingga membentuk nebula planet berbentuk cincin.

Lima miliar tahun dari sekarang, Matahari dikatakan telah tumbuh menjadi bintang raksasa merah, 100 kali lebih besar dari ukurannya saat ini.

Lima miliar tahun dari sekarang, Matahari dikatakan telah tumbuh menjadi bintang raksasa merah, 100 kali lebih besar dari ukurannya saat ini.

Meskipun transformasi ini akan mengubah tata surya, para ilmuwan tidak yakin apa yang akan terjadi pada batuan ketiga dari matahari.

Kita sudah tahu bahwa Matahari kita akan lebih besar dan lebih terang, sehingga kemungkinan besar akan menghancurkan semua kehidupan di planet kita.

Namun belum ada kepastian apakah inti bumi yang berbatu akan bertahan.