April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Opini: Kereta berkecepatan tinggi 'whoosh' yang baru di Indonesia adalah sebuah kisah peringatan bagi California

Opini: Kereta berkecepatan tinggi 'whoosh' yang baru di Indonesia adalah sebuah kisah peringatan bagi California
Pembangunan Jembatan Hanford di selatan Fresno pada bulan Oktober. Atas perkenan Komisi Kereta Kecepatan Tinggi California

Kabar baiknya adalah California suatu hari nanti akan memiliki kereta api berkecepatan tinggi.

Berita buruknya adalah ini bisa terlihat seperti “wusss”.

Ikon komentar

Suara mendesing Nama jalur kereta api berkecepatan tinggi baru yang dibuka Oktober lalu di pulau Jawa, Indonesia. Keberadaannya merupakan titik balik – kereta peluru pertama di Asia Tenggara dan Belahan Bumi Selatan adalah Whoosh.

Demikian pula, kereta api California mungkin merupakan layanan berkecepatan tinggi pertama di Amerika Utara. (Acela Amtrak Dan Garis Terang Florida Jangan dihitung – kecepatannya tidak melebihi 150 mil per jam).

Saya mengendarai Hush selama perjalanan pelaporan ke Jawa pada bulan Februari. Hal ini mengecewakan karena menggambarkan bagaimana perasaan warga California terhadap kereta api berkecepatan tinggi yang pada akhirnya akan kita dapatkan.

Kebanyakan dari mereka Cerita Tentang kemungkinan kereta berkecepatan tinggi California pada kereta peluru yang terbukti dan efisien di Eropa dan Asia Timur. Saya sendiri pernah menulis tentang kehebatan sistem kereta api berkecepatan tinggi Jerman Dan Taiwan. Mengendarai whoosh adalah pengalaman yang sangat berbeda.

Hoosh adalah produk sampingan dari ambisi pemerintahan Presiden Joko Widodo untuk membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi yang akan melintasi 600 mil pulau Jawa – dari kota besar Jakarta di barat hingga Surabaya di timur. Rencana kereta api kecepatan tinggi resmi California juga sama ambisiusnya, membentang sepanjang 600 mil dari San Francisco dan Sacramento di utara hingga San Diego di selatan. Kedua sistem akan menggunakan teknologi serupa dan menjanjikan kecepatan yang sama – 350 kilometer, atau 220 mil, per jam.

Namun ambisi kereta api Indonesia atau Kalifornia sepertinya tidak akan tercapai di masa depan. Whoosh hanyalah sebagian realisasi dari Kereta Kecepatan Tinggi Trans-Jawa: Membentang hanya 140 kilometer dari Jakarta hingga pinggiran kota Bandung—jarak dari LA hingga Santa Barbara. Demikian pula, para pemilih di California menyetujui kereta api berkecepatan tinggi pada tahun 2008, dan berjanji untuk berangkat dari LA ke Bay Area dalam waktu kurang dari tiga jam pada tahun 2020. Saat ini, hanya ruas pertama, 171 mil dari Merced ke Bakersfield, yang sedang dibangun dan juga baru dijadwalkan akan beroperasi pada tahun 2030.

READ  Ekonomi pertunjukan Indonesia gagal memenuhi standar pekerjaan yang layak

Saya menaiki Whoosh pada pagi hari kerja. Kereta berwarna merah itu mengkilat dan baru dan di dalam gerbong, tempat duduknya luas dan nyaman. Tapi ada beberapa penumpang lain. Bahkan dengan tiket saya yang disubsidi dengan harga $18, banyak kereta yang kosong. Laporan berita menunjukkan bahwa Hush sudah merugi, seperti halnya banyak sistem kereta api berkecepatan tinggi lainnya di seluruh dunia.

Mengapa Hush tidak populer? Alasan yang mencerminkan kegagalan rencana kereta api berkecepatan tinggi California adalah bahwa segmen pertama kereta tidak akan membawa Anda ke pusat kota-kota besar.

Di Jakarta, Anda tidak naik kereta di pusat kota, melainkan di stasiun Halim di bagian tenggara kota. Perjalanan taksi saya dari Jakarta Pusat memakan waktu 45 menit. Halim terletak di sebelah bandara domestik kecil – Burbank versi Jakarta. Namun kereta api tidak menuju bandara, dan tidak mudah untuk berjalan kaki ke stasiun dari terminal atau bahkan dari lingkungan sekitar, karena harus melintasi jalan raya.

Perjalanan kereta api dari Jakarta ke Bandung berlangsung cepat dan lancar. Durasinya hanya 45 menit – jauh lebih baik dibandingkan tiga jam perjalanan dengan mobil.

Namun, di sisi lain, koneksinya bahkan lebih besar. Kereta tidak pergi dekat pusat kota Bandung. Sebaliknya, saya diturunkan di Stasiun Thegallur, selatan Bandung.

Di sana saya mendapati diri saya dikelilingi oleh lahan terbuka dan lapangan sepak bola yang luas. Saya harus menghabiskan 45 menit lagi di dalam taksi untuk sampai ke pusat kota Bandung, di mana saya akan mewawancarai anggota pemerintah daerah dan mengunjungi sekolah. Dua kali naik taksi – di Jakarta dan Bandung Raya – memakan waktu 90 menit, dua kali lipat waktu yang saya habiskan di perjalanan kereta.

READ  G20: Indonesia mencari pasar tenaga kerja untuk penyandang disabilitas

Dalam perjalanan pulang ke Jakarta dari Bandung, saya mencoba jalur alternatif. Saya melanjutkan Kereta pengumpan khusus – dioperasikan perlahan dengan mesin diesel – dari pusat kota bandung ke stasiun hush lainnya. Perjalanan memakan waktu 22 menit. Setelah Hush menurunkan saya di Stasiun Halim di Jakarta Tenggara, saya naik metro Jakarta kembali ke tempat saya tinggal di Jakarta Pusat. Perjalanan memakan waktu 70 menit.

Pendekatan kereta api berkecepatan tinggi di California juga mengalami kegagalan koneksi yang serupa. Wilayah pertama terbatas pada Central Valley, bahkan tidak menembus Bay Area dan pinggiran luar California Selatan. Titik akhir segmen pertama tersebut, Merced dan Bakersfield, memiliki pilihan angkutan umum yang terbatas; Untuk mencapai lebih banyak tempat, Anda perlu menggunakan jaringan transportasi yang lebih lambat atau akses ke mobil.

Di California dan Indonesia, kecil kemungkinannya proyek kereta api akan menciptakan sistem kereta api yang kuat dan terhubung erat. Kendala yang dihadapi kedua negara sama: kurangnya dana publik.

Baik pemerintah Indonesia maupun California tidak bersedia membayar biaya tinggi untuk membangun sistem kereta api berkecepatan tinggi yang besar. Oleh karena itu, kedua skema tersebut bergantung pada uang dari negara luar.

Pendanaan Hush berasal dari Tiongkok Inisiatif Sabuk dan Jalan, program pinjaman infrastruktur Xi Jinping yang paling terkenal namun sebagian besar gagal. (Akibatnya, perusahaan Tiongkok memiliki sebagian besar saham Hush). California, sementara itu, membutuhkan pemerintah federal untuk menjalankan kereta api berkecepatan tinggi meskipun ada dana obligasi negara. Dan Washington adalah pendukung yang berubah-ubah. Pemerintahan Biden baru-baru ini mengirimkan infus $3 miliar. Pemerintahan Trump sebelumnya mengambil uang tersebut.

Yang lebih buruk lagi, baik Indonesia maupun California dilanda pembengkakan biaya dan penundaan besar pada segmen kereta api pertama mereka – serta skandal yang menghambat investasi. Whoosh melebihi anggaran lebih dari $1 miliar dan terlambat empat tahun pada episode pertamanya senilai $7,2 miliar. Divisi Pertama California diperkirakan menelan biaya $33 miliar — kira-kira sama dengan perkiraan nilai keseluruhan sistem ketika para pemilih menyetujuinya pada tahun 2008. Keseluruhan sistem sekarang menelan biaya $128 miliar dan membutuhkan beberapa dekade lagi untuk selesai.

READ  Pemberontak separatis telah membunuh 13 tentara Indonesia di Papua, Indonesia

Apa yang saya pelajari di Jawa adalah bahwa dengan kereta berkecepatan tinggi, sama seperti hal lainnya, Anda mendapatkan apa yang Anda bayar. Jika pemerintah Anda tidak mengeluarkan uang yang diperlukan untuk membangun sistem kereta api yang kuat dan terhubung dengan baik, Anda tidak akan mendapatkan banyak keuntungan.

Joe Matthews menulis kolom Connecting California Lapangan umum ZócaloInstitut Media Universitas Negeri Arizona.