April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Oksigen di Jupiter dan Europa dapat menghidupi 1 juta orang di Bumi: NASA

Oksigen di Jupiter dan Europa dapat menghidupi 1 juta orang di Bumi: NASA

Ilustrasi Europa ini menunjukkan bagaimana permukaan esnya bisa bersinar bahkan di sisi malamnya, karena Jupiter terus-menerus membombardirnya dengan radiasi.
NASA/JPL-Caltech

  • Misi Juno NASA menemukan bahwa bulan es Jupiter, Europa, menghasilkan 1.000 ton oksigen setiap 24 jam.
  • Jumlah tersebut cukup untuk membuat satu juta orang bernapas selama sehari, namun jumlahnya jauh lebih rendah dari perkiraan sebelumnya.
  • Data baru ini mungkin mempersempit kemungkinan bahwa Europa mendukung kehidupan di lautan bawah tanahnya yang luas.

Sekitar 400 juta mil jauhnya, terapung di luar angkasa adalah dunia perairan bernama Europa, yang menghasilkan 1.000 ton oksigen setiap 24 jam. Jumlah oksigen tersebut cukup untuk membuat satu juta orang tetap hidup dalam satu hari. NASA melaporkan minggu ini.

Namun, perkiraan baru ini telah dipublikasikan di jurnal peer-review Astronomi alamHal ini tidak dimaksudkan untuk membatasi jumlah orang yang bisa menghuni bulan Jupiter ini. Mereka membantu para ilmuwan mencari tahu apakah Europa memiliki kehidupannya sendiri.

“Kami pikir Europa adalah tempat yang paling mungkin untuk melihat kehidupan di luar Bumi saat ini,” kata Kurt Niebuhr, ilmuwan utama NASA untuk eksplorasi planet ekstrasurya yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

JunoCam menangkap gambar Europa saat terbang lintas dekat awal tahun ini.
NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/Kevin M. Gill CC BY 3.0

Jika ada bentuk kehidupan di Europa, mereka mungkin terlihat seperti mikroba, atau mungkin sesuatu yang lebih kompleks. Menurut NASA. Namun tidak akan terlihat dari permukaan karena merupakan gurun beku.

Hal ini kemungkinan besar akan ditemukan di lautan bawah tanah bulan yang luas, yang mungkin mengandung dua kali jumlah air yang ditemukan di Bumi.

READ  200.000 kilatan petir - Letusan Hongga di Tonga menghasilkan petir terkuat yang pernah tercatat

Meskipun air adalah salah satu elemen penting dalam kehidupan, seperti yang kita ketahui, air bukanlah satu-satunya elemen. Ada daftar panjang bahan kimia lain yang dicari para ilmuwan, dan oksigen adalah salah satunya.

Bagan ini menunjukkan lautan bawah permukaan yang tersembunyi di bawah kerak beku Eropa.
NASA/JPL-Caltech/Michael Carroll

Kini, pesawat ruang angkasa Juno milik NASA, yang saat ini terbang mengelilingi Jupiter dan bulan-bulannya, telah mengambil perkiraan produksi oksigen Europa yang paling akurat hingga saat ini. Ternyata jauh lebih rendah dari yang kita duga.

Perkiraan terbaru adalah 1.000 ton oksigen setiap 24 jam, 86 kali lebih sedikit dari perkiraan sebelumnya. Data baru ini mungkin menimbulkan pertanyaan mengenai kelayakhunian Eropa.

Bagaimana Eropa menghasilkan oksigen?

Produksi oksigen terlihat sangat berbeda di Europa dibandingkan di Bumi. Bumi mendapatkan oksigen dari fotosintesis, sedangkan Europa berasal dari planet induknya, Jupiter.

Jupiter memancarkan radiasi kuat yang menghujani Eropa dengan partikel berenergi tinggi. Partikel-partikel tersebut kemudian berinteraksi dengan air es beku (H2O) di permukaan bulan.

YouTube/NASA

Reaksi tersebut memecah molekul H2O menjadi gas hidrogen dan oksigen. Namun kemana perginya oksigen ini adalah pertanyaan besarnya. Beberapa mungkin terjebak di dalam es, beberapa mungkin melarikan diri ke luar angkasa, dan beberapa bahkan mungkin melakukan perjalanan ke laut di bawah permukaan Europa.

Jika oksigen mencapai cukup di bawah tanah, itu berarti lautan Europa mengandung salah satu bahan penting bagi kehidupan yang kita kenal. “Tapi ini menjadi tanda tanya besar bagi kami,” kata Niebuhr, karena oksigen bisa berakhir di banyak tempat berbeda.

Ilustrasi instrumen menjelajahi lautan bawah tanah di Eropa.
NASA

Apa yang dilakukan misi Juno NASA adalah menjelaskan lebih banyak tentang jumlah total oksigen yang dihasilkan oleh permukaan Europa. Namun, masih belum jelas berapa banyak, jika ada, yang bocor ke laut bawah tanah.

READ  Bintik matahari "campuran" baru saja melepaskan jilatan api matahari yang besar

Pengukuran oksigen di seluruh Eropa

Untuk mengukur jumlah oksigen yang dihasilkan oleh permukaan Europa, para ilmuwan menggunakan instrumen Jovian Aurora Distributions Experiment (JADE) di pesawat Juno.

JADE dirancang untuk mengukur partikel bermuatan di wilayah aurora Jupiter. Namun saat Juno terbang melintasi Europa pada September 2022, JADE berhasil mengukur partikel bermuatan yang dipancarkan dari atmosfer bulan untuk pertama kalinya.

Dengan menggunakan data JADE, para ilmuwan memperkirakan jumlah total gas hidrogen (bukan oksigen) di atmosfer tipis Eropa. Karena terdapat satu atom oksigen untuk setiap dua atom hidrogen dalam molekul air, para ilmuwan dapat menggunakan data gas hidrogen untuk menghitung jumlah oksigen yang dihasilkan di permukaan.

Ilustrasi ini menunjukkan partikel bermuatan dari Jupiter bertabrakan dengan permukaan Europa, memecah molekul air beku menjadi gas oksigen dan hidrogen.
NASA/JPL-Caltech/SWRI/PU

“Hal ini telah meningkatkan dan mempersempit pemahaman kita tentang berapa banyak oksigen yang disintesis di permukaan,” kata penulis utama studi tersebut, Jami Salai, seorang ahli fisika luar angkasa di Universitas Princeton.

“Tapi kita tidak tahu berapa banyak yang keluar dari permukaan dan berapa banyak yang masuk ke laut,” tambah Salai. Misi Clipper NASA ke Europa yang akan datang mungkin membawa kita lebih dekat untuk menjawab pertanyaan ini.

Pencarian terus-menerus akan kemungkinan adanya kehidupan

Misi Europa Clipper NASA dijadwalkan diluncurkan pada Oktober 2024. Tujuan utamanya adalah untuk menentukan apakah Europa layak huni atau tidak.

Ilustrasi seniman tentang pesawat ruang angkasa Clipper yang mengorbit Europa.
NASA/JPL-Caltech

Clipper akan dilengkapi dengan instrumen yang akan membantu mengungkap struktur internal Europa, seperti radar bawah permukaan. Dengan menggunakan alat ini, para ilmuwan NASA akan mengebor puluhan mil di bawah kerak bumi untuk mengidentifikasi fitur-fitur yang dapat membantu menentukan apakah oksigen mencapai lautan di bawah permukaan, kata Niebuhr kepada BI.

READ  Hujan meteor Orionid: Perhatikan meteor di langit akhir pekan ini

“Clipper adalah misi yang sangat menarik, dengan tujuan ilmiah penting yang kemungkinan besar akan merevolusi pemahaman kita tentang kerak es, lautan di bawah permukaan, dan bagaimana mereka berinteraksi satu sama lain,” kata Szalay.

Europa Clipper dengan semua instrumen bawaannya.
NASA/JPL-Caltech

Meskipun mengetahui apakah lautan bawah permukaan Europa mengandung oksigen akan meningkatkan pemahaman kita tentang kelayakhunian bulan, hal ini tidak secara otomatis memastikan apakah kehidupan ada, atau bisa saja ada, di Europa.

“Jumlah oksigen yang tersedia di Europa bukanlah sebuah saklar biner yang dapat Anda putar untuk memutuskan apakah kehidupan mungkin terjadi atau tidak,” jelas Niebuhr.

Dia menunjukkan bahwa kehidupan telah ada di Bumi selama sekitar 1,5 miliar tahun tanpa oksigen. Jika hal itu bisa terjadi di sini, hal itu juga bisa terjadi di bulan yang jauh ini.

Sedangkan untuk misi Juno, Szalay akan terus mengerjakan data yang diperolehnya selama terbang lintas Europa ini.

“Untuk tahun-tahun mendatang, kami akan meneliti hal ini dan mempelajari semua yang kami bisa,” katanya.