April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nothing Phone 2a dirancang dengan cermat dan hadir dengan label harga yang lumayan

Nothing Phone 2a dirancang dengan cermat dan hadir dengan label harga yang lumayan

Ponsel murah cenderung banyak dilupakan, namun Nothing Phone 2A bukanlah ponsel murah kelas menengah – hal ini terlihat jelas hanya dengan melihatnya.

2A adalah ponsel ketiga Nothing, dan upaya pertamanya pada perangkat yang benar-benar murah. Memang sangat Ramah anggaran: Phone 2A mulai dijual hari ini mulai £319 (€329) untuk model dengan RAM 8GB dan penyimpanan 128GB. Versi 12GB/256GB akan berharga £349 (€379). Pre-order dibuka hari ini dan ponsel akan dikirimkan pada 12 Maret. Versi 256GB akan dijual di AS seharga $349, tetapi ada kendalanya – versi ini hanya tersedia melalui Program pengembang Telepon hanya akan berfungsi di T-Mobile. Ini kerugian kami, karena belum tercipta perangkat yang benar-benar menonjol di antara yang lain.

Estetika sederhana membawa perawatan layar beranda.

Kami telah melihat sekilas 2A dalam beberapa minggu terakhir, jadi spesifikasinya bukanlah kejutan total, tapi inilah ikhtisarnya: Muncul dengan layar OLED 6,7 inci, kecepatan refresh 120Hz dengan Gorilla Glass 5, dan resolusi 1080p. Resolusi – tepatnya 1084 x 2412. Ada baterai besar 5.000mAh yang mendukung pengisian daya kabel 45W, meskipun tidak ada pengisian nirkabel di sini. 2A menggunakan chipset MediaTek Dimensity 7200 Pro, yang sudah kita ketahui, dan hadir dengan peringkat IP54, yang belum kita ketahui.

Desainnya tidak diragukan lagi, mulai dari panel belakang transparan hingga antarmuka pengguna monokrom yang ramping. Modul kamera pusat mencakup kamera utama 50 megapiksel dengan lensa f/1.8 dan penstabil optik, yang cukup jarang ditemukan pada ponsel di bawah $500. Ada kamera ultra lebar 50MP f/2.2 dan kamera depan 32MP. Tiga strip cahaya di sekitar kamera belakang membentuk bagian depan avatar Phone 2A, menghadirkan fitur-fitur familiar dari Phone 2 seperti “flip to glyph” untuk membungkam ponsel dengan cepat dan sebagai gantinya diberi tahu melalui lampu berkedip.

READ  GoPro mengumumkan Hero12 Black seharga $400 dan Max Lens Mod 2.0 seharga $99

Lampu yang berkedip benar-benar keren, tetapi layar yang selalu menyala ini adalah tempatnya.

Mempertimbangkan semua hal di atas, $349 adalah harga yang sangat wajar. Tentu saja, bezel dan panel belakangnya terbuat dari plastik dan hanya tahan cipratan air, dan antarmuka mesin terbangnya sebagian besar masih menarik, namun Harganya hanya $349. Lebih mudah untuk memahami mengapa ia tidak memiliki fitur tertentu, seperti peringkat IP yang lebih kuat, dibandingkan dengan Telepon 2 seharga $599.

Harga ini juga memudahkan untuk mengapresiasi apa adanya Dia adalah Di sini: Antarmuka mesin terbang terlihat seperti suguhan ekstra, dan tampilan informatif yang selalu aktif adalah salah satu favorit saya di ponsel mana pun. Ada NFC untuk pembayaran nirsentuh, yang tidak selalu berlaku pada ponsel beranggaran rendah, dan jika Anda tidak yakin di mana harus mengetuk perangkat tersebut, Anda dapat melihatnya – perangkat tersebut ada di bagian belakang ponsel. Demikian pula, UI minimalis hampir tidak terasa mewah dalam kategori ini, di mana terkadang Anda akan menemukan jenis bloatware terburuk.

Hal ini terlalu bagus untuk menjadi kenyataan — dan jika Anda tinggal di Amerika Serikat, hal tersebut memang benar adanya. 2A hanya tersedia melalui program pengembang Nothing, yang terbuka untuk siapa saja, tetapi perangkat hanya berfungsi di jaringan T-Mobile. Ini mendukung pita n41 operator, yang sebenarnya merupakan tulang punggung jaringan 5G-nya, tetapi jaringan 5G Verizon dan AT&T tidak didukung. Bahkan jika Anda menggunakan T-Mobile, tampaknya agak sulit untuk mengandalkan Ponsel 2A sebagai driver harian tanpa dukungan penuh untuk LTE dan 5G pita rendah. Mengecewakan, tapi hei – ponsel hebat tidak lagi tersedia di AS? Ini bukanlah hal baru.

READ  Pencuri menerobos tembok untuk merampok Apple Store di daerah Seattle

Fotografi oleh Alison Johnson/The Verge