Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA sedang mencari masukan mengenai kekurangan teknologi luar angkasa

NASA sedang mencari masukan mengenai kekurangan teknologi luar angkasa

WASHINGTON — NASA sedang mencari masukan publik tentang bagaimana memprioritaskan hampir 200 topik dalam teknologi luar angkasa untuk meningkatkan cara mereka menginvestasikan dana terbatas pada topik tersebut.

Agensi mengeluarkan Daftar 187 “kekurangan teknologi” Atau topik dimana teknologi saat ini memerlukan pengembangan tambahan untuk memenuhi kebutuhan NASA di masa depan. Kekurangan tersebut terjadi di 20 bidang mulai dari transportasi ruang angkasa dan dukungan kehidupan hingga manajemen energi dan panas.

Melalui a situs webBadan tersebut mengundang masyarakat untuk meninjau teknologi yang terdaftar dan mengevaluasi pentingnya teknologi tersebut hingga 13 Mei. NASA akan menggunakan masukan ini untuk membantu memprioritaskan teknologi tersebut untuk investasi masa depan guna mengisi kekurangan tersebut.

Hal ini merupakan bagian dari upaya Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa (STMD) lembaga tersebut untuk memberikan pendekatan yang lebih ketat mengenai bagaimana pengembangan teknologi didukung. “NASA telah memasuki ritme pertempuran dengan para pemangku kepentingan kami, di mana kami lebih memprioritaskan bidang kegiatan yang kami terlibat, daripada pada awalnya di sekitar ruang masalah: masalah yang sedang kami upayakan untuk dipecahkan,” kata Curt. “Spuds” Vogel, administrator asosiasi NASA untuk teknologi luar angkasa, pada pertemuan Konsorsium Inovasi Permukaan Bulan pada tanggal 23 April.

Dia mengatakan pendekatan lama berisiko mengubah program teknologi luar angkasa NASA menjadi “toko hobi” yang bergantung pada keinginan para pembuat kebijakan. “Ini adalah fokus yang salah.”

Dengan memprioritaskan kekurangan dalam teknologi, dia mengatakan NASA akan lebih mampu menginvestasikan dananya pada hal-hal yang paling penting. “Kita kekurangan dana. Itu berarti kita tidak mempunyai anggaran untuk mengatasi semua masalah ini sekaligus, jadi kita harus memprioritaskan dana terbatas yang kita miliki untuk mengatasi masalah-masalah yang paling penting bagi para pemangku kepentingan kita.”

READ  Roket bulan raksasa Artemis I milik NASA tiba di landasan peluncuran sebelum lepas landas

Melalui proses ini, masyarakat akan dapat mengevaluasi pentingnya beberapa atau seluruh kekurangan teknologi yang diidentifikasi oleh NASA. Mereka juga dapat membuat daftar teknologi yang menurut mereka harus disertakan atau mengidentifikasi kekurangan yang mereka yakini telah teratasi.

NASA akan menggunakan masukan dari proses ini, serta upaya lembaga internal yang terpisah, untuk mengembangkan daftar peringkat teknologi. “Itu harus siap pada musim panas ini,” Alisyn Lowry, direktur perencanaan strategis dan integrasi STMD, mengatakan dalam presentasi terpisah pada pertemuan tanggal 24 April.

Meskipun NASA tidak akan mempublikasikan masukan individu, NASA berencana untuk mengungkapkan bagaimana berbagai kelompok pemangku kepentingan di industri dan akademisi memberi peringkat pada teknologi tersebut. Namun Vogel menekankan bahwa masukan masyarakat hanya akan menjadi salah satu faktor dalam menetapkan prioritas secara keseluruhan.

“Ini adalah alat, bukan alat,” katanya, menggambarkan masukan sebagai bagian dari “jejak audit” yang digunakan untuk menghubungkan teknologi dengan masalah. “Ini akan berdampak pada apa yang kami lakukan, tapi kami akan membuat keputusan akhir.”

Ia mengatakan, angka defisit bisa berubah di tahun-tahun mendatang berdasarkan masukan dalam analisis defisit ini, bisa naik atau turun. Vogel mengatakan dia mengharapkan NASA memperbarui prioritasnya setiap tahun. “Satu atau dua tahun pertama akan menjadi saat di mana sebagian besar perubahan akan terjadi. Setelah itu, semuanya akan berjalan mulus, dan Anda akan melihatnya sebagai alat yang dapat Anda gunakan dengan cara yang sama seperti yang akan kami gunakan juga.”