Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA meluncurkan pesawat luar angkasa untuk mengangkut empat orang ke bulan

NASA meluncurkan pesawat luar angkasa untuk mengangkut empat orang ke bulan

Inilah pesawat luar angkasa yang akan diluncurkan NASA ke bulan, membawa empat astronot untuk mengorbit bulan alami Bumi untuk pertama kalinya sejak tahun 1972.

Pesawat luar angkasa Orion, yang akan digunakan dalam misi Artemis 2 NASA untuk mengorbit bulan, menjalani inspeksi minggu lalu di dalam Gedung Operasi dan Inspeksi yang diberi nama Neil A. Armstrong di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Artemis 2 akan menjadi uji terbang selama 10 hari, yang dijadwalkan diluncurkan pada September 2026 dengan roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa milik badan tersebut. Ini akan menjadi pertama kalinya astronot pergi ke luar angkasa dengan menggunakan roket Space Launch System, yang memberikan daya dorong lebih dari 2 juta pon, menurut NASA.

Tahap dasar

Foto tahap inti roket SLS setinggi 212 kaki diambil di Fasilitas Perakitan Michoud NASA di New Orleans. diterbitkan Bulan lalu. Tangki bahan bakar panggung menampung 733.000 galon bahan bakar cair untuk menggerakkan empat mesin RS-25 di pangkalannya. Pesawat ini akan segera berangkat melalui tongkang menuju Kennedy Space Center.

Misi Artemis 2 akan menjadi tindak lanjut dari tahap Artemis 1, yang melampaui bulan pada akhir tahun 2022, tetapi tanpa astronot di dalamnya.

Gerhana matahari

Misi Artemis 2 dijadwalkan menjadi yang pertama dari tiga misi berawak ke Bulan, karena akan menguji sistem pendukung kehidupan pesawat ruang angkasa Orion dengan empat astronot di dalamnya.

Setelah diluncurkan dari Pad 39B di Kennedy Space Center, Orion akan mengorbit Bumi dua kali sebelum berpindah ke orbit yang sangat elips. Sekitar 24 jam kemudian, para kru akan menyaksikan gerhana matahari singkat di sebelah bulan sebelum meluncurkan apa yang oleh para ilmuwan roket disebut sebagai injeksi translunar – sebuah manuver yang mengirim pesawat ruang angkasa pada perjalanan yang tak terhentikan ke orbit bulan.

Tak satu pun dari empat awak Artemis 2 akan bisa mendarat di bulan. Seperti misi Apollo 8 pada tahun 1968 – pertama kali manusia meninggalkan orbit Bumi – Artemis 2 akan terbang melintasi bulan. Namun, Orion juga akan melakukan perjalanan sejauh 4.600 mil melampaui sisi terjauh Bulan.

Setelah kembali ke Bumi, Orion akan mendarat di Samudera Pasifik.

Persiapan kru

Tes Orion dilakukan pada minggu yang sama dengan tes NASA Mengumumkan Astronot Andre Douglas sebagai anggota cadangan kru Artemis 2. Dia akan berlatih dengan empat anggota kru yang telah dipilih untuk misi tersebut – Reed Wiseman, Victor Glover dan Christina Koch dari NASA dan Jeremy Hansen dari Badan Antariksa Kanada. Pengganti Hansen adalah Jenny Gibbons.

Artemis 2 adalah misi andalan program Artemis 3, yang dijadwalkan menjadi misi berawak kedua dari program tersebut, dan pendaratan di bulan berawak pertama sejak Apollo 17 pada tahun 1972.

Berjalan di bulan

Selama program Artemis 3, dua astronot akan mendarat di permukaan Bulan dengan menggunakan pendarat SpaceX, dan kendaraan tersebut kemungkinan akan mendarat di dekat Kawah Shackleton dekat kutub selatan Bulan. Nama-nama astronot tersebut belum diumumkan, namun NASA mengatakan pihaknya berencana untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan.

Pada bulan Mei, Douglas dan sesama astronot NASA Kate Rubins baru-baru ini melakukan empat percobaan Simulasi berjalan di bulan Untuk penerbangan Artemis 3 ke medan vulkanik San Francisco yang mirip bulan di Arizona utara.

Misi Artemis dijadwalkan akan dilakukan setiap tahun setelah tahun 2030, dan misi Artemis 5, 6, 7 atau 8 juga dijadwalkan untuk membawa astronot ke permukaan bulan.

Saya berharap Anda memiliki langit cerah dan mata lebar.

READ  Teleskop James Webb NASA, Observatory merilis gambar satelit