Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA Artemis I Orion Spacecraft Splashdown: Pembaruan langsung dan video

Planet Earth’s blue and white swirls loom behind an inverted spacecraft with its engine cones and one solar panel visible.

Suatu hari, peluncuran roket lain oleh SpaceX dan pesawat ruang angkasa lain menuju bulan. Semua itu terdengar akrab akhir-akhir ini.

SpaceX telah meluncurkan roket Falcon 9 lebih dari 50 kali tahun ini. Artemis I NASA, uji terbang tanpa awak yang merupakan pendahulu misi astronot di masa depan, hampir kembali ke Bumi setelah Itu berputar mengelilingi bulan. CAPSTONE, CubeSat kecil yang disponsori oleh NASA, masih mengorbit bulan setelah diluncurkan pada bulan Juni. robot Pengorbit Korea Selatan, Danorike bulan pada bulan Agustus.

Tapi pendarat bulan, yang diangkat oleh roket Falcon 9 dari Cape Canaveral, Florida, pada hari Minggu, bukanlah misi NASA. Sebaliknya, itu dikenal sebagai M1, dan berasal dari perusahaan kecil Jepang, Ispace. Muatan di M1 termasuk penjelajah dari Uni Emirat Arab dan robot mirip Transformer beroda dua kecil untuk Badan Antariksa Jepang.

Saat misi diluncurkan pada pukul 2:38 ET, Anda harus menunggu hingga April untuk melihat apakah robot penjelajah ini berhasil sampai di sana, berpotensi menjadi kargo pertama yang berhasil diterbangkan ke permukaan bulan oleh perusahaan swasta.

Apa itu Ispace dan apa yang mengirimkannya ke bulan?

Perusahaan dimulai sebagai pesaing untuk Google Lunar X Prize, sebuah kompetisi yang menawarkan hadiah $20 juta untuk pesawat ruang angkasa pribadi pertama yang mendarat di bulan, menempuh jarak 500 meter dan mengirimkan video dari permukaan bulan.

Pada saat itu, grup Jepang, yang dikenal sebagai Tim Hakuto, sedang fokus mengembangkan penjelajah, dan mengandalkan tim pesaing dari India untuk naik ke permukaan bulan. Jika itu berhasil, kedua penjelajah akan berlomba untuk melihat siapa yang bisa menempuh jarak 500 meter terlebih dahulu.

READ  Tongkat ekor Ankylosaurus tidak hanya diayunkan ke T. Rex

Namun, Hadiah Lunar X telah kedaluwarsa sebelum salah satu tim mencapai landasan peluncuran. Namun, pesaing Israel, SpaceIL, meluncurkan pesawatnya pada 2019 Pendarat bulan jatuh di permukaan bulan.

Grup yang dikenal sebagai Tim Hakuto telah berevolusi menjadi Ispace, menarik investasi yang signifikan, dan perusahaan berencana meluncurkan serangkaian pendaratan di bulan komersial di tahun-tahun mendatang.

Muatan dalam misi hari Minggu termasuk modul bulan Rashid dari Mohammed bin Rashid Space Center di Dubai. robot bulan beroda dua dari badan antariksa Jepang JAXA; Modul Tes Baterai Solid State Busi NGK; komputer penerbangan kecerdasan buatan; dan kamera 360 derajat dari Canadensys Aerospace.

Sebagai peninggalan dari Lunar X Prize, ia juga memiliki sebuah plakat bertuliskan nama orang-orang yang memberikan dukungan crowdfunding dan disk musik dengan lagu yang dibawakan oleh band rock Jepang Sakanaction.

Pendarat perusahaan Jepang bukan satu-satunya penumpang pada penerbangan hari Minggu. Muatan sekunder pada Falcon 9 adalah misi kecil NASA, Lunar Flashlight, yang bertujuan untuk memasuki orbit elips di sekitar bulan dan menggunakan laser infra merah untuk menjelajahi kawah yang dalam dan gelap di wilayah kutub bulan.

Mengapa Ispace membutuhkan waktu lama untuk mencapai bulan?

Seperti banyak misi bulan baru-baru ini, M1 melakukan perjalanan hemat energi ke bulan dan tidak akan mendarat, di kawah Atlas di belahan utara bulan, hingga akhir April. Rute hemat bahan bakar memungkinkan misi mengemas lebih banyak muatan dan membawa lebih sedikit bahan bakar.

Siapa pengunjung bulan lainnya?

Sebagai bagian dari misi Artemis I, pesawat ruang angkasa Orion NASA melakukan perjalanan ke dan kemudian mengorbit Bulan. Ini akan kembali ke Bumi Minggu malam, dengan percikan di Samudra Pasifik.

READ  Panel surya yang tertutup debu berarti akhir dari misi penyelidikan Mars NASA

Sebuah misi kecil yang didanai NASA bernama CAPSTONE baru-baru ini tiba untuk menjelajahi orbit tempat NASA berencana membangun pangkalan bulan tempat astronot akan berhenti dalam perjalanan ke bulan.

Dan meski belum tiba, bulan akan menerima pengunjung baru ketiga bulan depan. Danuri, wahana antariksa Korea SelatanMereka diluncurkan pada Agustus dan dijadwalkan memasuki orbit bulan pada 16 Desember. Pesawat ruang angkasa itu akan membantu mengembangkan teknologi untuk misi Korea di masa depan, dan juga membawa instrumen ilmiah untuk mempelajari komposisi kimia dan medan magnet bulan.

Apakah perusahaan lain mencoba apa yang dilakukan Ispace?

Program NASA disebut Layanan Muatan Bulan Komersial, atau CLPSDia menantikan untuk mengirimkan eksperimen ke permukaan bulan. Dua misi pertama, dari Intuitive Machines of Houston dan Astrobotic Technology of Pittsburgh, rencananya akan diluncurkan tahun depan setelah penundaan yang signifikan. Pendarat Mesin Intuitif, yang dapat diluncurkan pada awal Maret, dapat mengalahkan Ispace untuk sampai ke bulan karena menggunakan lintasan enam hari yang cepat.

Karena bukan perusahaan AS, Ispace tidak bisa berpartisipasi langsung dalam program NASA. Namun, dia adalah bagian dari tim yang dipimpin oleh Draper Technologies di Cambridge, Massachusetts, yang memenangkan misi CLPS dari NASA. Misi ini dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2025.