Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA akan mendapatkan $26 miliar dalam permintaan anggaran baru

NASA akan mendapatkan $26 miliar dalam permintaan anggaran baru

Presiden Joe Biden menuntut $26 miliar untuk NASA untuk tahun 2023, Hampir $2 miliar lebih dari badan antariksa yang diterima untuk tahun fiskal berjalan, Menurut dokumen anggaran yang baru dirilis dari Gedung Putih. Jika diberlakukan apa adanya, sepertiga dari anggaran itu akan digunakan untuk program Artemis NASA – inisiatif ambisius badan tersebut untuk mengembalikan manusia ke Bulan.

Hampir $7,5 miliar telah dialokasikan untuk Artemis, yang bertujuan untuk mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama ke Bulan pada awal 2025. Sebagian dari dana ini akan digunakan untuk mengembangkan pendarat bulan baru yang mampu mengangkut manusia ke dan dari bulan. permukaan – Tambahan terbaru pada Rencana Induk Artemis.

Untuk mengembalikan manusia ke Bulan, NASA sedang mengerjakan tiga perangkat keras utama. Dua yang pertama termasuk roket besar yang disebut Space Launch System, atau SLS, dan kapsul kru yang disebut Orion. Pasangan ini telah dikembangkan selama dekade terakhir dan bertekad untuk bekerja sama untuk membawa manusia ke lautan bulan. Komponen penting ketiga yang diperlukan untuk menyelesaikan penerbangan adalah pendarat bulan. Tahun lalu, NASA memberi SpaceX kontrak senilai $ 2,9 miliar untuk mengembangkan pesawat Starship baru perusahaan menjadi pendarat Artemis.

Namun, baru minggu lalu, NASA mengumumkan rencana untuk bermitra dengan perusahaan komersial lain untuk mengembangkan Kedua Pesawat pendarat di bulan. Agensi awalnya ingin memilih dua perusahaan untuk membangun sistem pendaratan manusia untuk Artemis tetapi harus memilih hanya satu Setelah menerima sebagian kecil dari dana yang diminta oleh Kongres. NASA sekarang meminta uang untuk bulan kedua yang diinginkannya sejak awal. Sekitar $ 1,486 miliar telah dialokasikan untuk sistem pendaratan manusia, menurut dokumen anggaran NASA, meskipun dokumen tersebut tidak menentukan dana untuk pendarat individu.

READ  Snoopy, manekin, dan Apollo 11 akan berayun di bulan dengan kapal Artemis I

Sementara itu, $779 juta telah dialokasikan untuk mengembangkan Lunar Gateway NASA, sebuah stasiun luar angkasa baru yang diharapkan akan dibangun oleh badan tersebut di orbit bulan. Pada akhirnya, portal tersebut seharusnya berfungsi sebagai pusat program Artemis di mana para astronot dapat tinggal dan berlatih sebelum mendarat di bulan. Bagian pertama dari portal seharusnya dirilis paling cepat pada tahun 2024.

Selain perangkat keras untuk misi manusia, permintaan anggaran baru meminta tambahan $ 486 juta untuk mendanai misi robot ke Bulan untuk membantu lebih memahami topografi Bulan. Salah satu misi tersebut melibatkan penjelajah VIPER “untuk memeriksa sedimen es yang dapat menyediakan bahan bakar dan oksigen untuk astronot di masa depan.” Sebagian dari dana itu juga akan digunakan untuk kemitraan yang terjalin baik antara NASA dengan perusahaan swasta seperti Intuitive Machines dan Astrobotic, yang mengirim robot pendarat ke Bulan awal tahun ini.

Selain Artemis, Gedung Putih telah mengalokasikan $224 juta untuk mendorong pengembangan stasiun ruang angkasa komersial baru di orbit rendah Bumi, di mana Stasiun Luar Angkasa Internasional saat ini berada. Pada akhir tahun lalu, pemerintahan Biden mengumumkan rencana untuk melanjutkan operasi Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 2030. Tetapi program itu pada akhirnya akan berakhir, dan agensi ingin stasiun ruang angkasa swasta siap sebagai tujuan alternatif bagi astronot ketika saatnya tiba.

Masalah semakin rumit, Rusia hanya setuju untuk mempertahankan Stasiun Luar Angkasa Internasional beroperasi hingga 2024. Usia Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah tanggal tersebut juga dipertanyakan baru-baru ini, dengan invasi Rusia ke Ukraina terus berlanjut. Setelah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi kepada Rusia atas invasi tersebut, kepala program luar angkasa Rusia membuat ancaman bermusuhan tentang kemungkinan penghentian kemitraan negara itu dalam program Stasiun Luar Angkasa Internasional. Karena stasiun luar angkasa dirancang untuk dioperasikan bersama oleh Rusia dan Amerika Serikat, keberangkatan negara itu setelah 2024 kemungkinan akan mengarah pada penghentian awal Stasiun Luar Angkasa Internasional. Saat NASA memulai operasi Kemitraan dengan tiga perusahaan swasta untuk mengembangkan stasiun luar angkasaProyek-proyek ini kemungkinan beberapa tahun lagi dari kesiapan.

READ  Munculnya dinosaurus karena adaptasi mereka terhadap dingin

Juga dalam anggaran ini, hampir $8 miliar dialokasikan untuk sains, dengan $2,4 miliar untuk ilmu Bumi dan studi tentang perubahan iklim dengan satelit di orbit di sekitar planet ini. Gedung Putih menyerukan Observatorium Sistem Bumi baru dengan misi satelit baru untuk didanai, memberikan “pandangan tiga dimensi yang komprehensif dari Bumi yang diperlukan untuk lebih memahami bahaya alam dan perubahan iklim.” NASA juga ditugaskan untuk memperkuat pemantauan emisi gas rumah kaca dan berbagi data itu dengan lembaga lain.

Sementara itu, $822 juta telah dialokasikan ke NASA untuk bekerja memulihkan sampel dari Mars. Tahun lalu, badan tersebut berhasil mendaratkan penjelajah gigihnya di Planet Merah, sebuah robot yang dirancang untuk mengumpulkan sampel medan Mars dan meninggalkannya di permukaan planet. Sekarang, NASA bekerja dengan Lockheed Martin dan Badan Antariksa Eropa untuk mengembangkan satu set kendaraan yang dapat mengembalikan sampel tersebut ke Bumi sehingga para ilmuwan dapat mempelajarinya lebih detail dan mungkin memahami apakah Mars pernah menampung kehidupan.

NASA telah memasukkan rincian permintaan anggaran untuk program individualnya, yang bisa kamu baca disini.