Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mobil Anda memata-matai Anda dan menaikkan tarif asuransi Anda: Laporkan

Mobil Anda memata-matai Anda dan menaikkan tarif asuransi Anda: Laporkan

Pengemudi mobil yang diproduksi oleh General Motors, Ford, Honda dan merek terkenal lainnya mengatakan tarif asuransi mereka meningkat setelah perusahaan tersebut mengirimkan data tentang perilaku mengemudi mereka kepada emiten tanpa sepengetahuan mereka.

Ken Dahl, 65, adalah seorang pengusaha wilayah Seattle Yang dia katakan kepada New York Times Biaya asuransi mobilnya naik 21% pada tahun 2022 setelah sistem OnStar Smart Driver GM yang dipasang di Chevy Bolt miliknya mengumpulkan informasi tentang detail kebiasaan mengemudinya.

Dahl mengatakan agen asuransinya mengatakan kepadanya bahwa kenaikan tarif didasarkan pada data yang dikumpulkan oleh LexisNexis, yang mengumpulkan laporan pelacakan setiap kali dia dan istrinya mengendarai Chevy Bolt selama periode enam bulan.

General Motors mengirimkan data pengemudi ke perusahaan asuransi yang kemudian menggunakan informasi tersebut untuk mengukur tarif pelanggan, menurut sebuah laporan. Reuters

Menurut Dahl, laporan setebal 258 halaman itu berisi informasi tentang waktu mulai dan berakhirnya perjalanannya, jarak tempuh, dan data lain yang merinci potensi ngebut, pengereman keras, dan akselerasi tajam.

Laporan tersebut mencakup informasi tentang satu perjalanan tertentu di bulan Juni, yang berlangsung selama 18 menit dan menempuh jarak 7,33 mil

Dalam perjalanan yang sama, laporan LexisNexis mencatat dua kali akselerasi cepat dan dua kali pengereman mendadak.

Laporan LexisNexis mencatat bahwa rincian yang dikumpulkan bersumber dari OnStar Smart Driver, layanan berlangganan milik General Motors yang mencatat informasi pengemudi seperti total jarak tempuh, insiden pengereman keras, dan aspek lain dari perilaku pengemudi.

Menurut situs webnya, OnStar Smart Driver “memberikan wawasan berkendara tentang bagaimana Anda bisa menjadi pengemudi yang lebih cerdas dan aman” sekaligus memungkinkan pengguna untuk “mendapatkan lencana dengan menyelesaikan tantangan, membangun jalur tertentu untuk kebiasaan mengemudi yang berbeda dan melihat semua data Anda secara intuitif dasbor “

READ  Citibank memenangkan kasus setelah memecat karyawannya karena berbohong tentang biaya makan siang untuk dua sandwich

“Saya merasa dikhianati,” kata Dahl. “Mereka mengambil informasi yang saya tidak tahu akan dibagikan dan mengacaukan asuransi kami.”

Bukan hanya pemilik mobil listrik saja yang mengeluh.

Seorang pengemudi Chevy Bolt dari wilayah Seattle mengatakan kepada New York Times bahwa biaya asuransinya naik 21% berdasarkan data yang dikumpulkan oleh General Motors. AP

Seorang pengemudi Cadillac yang berbasis di Palm Beach County, Florida, mengatakan kepada Times bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk mengajukan gugatan terhadap General Motors setelah tujuh perusahaan berbeda menolak asuransi mobilnya pada bulan Desember.

Dia mengatakan dia berencana untuk menjual Cadillac-nya dan tidak akan pernah membeli mobil GM lagi.

Keputusan tersebut didasarkan pada laporan LexisNexis yang merinci perilaku mengemudinya selama enam bulan, termasuk banyak kejadian pengereman keras, akselerasi keras, dan ngebut.

“Saya tidak tahu definisi pengereman keras. Kepala penumpang saya tidak membentur dasbor,” kata pengemudi Cadillac yang tidak disebutkan namanya, yang seperti Dahl telah mendaftar ke layanan berlangganan OnStar Smart Driver, kepada Times.

OnStar Smart Driver GM mengumpulkan data tentang pengereman, akselerasi, dan kecepatan pengemudi. Bintang

“Sama dengan akselerasi. Saya tidak mengelupas. Saya tidak yakin bagaimana mobil mendefinisikannya. Saya tidak merasa seperti sedang mengemudi dengan keras atau berbahaya.

GM, yang mereknya meliputi Chevy, GMC, Cadillac, dan Buick, bukanlah satu-satunya perusahaan otomotif yang mengumpulkan data melalui koneksi Internet dan kemudian memberikannya kepada perusahaan asuransi.

Subaru, Mitsubishi, Honda, Kia dan Hyundai juga menawarkan kepada pengemudi opsi untuk mengaktifkan fitur serupa tanpa menyadari datanya dijual ke perantara serupa dengan LexisNexis.

Verisk mengatakan pihaknya memiliki akses terhadap data pengemudi dari jutaan kendaraan termasuk yang dibuat oleh Ford, Honda dan Hyundai.

Seorang juru bicara Ford mengatakan kepada Times bahwa perusahaan tersebut “tidak mentransfer data terkait kendaraan apa pun ke mitra mana pun” – mengacu pada Verisk dan LexisNexis.

Seorang pengemudi Cadillac sedang mempertimbangkan untuk mengajukan gugatan terhadap General Motors setelah tarif asuransi mereka naik karena data yang dikumpulkan oleh OnStar Smart Driver. Bintang

Ford tidak akan membagikan data perilaku pengemudi dengan perusahaan asuransi kecuali pengemudi memberikan persetujuan eksplisit melalui layar sentuh di dalam mobil.

READ  Gangguan Southwest Airlines membuat pelanggan terlantar, dan pusat panggilan kebanjiran

Kia, Mitsubishi, Hyundai, Honda, dan Acura memungkinkan pengemudi menghentikan pengumpulan data perilaku jalan raya di aplikasi mereka.

Namun Honda meminta pengemudi untuk menerima layar “syarat dan ketentuan” sepanjang 2.000 kata di aplikasinya yang menentukan bahwa perusahaan akan berbagi data dengan Verisk.

The Post telah meminta komentar dari Honda.

“Layanan OnStar Smart Driver GM bersifat opsional bagi pelanggan, yang memberikan persetujuan mereka tiga kali sebelum berbagi data terbatas dengan perusahaan asuransi mereka melalui pihak ketiga,” kata juru bicara GM kepada The Post.

“Manfaat bagi pelanggan mencakup pembelajaran lebih lanjut tentang perilaku mengemudi yang aman atau kinerja kendaraan yang, dengan persetujuan mereka, dapat digunakan untuk mendapatkan penawaran asuransi,” kata juru bicara tersebut, menambahkan: “Pelanggan juga dapat membatalkan pendaftaran dari Smart Driver kapan saja.”

Informasi yang didapat dari OnStar “digunakan oleh perusahaan asuransi sebagai salah satu dari banyak faktor untuk menciptakan perlindungan asuransi yang lebih personal,” kata juru bicara LexisNexis kepada Times.