Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Misi Parker NASA sedang mempersiapkan pendaratan di surya pada tahun 2024

Misi Parker NASA sedang mempersiapkan pendaratan di surya pada tahun 2024

Sejak diluncurkan pada tahun 2018, Parker Solar Probe milik NASA semakin dekat dengan Matahari dari tahun ke tahun, sehingga menjelaskan proses-proses utama di tata surya. Pada akhir tahun 2024, ia akan memecahkan rekor baru dengan menggiring bintang kita dari jarak lebih dari 6 juta kilometer, menggali jauh ke dalam lapisan luarnya yang panas.

Dikeluarkan pada:

2 menit

Salah satu misi paling berani dalam sejarah eksplorasi ruang angkasa, Parker Solar Probe adalah pesawat ruang angkasa pertama yang terbang melalui atmosfer luar Matahari, yang oleh para ilmuwan dikenal sebagai corona. Ia dijadwalkan untuk membuka cakrawala baru pada akhir Desember dengan menempuh 96% jarak yang memisahkan planet kita dari bintang apinya.

Dengan melakukan hal tersebut, Parker akan mencapai kecepatan sekitar 700.000 kilometer per jam (atau 435.000 mil per jam), cukup untuk melakukan perjalanan dari New York ke Tokyo dalam satu menit – menjadikannya kendaraan buatan manusia tercepat dalam sejarah. Ia akan mencapai kecepatan ini dengan berosilasi di sekitar Venus, menggunakan gravitasi planet untuk memperketat orbitnya mengelilingi Matahari dan memperoleh kecepatan tambahan.


“Ini akan menjadi pencapaian luar biasa bagi seluruh umat manusia. Ini setara dengan pendaratan di bulan pada tahun 1969,” kata Dr Nour Rawafi, ilmuwan proyek Parker dari Universitas Johns Hopkins, dalam konferensi pers. Wawancara dengan BBC. “Pada dasarnya kita akan mendarat di sebuah bintang.”

dalam oven

Misi Parker adalah melakukan perjalanan berulang-ulang mengelilingi Matahari, semakin dekat dengan bintang saat ia melakukan perjalanan melalui atmosfer luarnya, yang, secara paradoks, 300 kali lebih panas dari permukaan sebenarnya. Artinya, kita harus menghadapi kondisi yang tidak terbayangkan, termasuk suhu yang mendekati 1.400 derajat Celcius dan angin matahari yang bermuatan partikel berenergi tinggi.

READ  Militer AS telah mengkonfirmasi bahwa meteorit antarbintang pertama yang diketahui telah bertabrakan dengan Bumi

Trik Parker adalah dengan cepat terjun ke dalam neraka ini, mengandalkan kecepatan superiornya dan pelindung panas komposit karbon yang tebal. Perisai ini melindungi serangkaian instrumen yang mengukur partikel bermuatan dan fluktuasi magnetik, serta menangkap gambar dan suara.

Pada tahun 2020, rekaman yang dibuat di dekat bintang menghasilkan klip audio pertama dari angin matahari – aliran partikel berenergi tinggi yang mengalir terus menerus dari Matahari.


Memprediksi badai matahari

Tujuan misi ini adalah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang aktivitas matahari dan mengungkap banyak misteri seputar virus corona, karena suhu bisa mencapai satu juta derajat Celcius atau lebih – dibandingkan dengan hanya 6.000 derajat Celcius di permukaan Matahari. Para ilmuwan berharap data yang dikumpulkan Parker akan membantu memahami mengapa atmosfer luar matahari lebih panas daripada permukaannya.

Korona juga merupakan tempat terjadinya angin matahari, yang terkadang berubah menjadi “suar” dan “badai” matahari, yang dapat mengganggu medan magnet planet kita, mengganggu komunikasi, dan menimbulkan risiko kesehatan bagi astronot. Pada akhirnya, temuan Parker dapat membuka jalan bagi layanan cuaca luar angkasa yang mampu memprediksi dan melacak peristiwa tersebut.

Gambar Matahari yang diambil sekitar setengah jarak dari planet kita oleh Solar Orbiter milik Badan Antariksa Eropa pada 16 Juli 2020. © ESA/EUI/NASA melalui AFP

Penerbangan akhir tahun ini akan mewakili peluang terbaiknya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses-proses utama tata surya. Ini juga akan menjadi pertemuan terakhirnya: setelah bulan Desember, orbit wahana tersebut tidak lagi memungkinkannya untuk berayun mengelilingi Venus, sehingga secara efektif mencegahnya untuk mendekati Matahari.

Artikel ini telah diterjemahkan dari aslinya dalam bahasa Perancis.