Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Misi bulan Jepang yang bernasib buruk mendarat di hidungnya

Misi bulan Jepang yang bernasib buruk mendarat di hidungnya
  • Ditulis oleh Jonathan Amos
  • Reporter Sains

Komentari foto tersebut,

Pendarat Slim mungkin akan hidup kembali jika sel suryanya dapat berfungsi

Pendarat bulan Jepang berakhir di hidungnya ketika melakukan pendaratan bersejarah di bulan.

Gambar pertama dari pesawat ruang angkasa Slim yang bernasib buruk menunjukkan bahwa ia berputar 90 derajat dari posisi seharusnya saat diam.

Hal ini dapat menjelaskan kesulitan yang dihadapi dalam menghasilkan listrik yang diperlukan untuk pengoperasian.

Foto tersebut diambil oleh robot kecil seukuran bola bisbol bernama Sora-Q yang dikeluarkan dari Slim beberapa saat sebelum mendarat pada Sabtu lalu.

Badan antariksa Jepang JAXA mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kerusakan pada mesin utama mempengaruhi posisi pendaratan pesawat ruang angkasa.”

Tampaknya salah satu pendorong besar di Slim (Pendarat Cerdas untuk Investigasi Bulan) berhenti bekerja saat mendarat.

Komentari foto tersebut,

Kesan seorang seniman tentang arah yang seharusnya diambil oleh pesawat ruang angkasa Slim

Untuk mengembalikan gambar tersebut ke Bumi, Sora-Q pertama-tama harus mengirimkannya ke robot penjelajah lain, Lunar Excursion Vehicle 1, atau Lev-1. Robot pelompat ini memiliki peralatan radio yang dapat berkomunikasi dengan pengontrol misi secara independen dari Slim.

Pendarat itu sendiri ditutup tiga jam setelah tiba karena tidak mampu menyalakan sel surya. Karena baterai cepat habis, pejabat JAXA membuat keputusan untuk mengalihkan Slim ke mode hibernasi.

Asumsi mereka – yang tampaknya dikonfirmasi oleh gambar Sora-Q – adalah bahwa pesawat ruang angkasa utama berorientasi sedemikian rupa sehingga sel surya tidak dapat melihat Matahari.

Harapannya Slim akan terbangun ketika sudut pencahayaan di lokasi pendaratannya berubah.

Komentari foto tersebut,

Mosaik kamera terpasang Slim ini berisi 257 tampilan individual

Sebelum berhibernasi, pengontrol dapat mengambil serangkaian gambar permukaan yang diambil oleh kamera inframerah onboard.

Gambar-gambar ini menunjukkan bahwa pesawat luar angkasa itu berada di lereng yang dikelilingi bebatuan kecil.

Lokasi pendaratan utuh terletak di tepi kawah khatulistiwa yang dikenal dengan nama Shiuli.

Pendaratan pada hari Sabtu pukul 00:20 JST (15:20 GMT), menjadikan JAXA sebagai badan antariksa nasional kelima yang melakukan pendaratan lunak di Bulan – setelah Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, Tiongkok, dan India.

Secara statistik, terbukti sangat sulit untuk mendarat dengan lembut di permukaan bulan. Hanya sekitar setengah dari upaya yang berhasil.

Komentari foto tersebut,

Karya seni: Hopper, Lev-1 (Kiri) dan Sora-Q (Kanan) hopper bergulir dan berubah bentuk

JAXA menaruh kepercayaannya pada teknologi navigasi presisi baru.

Komputer di dalam pesawat pendarat menggunakan pemrosesan gambar cepat dan pemetaan kawah untuk menghindari bahaya saat mencapai titik pendaratan.

Para insinyur ingin berada dalam jarak 100 meter (330 kaki) dari lokasi target mereka. Hal ini telah tercapai.

“Analisis data yang diperoleh sebelum listrik padam mengonfirmasi bahwa Slim mencapai permukaan bulan sekitar 55 meter sebelah timur dari lokasi pendaratan target awal,” kata JAXA, seraya menambahkan bahwa komputer yang terpasang di dalamnya juga membuat keputusan pada saat-saat terakhir. pendaratan. Pindahkan kendaraan ke satu sisi untuk menghindari rintangan.

Hal ini akan menyenangkan para pejabat, begitu pula keberhasilan kedua kendaraan tersebut. Sora-Q tidak hanya bergerak ke permukaan bulan dan mengambil fotonya, Lev-1 juga berhasil melompat. Seperti halnya Slim, Lev-1 juga telah dimatikan.

“Pencapaian gerakan lompatan bulan Lev-1, komunikasi antar robot antara Lev-1 dan Sora-Q, dan operasi otonom penuh merupakan pencapaian terobosan. Ini akan dipandang sebagai demonstrasi teknologi yang berharga untuk eksplorasi bulan di masa depan. Pengetahuan dan pengalaman yang didapat akan diterapkan dalam misi,” kata badan tersebut.

Komentari foto tersebut,

Lokasi pendaratan target berada di lereng dekat Kawah Xiuli, yang terletak tepat di sebelah selatan ekuator Bulan.

READ  Tongkat ekor Ankylosaurus tidak hanya diayunkan ke T. Rex