April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak jatuh dengan latar belakang ketidakpastian pertumbuhan di China

Minyak jatuh dengan latar belakang ketidakpastian pertumbuhan di China

LONDON (Reuters) – Harga minyak turun pada hari Senin karena pertanyaan tentang ekonomi China melebihi pengurangan produksi OPEC+ dan penurunan ketujuh berturut-turut dalam jumlah rig minyak dan gas yang beroperasi di Amerika Serikat.

Minyak mentah Brent turun 17 sen, atau 0,2 persen, menjadi $76,44 per barel pada 0944 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS kehilangan 31 sen, atau 0,4 persen, menjadi $71,47.

Kedua kontrak tersebut berakhir pekan lalu dengan kenaikan lebih dari 2%.

“Ekonomi (China) sedang mengalami hambatan yang kuat,” kata Tamas Varga, seorang analis minyak di BVM. “Pasar real estat belum pulih dari kemerosotan tahun lalu, dan pada bulan Mei penjualan ritel dan produksi industri berada di bawah ekspektasi.”

Sejumlah bank besar telah menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB China pada 2023 setelah data Mei pekan lalu menunjukkan bahwa pemulihan pasca-COVID di ekonomi terbesar kedua dunia itu terhenti.

China secara luas diperkirakan akan memangkas suku bunga pinjaman pada hari Selasa setelah pemotongan serupa dalam kebijakan pinjaman jangka menengah minggu lalu untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa China akan meluncurkan lebih banyak stimulus untuk ekonomi yang melambat tahun ini, tetapi kekhawatiran tentang utang dan pelarian modal akan membuat langkah-langkah tersebut menargetkan sektor konsumen dan swasta.

Namun, produktivitas kilang China naik pada bulan Mei ke rekor tertinggi kedua, membantu menambah keuntungan minggu lalu, dan perusahaan energi AS memangkas jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi selama tujuh minggu berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Kemudian. Juli 2020.

Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, turun delapan menjadi 687 dalam pekan yang berakhir 16 Juni untuk total terendah sejak April 2022. ,.

READ  Saham Asia berjuang setelah data China yang buruk

Kenaikan ekspor minyak Iran juga mempengaruhi harga. Ekspor minyak mentah dan produksi minyak Iran mencapai rekor pada 2023 meskipun ada sanksi AS, menurut konsultan, pengiriman data dan sumber yang dekat dengan masalah tersebut, menambah pasokan global ketika produsen lain membatasi produksi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia bulan ini menyetujui pakta produksi minyak baru, dan Arab Saudi, produsen utama kelompok itu, berjanji untuk memangkas produksi secara signifikan pada Juli.

Pelaporan oleh Ahmed Ghaddar Pelaporan tambahan oleh Katya Golubkova di Tokyo dan Emily Chao di Singapura Editing oleh David Goodman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.