April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Miliarder pendiri Foxconn meninggalkan dewan direksi untuk mengejar pencalonannya dalam pemilihan presiden di Taiwan

Miliarder pendiri Foxconn meninggalkan dewan direksi untuk mengejar pencalonannya dalam pemilihan presiden di Taiwan

Dapatkan pembaruan gratis di Taiwan

Terry Gou, miliarder pendiri pemasok Apple Foxconn, telah meninggalkan dewan direksi perusahaan setelah memutuskan mencalonkan diri sebagai presiden Taiwan berikutnya.

Pengunduran diri tersebut, yang diumumkan oleh Foxconn pada Sabtu malam, tampaknya bertujuan untuk melindungi pembuat elektronik kontrak terbesar di dunia itu dari segala dampak politik dari kampanyenya pada pemilu 13 Januari.

Zhou juga dapat mengutipnya untuk menanggapi kekhawatiran bahwa investasi besar Foxconn di Tiongkok dapat menempatkannya di bawah tekanan Partai Komunis Tiongkok, yang ingin menyatukan Taiwan di bawah kendali Beijing.

Dia tetap menjadi pemegang saham utama Foxconn dengan kepemilikan 12,5 persen di perusahaan tersebut dan belum mengatakan apakah dia berniat menempatkan sahamnya di trust atau menjualnya untuk menghindari potensi konflik kepentingan.

Pendiri Foxconn telah bergabung dalam pemilihan presiden yang padat, yang tampaknya tidak mungkin dimenangkannya. Menurut jajak pendapat terbaru yang dilakukan oleh pusat pemungutan suara Taiwan, Formosa, yang dilakukan minggu ini, dukungan terhadapnya mencapai 11,6 persen. Ia tertinggal dari dua kandidat oposisi lainnya, serta Lai Ching Te, wakil presiden dan kandidat dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa, yang memimpin pemilu dengan dukungan 35 persen.

Ketika Tiongkok melancarkan kampanye tekanan militer terhadap Taiwan, Zhou dan kandidat oposisi lainnya melihat pemilu tersebut sebagai pilihan antara perdamaian atau perang dan menyalahkan pemerintah DPP atas meningkatnya ketegangan dengan Beijing.

Zhou mendukung hubungan ekonomi yang lebih erat dengan Tiongkok dan berjanji untuk membawa perdamaian selama 50 tahun ke depan di negara tersebut, sebuah klaim yang menurut para pengkritiknya menimbulkan kekhawatiran mengenai konsesi yang mungkin ia berikan kepada Beijing.

READ  Sekretaris Jenderal PBB mengatakan dia "tidak mempunyai wewenang apa pun" menjelang pertemuan tahunan tersebut

Foxconn mengoperasikan pabrik iPhone terbesar di dunia di Tiongkok, salah satu dari lusinan kompleks pabrik berskala besar di negara tersebut tempat mereka merakit dan memproduksi komponen gadget mulai dari TV hingga PC.

Meskipun perusahaan ini berekspansi ke lokasi lain termasuk Vietnam, India, dan Meksiko sebagai respons terhadap tekanan dari pelanggan yang ingin mendiversifikasi rantai pasokan mereka, sekitar 75 persen operasi perusahaan tetap berada di Tiongkok, menurut Liu.

Pengusaha berusia 72 tahun itu menyerahkan kendali Foxconn kepada presiden baru Yong Liu empat tahun lalu ketika ia pertama kali memasuki dunia politik, mencari pencalonan oposisi Kuomintang untuk pemilihan presiden baru-baru ini.

Ketika ditanya apakah dia akan menjual atau membekukan sahamnya jika terpilih ketika dia mengumumkan pencalonan presiden pada 28 Agustus, Gu mengatakan dia tidak pernah berurusan dengan pemerintah Taiwan. “Bukan kesepakatan satu-dua! Jadi saya bisa bertahan menghadapi pengawasan,” ujarnya.

Perusahaan mengatakan Joe telah mengundurkan diri sebagai direktur karena “alasan pribadi”. Dia mengatakan tidak perlu segera menggantinya.