April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Miliarder kehilangan hampir $1 juta melalui penipuan cryptocurrency. Apa yang terjadi dan bagaimana Anda bisa menghindari kesalahan Kuba yang merugikan?

Miliarder kehilangan hampir $1 juta melalui penipuan cryptocurrency.  Apa yang terjadi dan bagaimana Anda bisa menghindari kesalahan Kuba yang merugikan?

“Apakah Mark Cuban baru saja menguras dompetnya?”: Miliarder kehilangan hampir $1 juta karena penipuan mata uang kripto. Apa yang terjadi dan bagaimana Anda bisa menghindari kesalahan Kuba yang merugikan?

Pemilik Dallas Mavericks, Mark Cuban, kehilangan hampir $1 juta dalam mata uang kripto – dan kemungkinan besar menjadi korban penipuan populer yang harus diwaspadai oleh semua orang Amerika.

Potensi pencurian besar pertama kali dilaporkan pada tanggal 15 September oleh monitor blockchain di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter).

“Apakah dompet Mark Cuban baru saja terkuras? “Dompet tidak aktif selama 160 hari dan semua aset baru saja ditransfer,” Pengguna WazzCrypto Diposting di platform Ditambah tangkapan layar yang menunjukkan serangkaian transfer – semuanya dalam beberapa menit – dari dompet digital bertuliskan nama Cuban.

jangan lewatkan

Kuba Dia membenarkan kemalangannya Ke outlet berita cryptocurrency DL News. Pengusaha miliarder dan investor ini yakin dia telah mengunduh versi cerdik dari perangkat lunak dompet mata uang kripto populer MetaMask “dengan beberapa hal di dalamnya.”

“Saya menggunakan MetaMask untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan,” katanya kepada outlet tersebut. “Mereka pasti sedang menonton.”

Secara total, hampir $870,000 diambil dari 10 cryptocurrency dari Kuba, menurut DL News.

Masih belum jelas bagaimana tepatnya dompet Cuban diretas. Dia tidak membuat pernyataan publik apa pun dan tidak segera menanggapi CNBC Permintaan komentar.

Versi MetaMask yang dia unduh kemungkinan besar adalah Trojan — sejenis malware yang menyamar sebagai perangkat lunak sah yang dapat memberi peretas akses ke jaringan, file, dan data Anda. Mungkin juga peretas mendapatkan akses ke akunnya melalui phishing, yang berarti dia tertipu untuk memberikan kredensial loginnya.

READ  Pelancong bandara MSP menghadapi antrean panjang, pembatalan, dan penundaan

Bahkan individu yang paham digital, seperti Cuban, yang menjadi miliarder pada tahun 1999 pada usia 40 tahun saat booming dot-com, dapat menjadi korban serangan siber.

Apa itu phishing?

Phishing adalah upaya peretas atau penjahat dunia maya untuk memikat orang agar membagikan informasi pribadi yang sensitif — seperti nama pengguna, kata sandi, detail kartu kredit, dan nomor Jaminan Sosial — yang kemudian dapat mereka gunakan untuk mengeksploitasi atau mencuri dari Anda.

Mereka melakukan ini dengan mengirimkan email berbahaya, pesan teks, atau bahkan panggilan telepon dari sumber yang tampaknya dapat dipercaya, seperti kolega, kenalan, atau organisasi seperti bank atau IRS.

Sebagian besar email atau pesan ini bertujuan untuk memikat korban agar mengklik tautan yang menipu dan meminta kredensial login tertentu atau informasi pribadi lainnya.

Baca selengkapnya: Berkat Jeff Bezos, sekarang Anda bisa Gunakan $100 untuk memanfaatkan real estat utama – Tanpa pusing menjadi pemiliknya. Begini caranya

Phishing telah terbukti menjadi penipuan yang sangat populer dan menguntungkan bagi penipu. Pusat Pengaduan Kejahatan Internet (IC3) FBI menerima. 800.944 pengaduan pada tahun 2022Dengan kerugian melebihi $10,3 miliar. Skema phishing merupakan jenis kejahatan teratas dengan 300.497 pengaduan, dan untuk pertama kalinya, skema investasi melaporkan kerugian finansial tertinggi bagi para korbannya.

Korban berusia 30 hingga 39 tahun merupakan kelompok pelapor terbesar, sedangkan kerugian dolar terbesar dialami oleh warga berusia 60 tahun ke atas, IC3 melaporkan.

Keamanan siber yang sempurna sangat sulit dicapai, namun berikut beberapa cara untuk mengurangi risiko terjerumus ke dalam perangkap dan menjadi korban phishing.

Bagaimana melindungi diri Anda dari penipuan

Pertama dan terpenting, Anda perlu mendidik diri sendiri sehingga Anda dapat memahami seperti apa bentuk email phishing atau tautan berbahaya.

READ  7 penawaran penerbangan Black Friday yang akan dipesan tahun ini

Dalam formulir email, penipu biasanya menggunakan baris subjek yang meminta Anda membuka pesan, seperti peringatan, pembaruan, tindakan yang diperlukan, atau permintaan informasi. Misalnya, Anda mungkin menerima email dari seseorang yang berpura-pura berasal dari bank Anda dan meminta Anda masuk melalui tautan palsu (di mana mereka dapat mencuri kredensial Anda) untuk memperbarui beberapa informasi.

Ada cara untuk mengenali pesan penipuan. Anda harus selalu memeriksa alamat email pengirim untuk mengetahui ejaan atau domain email yang tidak biasa. Seringkali, mereka akan berusaha terlihat seperti domain yang sah agar tidak menimbulkan kecurigaan, namun mungkin ada sedikit perbedaan di antara keduanya, misalnya angka atau simbol, bukan huruf (misalnya nama@gmai!.com).

Amerika Serikat Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur Masyarakat diperingatkan untuk mewaspadai sapaan umum (seperti “Anggota yang Terhormat”, “Pemilik Akun yang Terhormat”, atau “Pelanggan yang Terhormat”), kesalahan ejaan atau tata letak, hyperlink yang menipu, dan lampiran yang mencurigakan.

Baik Anda menggunakan email, media sosial, atau bahkan hanya menjelajahi Internet dan berpikir untuk mengeklik iklan pop-up, Anda tidak boleh mengunduh lampiran, aplikasi, atau bahkan patch perangkat lunak jika Anda tidak yakin apa itu. Anda mungkin secara tidak sengaja mengunduh Trojan.

Demikian pula, Anda harus selalu mengarahkan mouse ke hyperlink sebelum mengkliknya untuk melihat ke mana link tersebut akan membawa Anda. Seperti halnya domain email yang cerdik, URL mudah dipalsukan melalui kesalahan ejaan dan anomali lainnya.

Terakhir, ada praktik kebersihan digital yang harus dilakukan oleh setiap orang Amerika. Jika memungkinkan, Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan autentikasi multifaktor (MFA) untuk mengakses aplikasi dan akun online Anda. Selain memasukkan nama pengguna dan kata sandi Anda, MFA memerlukan lebih banyak faktor verifikasi, seperti PIN dari pesan teks atau aplikasi telepon, untuk akses.

READ  Mencegah pemadaman listrik di Texas dengan energi terbarukan

Anda juga harus melakukan segala upaya untuk memperbarui perangkat lunak digital dan browser Internet Anda dengan menginstal perangkat lunak antivirus yang sesuai. Meskipun tidak satu pun dari langkah-langkah ini yang benar-benar aman dari kegagalan, langkah-langkah ini dapat melindungi Anda dari kesalahan yang merugikan di masa depan.

Apa yang kamu baca selanjutnya?

Artikel ini hanya memberikan informasi dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat. Mereka diberikan tanpa jaminan apa pun.