April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mikrofosil berumur 200 juta tahun akhirnya teridentifikasi, dan ini sangat aneh

Mikrofosil berumur 200 juta tahun akhirnya teridentifikasi, dan ini sangat aneh

Identitas rahasia sekelompok fosil aneh terungkap setelah ahli paleontologi meninjau hampir 500 makalah dan dapat menonton pengamatan mikroskopis pertama di dunia di YouTube. Fosil-fosil tersebut terlihat seperti sidik jari pada kulit, namun sebenarnya merupakan sisa-sisa kista dari sekelompok organisme yang bukan tumbuhan atau hewan.

Fosil telah salah diidentifikasi selama bertahun-tahun karena garis-garis aneh atau “tulang rusuk” yang menandai permukaannya, sehingga terlihat seperti sidik jari. Karena mereka tidak yakin apa yang harus dilakukan dengannya, para ulama mengkritik nama ini PseudoskizofreniaMereka mengira itu semacam rudal, namun penelitian baru menunjukkan penjelasan alternatif.

Sebuah tim internasional menyadari bahwa mereka mungkin sedang melihat euglinoids, sekelompok protista bersel tunggal yang bukan tumbuhan atau hewan. Seperti tumbuhan, eugenoid berfotosintesis, tetapi seperti hewan, mereka juga makan. Mereka diperkirakan berumur sekitar satu miliar tahun, awal dari cabang eukariotik pohon kehidupan, namun kita belum menemukan banyak dari mereka dalam catatan fosil.

Untuk menguji apakah mereka telah menemukan sesuatu, tim memeriksa ratusan sumber terkait hewan serupa Pseudoskizofrenia, yang mencakup spesimen yang berumur sekitar 500.000 tahun dalam catatan fosil. Teorinya adalah bahwa fosil-fosil tersebut mungkin merupakan euglinoida yang berkista, sebuah trik sulap yang mereka gunakan untuk bertahan hidup dalam kondisi ekstrem dengan meringkuk menjadi bola kecil. Sebuah keterampilan yang bisa menjelaskan mengapa mereka bertahan begitu lama di Bumi.

“Mungkin ini ada hubungannya dengan kemampuan mereka untuk membusuk. Organisme ini telah bertahan dan bertahan dari setiap kepunahan besar di planet ini,” kata Bas van de Schotbrugge, yang saat itu menjabat di Universitas Goethe di Frankfurt am Main, dalam sebuah artikel. penyataan. “Tidak seperti makhluk raksasa yang dihancurkan oleh gunung berapi dan asteroid, makhluk kecil ini mampu bertahan hidup.”

READ  Gambar menunjukkan bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA rusak setelah dihancurkan oleh batu luar angkasa

Satu-satunya masalah adalah belum ada seorang pun yang dapat mengamati kista eugnoid di laboratorium, namun kemudian datanglah penggemar mikroskop Fabian Weston dari Sydney, Australia. Rekaman airnya yang diambil dari kolam terdekat di New South Wales dan diposting di YouTube akhirnya mengabadikan momen tersebut Euglena Mereka membengkak dan membentuk kista dengan garis-garis kecil mirip dengan yang terlihat pada fosil misterius kita.

“Fabian tanpa sadar memberikan bukti penting,” kata Paul Strother dari Boston College. “Dia mungkin satu-satunya orang di planet ini yang menyaksikannya Euglena Kista di bawah mikroskop.”

Hasilnya memungkinkan tim untuk membuat garis waktu euglin sejak 400 juta tahun yang lalu, disatukan dengan bantuan fosil berusia 200 juta tahun dan sedimen kolam dari batas Trias dan Jurassic, serta euglinid yang masih hidup dan terbentuk. Hari ini.

“Hal ini membuka pintu untuk mengidentifikasi contoh-contoh yang lebih tua, misalnya dari catatan Prakambrium yang berasal dari akar pohon kehidupan eukariotik,” Strother menyimpulkan.

“Sekarang kita mengetahui organisme mana yang menghasilkan kista tersebut, kita juga dapat menggunakannya dalam penjelasan ekologi kuno. Kelimpahan mereka di sekitar dua peristiwa kepunahan massal terbesar dalam 600 juta tahun terakhir adalah tanda yang jelas dari beberapa pergolakan besar di benua yang terkait dengan kista tersebut. peningkatan curah hujan dalam kondisi iklim rumah kaca yang keras.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Review paleobotani dan paleontologi.