Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Microsoft Dilarang Untuk Sementara Mendapatkan Activision Blizzard, Judge Rules

Microsoft Dilarang Untuk Sementara Mendapatkan Activision Blizzard, Judge Rules

Pengadilan federal telah mengeluarkan perintah penahanan sementara yang akan mencegah Microsoft menutup kesepakatan senilai $68,7 miliar untuk mengakuisisi Activision Blizzard — setidaknya untuk saat ini. Komisi Perdagangan Federal mengajukan keluhan Senin mencari perintah, perintah awal, dan pengadilan sepakat untuk perintah sementara yang dianggap sebagai perintah. Jika pengadilan juga mengeluarkan perintah, FTC akan memiliki kesempatan untuk mengajukan kasus hukumnya sebelum kesepakatan terjadi.

Sebagai hasil dari pesanan hari ini, Microsoft dan Activision tidak dapat menyelesaikan akuisisi hingga “setelah pukul 23:59 PST pada hari kerja kelima setelah pengadilan memutuskan permohonan FTC untuk keputusan awal” atau tanggal yang ditentukan oleh pengadilan (mana saja yang nanti). Pengadilan juga telah menjadwalkan sidang pembuktian atas perintah awal untuk 22-23 Juni, jadi sangat tidak mungkin perusahaan-perusahaan ini akan menutup kesepakatan bulan ini.

Microsoft dan Activision mengumumkan akuisisi yang direncanakan pada Januari 2022, dan pada bulan-bulan berikutnya, menghadapi pengawasan regulasi yang masif. Meskipun regulator UE menyetujui kesepakatan tersebut pada bulan Mei, regulator Inggris memblokir kesepakatan tersebut pada bulan April (sebuah keputusan yang diajukan oleh Microsoft) dan Komisi Perdagangan Federal menggugat pada bulan Desember dalam upaya lain untuk memblokir kesepakatan tersebut.

Secara teknis, kesepakatan itu seharusnya ditutup sebelum batas waktu 18 Juli. Jika kesepakatan tidak dinegosiasikan ulang untuk memperpanjang tenggat waktu ini, Microsoft diwajibkan untuk membayar biaya perpisahan sebesar $3 miliar kepada Activision Blizzard.

READ  Dow berjangka dan pasar Asia rebound meskipun ada sanksi AS terhadap Rusia