Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Membandingkan gambar Teleskop Luar Angkasa Webb yang menakjubkan dengan observatorium inframerah lainnya

Evolution of Infrared Space Telescopes

Evolusi astronomi inframerah, dari Spitzer ke WISE ke JWST. Kredit: Andras Gaspar

Gambar yang dirilis oleh James Webb Space Telescope Team (JWST) minggu lalu bukanlah gambar “cahaya pertama” resmi dari teleskop baru, tetapi entah bagaimana, mereka terlihat sama. Pemandangan menakjubkan ini memberikan indikasi pertama betapa kuatnya JWST, dan seberapa banyak astronomi inframerah akan meningkat.

Gambar-gambar itu dirilis setelah proses panjang untuk memfokuskan sepenuhnya bagian cermin teleskop selesai. Insinyur mengatakan kinerja optik JWST “lebih baik daripada prediksi paling optimis,” dan para astronom berada di pihak mereka dengan kegembiraan.

“Itu bukan melanggar hukum fisika, Mark McGreen, Penasihat Senior ESA untuk Sains dan Eksplorasi dan bagian dari Kelompok Kerja Sains JWST, mengatakan, di Twitter.

Dalam kegembiraan mereka, para astronom mulai menerbitkan gambar perbandingan – dari teleskop sebelumnya ke JWST dalam bidang pandang yang sama – menunjukkan perkembangan peningkatan resolusi.

Astronom Andras Gaspar, bekerja dengan instrumen inframerah menengah MIRI JWST, menggabungkan gambar dari teleskop WISE (Wide Infrared Survey Explorer) menjadi gambar JWST dari bidang pandang yang sama, Awan Magellan Besar, galaksi satelit kecil di[{” attribute=””>Milky Way.

How awesome is JWST/MIRI? Well, let’s compare the latest press release image to that of the WISE all-sky survey at 4.6 microns. This is the closest wavelength image I could find. Spitzer IRAC would have been better (slightly higher resolution and similar wavelength). https://t.co/EXqP57sULt

Then he realized Spitzer also has taken an image of the LMC, and then created the comparison of the three telescopes, seen in our lead image.

“To be fair, WISE with its 40 cm diameter telescope was only half the size of Spitzer’s [85cm primary] Tapi keduanya sangat kecil dibandingkan dengan JWST [6.5 meter primary]” kata Gaspar di Twitter. “Itulah yang Anda dapatkan dengan aperture besar! Resolusi dan sensitivitas. MIRI memberikan mid-infrared! HST [Hubble Space Telescope}] Saya tidak bisa mencapai panjang gelombang itu.”

Dan masih ada lagi:

Tidak ada galaksi latar belakang yang cukup jauh untuk selera saya, tapi #JWST terlihat lebih keren dari sebelumnya! https://t.co/pyJ8VH4fUo

Karena MIRI #JWST mendapatkan begitu banyak cinta sebelum dan sesudah, saya pikir saya akan melakukan hal yang sama dengan sensor panduan presisi: ini adalah salah satu bidangnya di Awan Magellan Besar seperti yang sebelumnya dicitrakan dalam inframerah-dekat oleh Survei @VISTA Teleskop. 1/ https://t.co/G4yfhPWTqQ

Para astronom dan insinyur tampak kagum dengan betapa akuratnya JWST. Anda mungkin menganggap ini mengejutkan. Maksud saya, bukankah mereka menguji di lapangan untuk melihat kemampuan teleskop sebelum meluncurkannya? Ya, tetapi tes di darat tidak selalu menceritakan keseluruhan cerita, seperti halnya Marshall Perrin, wakil ilmuwan proyek Webb di Space Telescope Science Institute. Dia menjelaskan di Twitter.

“Ya, kami menguji seluruh kereta optik dalam teknologi pendinginan Houston – tetapi itu tidak benar-benar memberi tahu kami tentang kinerja absolutnya,” katanya. dia menulis. “Tidak sepenuhnya. Dalam banyak hal, lingkungan uji lapangan menantang dan berbeda dari luar angkasa. “

Perrin menjelaskan bagaimana gravitasi berperan, karena cermin JWST dirancang untuk memiliki bentuk tertentu dalam gravitasi nol, tetapi dalam semua pengujian di darat, cermin itu pasti terdistorsi oleh gravitasi, yang membutuhkan model digital untuk mengimbanginya.

Setelah itu, tidak ada cara untuk menguji di Bumi bagaimana teleskop dapat beroperasi di Zero-g, sejauh stabilitas atau apakah ada getaran dari pesawat ruang angkasa. Dan meskipun pengujian tanah di ruang termal vakum di Johnson Space Center dapat menyamai suhu yang akan terpapar JWST di luar angkasa, Perrin mengatakan beberapa dampak di ruang pengujian menyebabkan ketidakstabilan optik.

“Peramalan kinerja tidak boleh hanya menjadi gelombang atau keinginan manual, tetapi harus didasarkan pada model numerik kuantitatif dan anggaran termasuk penilaian risiko dan ketidakpastian,” dia menulis.

Jadi, sementara prediksi berguna, selalu ada skeptisisme. Untuk saat ini, mari kita menikmati kegembiraan dan bertanya-tanya apa yang sebenarnya ditawarkan JWST.

Foto resmi pertama dari cahaya diharapkan keluar pada bulan Juli.

Awalnya Diposting di alam semesta hari ini.

READ  NASA mulai menghitung mundur hingga akhir misi Insight di Mars