Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mantan Perdana Menteri Belanda Dries van Agt dan istrinya Eugenie meninggal akibat euthanasia bilateral

Mantan Perdana Menteri Belanda Dries van Agt dan istrinya Eugenie meninggal akibat euthanasia bilateral

Berita

Mantan Perdana Menteri Belanda Dries van Agt meninggal melalui euthanasia yang sah, “bergandengan tangan” dengan istrinya Eugenie.

Forum Hak Asasi Manusia, sebuah organisasi hak asasi manusia yang didirikan oleh Agt, mengumumkan pada hari Jumat bahwa pasangan tersebut, yang berusia 93 tahun, meninggal pada hari Senin di kampung halamannya di Nijmegen.

“Dia meninggal bersama, bergandengan tangan dengan istri tercintanya Eugenie van Agt Krekelberg, dukungan dan dukungan yang telah bersamanya selama lebih dari tujuh puluh tahun, dan yang selalu dia sebut sebagai 'gadisku,'” organisasi nirlaba dikatakan. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baik Agt dan istrinya berada dalam kondisi kesehatan yang buruk selama beberapa waktu sebelum mereka memilih untuk meninggal.

Pada tahun 2019, mantan perdana menteri tersebut menderita pendarahan otak saat memberikan pidato pada upacara peringatan bagi warga Palestina, sebuah tujuan yang ia dedikasikan selama beberapa dekade terakhir dalam hidupnya. Dia tidak pernah pulih sepenuhnya.

Van Agt dan istrinya sakit parah, namun “mereka tidak bisa hidup tanpa satu sama lain,” kata Gerad Junkman, direktur organisasi nirlaba tersebut. Penyiar mengatakan NOS Tentang memilih euthanasia.

Surat kabar tersebut melaporkan bahwa euthanasia bilateral, atau dua orang yang menerima suntikan mematikan pada saat yang sama, masih relatif jarang terjadi di Belanda namun perlahan-lahan semakin populer.

Mantan Perdana Menteri Belanda Dries van Agt meninggal melalui euthanasia yang sah, “bergandengan tangan” dengan istrinya Eugenie pada 5 Februari 2024. Universitas Radboud

Dua puluh sembilan pasangan memilih kematian ganda pada tahun 2022, naik dari 16 pasangan yang memilih pada tahun 2021 dan 13 pasangan pada tahun sebelumnya.

Van Agt menjabat di berbagai posisi politik sepanjang karirnya yang panjang, terutama sebagai Perdana Menteri Belanda dari tahun 1977 hingga 1982.

READ  Saham Virgin Orbit turun setelah peluncuran di Inggris gagal

Setelah kunjungannya ke Israel pada tahun 1999, Partai Kristen Demokrat menjadi semakin vokal mengenai dukungannya terhadap rakyat Palestina.

Van Agt menjabat di berbagai posisi politik sepanjang karirnya yang panjang, terutama sebagai Perdana Menteri Belanda dari tahun 1977 hingga 1982. Universitas Radboud

Pada tahun 2009, ia mendirikan Forum Hak Asasi Manusia, yang menyerukan “kebijakan Belanda dan Eropa yang adil dan berkelanjutan mengenai masalah Palestina/Israel.”

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, yang menyebut Van Agt sebagai “kakek buyutnya yang menjabat”, mengenang pendahulunya sebagai pemimpin sejati.

“Dengan bahasanya yang unik dan elegan, keyakinannya yang jelas, dan presentasinya yang menakjubkan, Dries van Agt memberi warna dan substansi pada politik Belanda di masa polarisasi dan pembaruan partai,” kata Rutte. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baik Agt dan istrinya berada dalam kondisi kesehatan yang buruk selama beberapa waktu sebelum mereka memilih untuk meninggal. Universitas Radboud

Keluarga kerajaan Belanda juga memberikan penghormatan kepadanya: “Dia mengambil tanggung jawab administratif di masa yang penuh gejolak dan berhasil menginspirasi banyak orang dengan kepribadiannya yang luar biasa dan gayanya yang penuh warna,” kata Raja Willem-Alexander, Ratu Máxima, dan Putri Beatrix dalam pernyataan bersama.

Dengan kabel surat

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/02/11/news/former-dutch-prime-minister-dries-van-agt-wife-eugenie-dead-from-duo-euthanasia/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

Salin URL berbagi