Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mahkamah Internasional memerintahkan Venezuela untuk menahan diri mengambil tindakan terkait sengketa perbatasan dengan Guyana

Mahkamah Internasional memerintahkan Venezuela untuk menahan diri mengambil tindakan terkait sengketa perbatasan dengan Guyana

DEN HAAG/CARACAS (1 Desember) (Reuters) – Hakim Pengadilan Internasional pada hari Jumat memerintahkan Venezuela untuk menahan diri dari mengambil tindakan apa pun yang akan mengubah situasi di wilayah yang berpotensi kaya minyak dan menjadi subyek sengketa perbatasan dengan Iran. . Guyana menguasai wilayah tersebut.

Pengadilan tidak secara eksplisit mencegah Venezuela untuk melaksanakan referendum yang dijadwalkan pada hari Minggu mengenai hak-haknya di wilayah sekitar Sungai Esquibo, seperti yang diminta Guyana.

Namun para hakim di Mahkamah Internasional – sebutan resmi pengadilan dunia – memutuskan bahwa segala tindakan untuk mengubah status quo harus dihentikan.

“Pengadilan mencatat bahwa situasi saat ini di wilayah yang disengketakan adalah bahwa Guyana mengelola dan melakukan kontrol atas wilayah tersebut,” kata Presiden Joan Donoghue.

Dia menambahkan: “Venezuela harus menahan diri untuk tidak mengambil tindakan apa pun yang dapat mengubah situasi ini.”

Presiden Guyana Irfaan Ali memuji keputusan pengadilan tersebut, sementara Wakil Presiden Venezuela Delcy Rodriguez mengatakan keputusan tersebut merupakan kemenangan bagi negaranya.

“Seperti yang telah dijelaskan oleh Pengadilan, Venezuela dilarang mencaplok atau melanggar batas wilayah Guyana atau mengambil tindakan apa pun – terlepas dari hasil referendum pada tanggal 3 Desember – yang akan mengubah status quo di mana Guyana mengelola dan mengendalikan Wilayah Essequibo. , kata Ali dalam sebuah pernyataan.

Rodriguez mengatakan di televisi pemerintah bahwa referendum lima pertanyaan akan dilanjutkan, dan menambahkan bahwa Venezuela menginginkan solusi negosiasi atas perselisihan tersebut.

READ  Finlandia bergabung dengan NATO Selasa saat Rusia memperingatkan perbatasan | Finlandia

Rodriguez mengatakan pemungutan suara tersebut “akan menegaskan bahwa hak-hak kami di Guyana Esquipa tidak dapat dibatalkan dan tidak diragukan lagi.” “Kebenaran negara kita telah menang.”

Pemungutan suara mengenai wilayah seluas 160.000 kilometer persegi, yang sebagian besar berhutan lebat, telah menimbulkan kekhawatiran di Guyana, dan pemerintah mendesak warganya untuk tetap tenang.

Venezuela telah mengaktifkan kembali klaimnya atas wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir setelah menemukan minyak dan gas lepas pantai.

Perbatasan maritim antara kedua negara juga diperdebatkan.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro sangat mendorong para pemilih untuk menyetujui referendum tersebut, yang menurut para analis politik merupakan ujian dukungan terhadap pemerintah sebelum pemilihan presiden yang dijadwalkan pada tahun 2024, dan bukan merupakan awal dari permusuhan.

Referendum tersebut, yang bersifat “nasehat” dan dapat disetujui oleh mayoritas sederhana, menanyakan kepada rakyat Venezuela, antara lain, apakah mereka setuju untuk menggabungkan wilayah tersebut dan membentuk negara bernama Guyana Esquipa.

Para analis mengatakan kemungkinan besar referendum akan disetujui, mengingat kurangnya kampanye “tidak” dan kemungkinan pemilih oposisi tetap berada di rumah.

Keputusan hari Jumat ini merupakan perkembangan terbaru dalam sengketa perbatasan yang lebih besar. Mahkamah Internasional mengatakan pada bulan April bahwa mereka memiliki yurisdiksi untuk mengadili kasus ini, namun keputusan akhir bisa memakan waktu bertahun-tahun.

(Laporan tambahan oleh Stephanie van den Berg dan Bart Meijer) Laporan tambahan oleh Kiana Wilburg di Georgetown dan Vivian Siqueira di Caracas, ditulis oleh Julia Sims Cobb; Penyuntingan oleh Alex Richardson dan Grant McCall

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Vivian melaporkan tentang politik dan berita umum dari ibu kota Venezuela, Caracas. Ia tertarik untuk melaporkan bagaimana krisis ekonomi Venezuela yang berkepanjangan, dengan inflasi yang merajalela, berdampak pada hak asasi manusia, kesehatan, dan masyarakat Venezuela, serta topik-topik lainnya. Dia sebelumnya bekerja untuk The Associated Press di Venezuela, Kolombia, Kuba dan Brazil.

READ  Rekrut Rusia Mengatakan 'Kami Benar-Benar Terekspos' Ratusan Tewas dalam Serangan | Rusia