Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lubang hitam supermasif melahap sebuah bintang, meledakkan sisa-sisanya ke Bumi

Lubang hitam supermasif melahap sebuah bintang, meledakkan sisa-sisanya ke Bumi

Sebuah lubang hitam supermasif menelan sebuah bintang, mencabik-cabiknya dan mengeluarkan seberkas cahaya unik dari pusatnya.

di Laporan penelitian ilmiah Diterbitkan pada hari Rabu, para astronom mengatakan lubang hitam yang sebelumnya tidak dikenal diketahui oleh pengamat ketika sebuah bintang lewat sangat dekat dan melahapnya.

Para astronom kemudian mengamati aliran hilir “afterglow” dari bencana tersebut, yang oleh para ahli disebut sebagai peristiwa gangguan pasang surut (Tidal Distance Event, TDE), langsung menuju ke menuju tanah.

“Peristiwa itu dimulai ketika sebuah bintang yang tidak menyenangkan mendekati lubang hitam supermasif (SMBH) pada lintasan yang hampir parabola dan terkoyak menjadi aliran puing-puing gas,” tulis makalah itu, yang diterbitkan 30 November. Sekitar setengah dari massa tetap terikat pada lubang hitam, mengalami induksi relativistik umum saat gas jatuh kembali ke pusat, dan kemudian menghasilkan guncangan kuat pada titik penyeberangan sendiri.”

Astronot terkejut ketika lubang hitam mengeluarkan bintang

Para ilmuwan mengatakan sinar streaming – AT2022cmc, atau “kurva inframerah/optik/ultraviolet” – awalnya berwarna merah sebelum memudar selama empat hari dan berubah menjadi biru.

Para astronom menambahkan: “Pengamatan optik dan ultraviolet mengungkapkan ‘cahaya’ merah yang memudar dengan cepat yang dengan cepat beralih ke ‘dataran’ biru yang lambat, memungkinkan studi tentang dua komponen yang dihasilkan dari gangguan pasang surut: jet relativistik dan komponen termal dari bintang yang tertambat. puing-puing menumpuk di lubang hitam.” .

Sisa ledakan sangat terang sehingga para astronom mendeteksi TDE galaksi kerdil Satu juta tahun cahaya jauhnya.

“Pengamatan isotop terang pada panjang gelombang lain, termasuk sinar-X, milimeter kecil dan radio, mendukung interpretasi AT2022cmc sebagai aliran TDE yang mengandung sinkrotron,” tambah makalah tersebut.

READ  Gambar uji Teleskop Luar Angkasa James Webb 'Tidak Terduga' yang akan membuat Anda terkesan

Roket Cina yang tidak terkendali ke Bumi, NASA membanting risiko ‘kehilangan nyawa’

TDE ditemukan pada Februari 2022, sebelum Science News menerima makalah tentangnya pada April 2022, dan makalah itu akhirnya diterima pada Oktober 2022.

TDE telah diamati sebelumnya, seperti AT 2020neh pada Juni 2020.

Observatorium Luar Angkasa Herschel telah menunjukkan bahwa galaksi dengan lubang hitam paling kuat, aktif, dan masif di intinya menghasilkan lebih sedikit bintang daripada galaksi dengan lubang hitam yang kurang aktif.
(Arsip Sejarah Universal/Koleksi Gambar Universal melalui Getty Images)

Penemuan awal ini akan membuka jalan bagi para astronom untuk menemukan TDE baru dan galaksi kerdil, kata Ryan J. Foley, rekan penulis dan astronom di University of California, Santa Cruz.

“Penemuan ini menimbulkan kegemparan luas karena kita dapat menggunakan peristiwa gangguan pasang surut tidak hanya untuk menemukan lebih banyak mesomassa lubang hitam di galaksi kerdil diam tetapi juga untuk mengukur massa mereka.

Penemuan ini mencakup penelitian bertahun-tahun karena galaksi jauh pertama kali diamati pada Juni 2020, dan dikonfirmasi oleh data dari Eksperimen Supernova Kecil. Dipantau kembali mulai 1 Juli 2020 hingga 17 Juli 2020; Kemudian dari tanggal 5 Agustus 2020 sampai dengan tanggal 6 September 2020.

“Selama 24 bulan operasi YSE, kami mengamati hanya satu peristiwa mirip AT 2020neh, mengamati bidang masing-masing selama sekitar 6 bulan. Ini setara dengan satu peristiwa per tahun dalam volume pengamatan YSE,” kata makalah itu.

Klik di sini untuk aplikasi FOX NEWS

Penemuan unik ini dapat menyebabkan lebih banyak penemuan di galaksi jauh yang tidak terdeteksi tanpa cahaya tampak dari ledakan.