Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lingkaran luar angkasa yang aneh ditangkap dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya

Lingkaran luar angkasa yang aneh ditangkap dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya

Para astronom telah memotret objek luar angkasa yang langka dan misterius dari dekat, mendorong dorongan baru untuk menemukan asal-usulnya. Sirkuit radio individu (ORC) adalah cincin gelombang radio raksasa. Hanya lima orang yang terlihat, dan mereka belum pernah terlihat sedetail itu.

Gambar ORC J2103-6200, juga disebut ORC1, diambil oleh Teleskop Radio Resolusi Tinggi MeerKAT di Afrika Selatan, yang telah memberi para peneliti informasi yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang fenomena langka ini. Detail dilaporkan dalam versi awal yang diterbitkan di arXiv1 Minggu ini, itu akan diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society2.

“Penemuan ini akan memulai penelitian ilmiah baru di antara para astronom,” kata Alice Pacito, astronom radio di National Autonomous University of Mexico di Mexico City.

Data radio MeerKAT baru menunjukkan bahwa lingkaran luar ORC yang besar mungkin melintasi lebih dari satu juta tahun cahaya, sepuluh kali diameter Bima Sakti, dengan serangkaian cincin yang lebih kecil di dalamnya. “Ini benar-benar mengingatkan saya pada telur Faberge atau gelembung sabun,” kata Barbel Koribalsky, astronom radio di Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization di Sydney.

Tiga ORC pertama, termasuk ORC1, ditemukan menggunakan Australian Square Kilometer Pathfinder Telescope (ASKAP) pada 2019. Yang keempat diidentifikasi dalam data arsip dari Teleskop Radio Giant MetreWave India pada 2013, dan yang kelima ditemukan oleh Koribalski di ASKAP terbaru. data tahun ini3. Di pusat sebagian besar ORC adalah galaksi, yang menurut para astronom mungkin ada hubungannya dengan penciptaan mereka. Juga membingungkan para ilmuwan adalah fakta bahwa ORC hanya dimata-matai pada gelombang radio dan belum terdeteksi oleh teleskop optik atau sinar-X.

READ  Mencairnya es di kutub mengubah cara bumi berputar, sehingga membuat hari-hari kita lebih panjang

Asal tidak diketahui

Para peneliti mengajukan tiga teori untuk menjelaskan asal usul ORC. Yang pertama adalah bahwa mereka terdiri dari gelombang kejut dari pusat galaksi mereka, mirip dengan apa yang terjadi ketika dua lubang hitam supermasif bergabung.

Teori kedua adalah bahwa hal itu disebabkan oleh aktivitas inti galaksi aktif, dengan pancaran radio yang memuntahkan partikel untuk menciptakan bentuk ORC. Teori ketiga adalah bahwa ORC adalah cangkang yang diciptakan oleh ledakan bintang di pusat galaksi mereka. “Seperti seorang detektif, kami mengumpulkan lebih banyak bukti tentang benda apa ini,” kata Koribalski.

ORC yang terdeteksi sejauh ini menggunakan ASKAP, karena bidang pandangnya yang luas, telah ditemukan. Teleskop radio umumnya dapat melihat area seukuran Bulan, sementara ASKAP dapat memindai area yang seratus kali lebih besar. Setelah ORC1 terdeteksi oleh ASKAP, MeerKAT digunakan untuk memeriksanya secara lebih rinci karena resolusi yang lebih tinggi memberikan citra radio yang lebih jelas.

“Proyek ORC adalah contoh yang bagus dari penggunaan cerdas MeerKAT oleh penggunanya, memanfaatkan kekuatannya: ASKAP memantau bentangan luas langit dan dapat mendeteksi jenis objek yang relatif langka; kata Fernando Camilo, kepala ilmuwan di Astronomi Radio Afrika Selatan. Observatorium di Cape Towne, dalam siaran persnya, “MeerKAT kemudian dapat melanjutkan untuk mempelajarinya secara lebih rinci.” MeerKAT dibangun dan dioperasikan oleh observatorium tersebut.

Koribalsky mengatakan bahwa teleskop radio resolusi tinggi lainnya di seluruh dunia kemungkinan akan segera mengarah ke objek-objek ini, terutama setelah generasi berikutnya dari instrumen ini online dalam beberapa tahun ke depan. Array ini termasuk Array Kilometer Persegi, yang akan memiliki ribuan antena di dua lokasi di Australia dan Afrika Selatan, dan Array Sangat Besar generasi berikutnya di Amerika Serikat.

READ  Bill Anders: Astronot NASA Earthrise meninggal pada usia 90 tahun dalam kecelakaan pesawat

“Tanpa ragu, astronom radio akan tertarik pada objek jenis baru ini,” kata Basito.